Minyak Jatuh,Skeptis Pemotongan Produksi OPEC+,Prospek China

Harga Minyak Turun
Harga Minyak Turun

Beijing | EGINDO.co – Harga minyak turun pada perdagangan Rabu pagi di Asia karena pasar terus meragukan dampak pemotongan OPEC+ dan mengambil isyarat dari memburuknya prospek permintaan di Tiongkok.

Minyak mentah berjangka Brent turun 8 sen, atau 0,1 persen, menjadi $77,12 per barel pada pukul 01.01 GMT. Minyak mentah berjangka WTI AS turun 13 sen, atau 0,2 persen, menjadi $72,19 per barel.

Kedua benchmark tersebut ditutup pada level terendah sejak 6 Juli di sesi sebelumnya, dengan WTI mengalami penurunan selama empat hari berturut-turut.

Pemotongan produksi sukarela sebesar sekitar 2,2 juta barel per hari (bph) untuk kuartal pertama tahun 2024 oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya seperti Rusia (OPEC+) telah gagal mendukung sentimen pasar, di tengah skeptisisme mengenai apakah pemotongan tersebut akan berhasil. dilaksanakan secara penuh.

Baca Juga :  Game Poker Baru Terpopuler China Gantikan Texas Hold 'em

Pemotongan tersebut termasuk perpanjangan pemotongan sukarela Saudi dan Rusia sebesar 1,3 juta barel per hari.

Komentar dari Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak bahwa OPEC+ “siap mengambil tindakan tambahan untuk menghilangkan spekulasi dan volatilitas” tidak mempengaruhi sentimen pasar secara signifikan.

Presiden Rusia Vladimir Putin akan mengunjungi anggota utama OPEC, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab pada hari Rabu untuk melakukan pembicaraan yang diharapkan mencakup kerja sama pasar minyak.

Sentimen bearish juga didorong oleh kekhawatiran terhadap kesehatan ekonomi Tiongkok.

Pada hari Selasa, lembaga pemeringkat Moody’s menurunkan prospek peringkat A1 Tiongkok menjadi negatif dari stabil, dengan alasan “peningkatan risiko terkait dengan penurunan pertumbuhan ekonomi jangka menengah secara struktural dan terus-menerus serta perampingan sektor properti yang sedang berlangsung”.

Baca Juga :  Malaysia Cari Proposal Untuk Proyek HSR KL-Singapura

Tiongkok akan merilis data perdagangan awal, termasuk data impor minyak mentah, pada hari Kamis.

Di AS, persediaan minyak mentah dan bahan bakar meningkat dalam seminggu hingga 1 Desember, menurut sumber pasar yang mengutip angka American Petroleum Institute pada hari Selasa.

Stok minyak mentah meningkat 594.000 barel, kata sumber yang tidak mau disebutkan namanya. Stok bensin naik 2,8 juta barel, sementara persediaan sulingan naik hampir 1,9 juta barel.

Data persediaan pemerintah AS akan dirilis pada hari Rabu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :