Minyak Jatuh Karena Data Ekonomi Lemah, Khawatir Suku Bunga

Harga Minyak tergelincir
Harga Minyak tergelincir

New York | EGINDO.co – Harga minyak tergelincir di awal perdagangan Asia pada hari Kamis karena lemahnya data manufaktur di negara-negara besar melebihi optimisme terhadap penurunan stok minyak mentah AS yang lebih besar dari perkiraan.

Pasar juga mencari petunjuk mengenai prospek berapa lama suku bunga akan tetap pada level saat ini menjelang pidato Ketua Federal Reserve Jerome Powell pada simposium bank sentral di Jackson Hole, Wyoming, yang dimulai pada hari Kamis.

Minyak mentah Brent turun 27 sen, atau 0,3 persen, menjadi $82,94 per barel pada pukul 00.02 GMT, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS turun 31 sen, atau 0,4 persen, menjadi $78,58. sebuah barel.

Baca Juga :  Yen Melonjak,Nikkei Turun Seiring Kenaikan Suku Bunga Jepang

Data manufaktur dari sejumlah survei indeks manajer pembelian (PMI) pada hari Rabu memberikan gambaran suram mengenai kesehatan perekonomian di seluruh dunia, sehingga meningkatkan kekhawatiran terhadap permintaan.

Jepang melaporkan penurunan aktivitas pabrik selama tiga bulan berturut-turut pada bulan Agustus. Aktivitas bisnis zona euro juga menurun lebih dari perkiraan, khususnya di Jerman. Perekonomian Inggris tampaknya akan menyusut pada kuartal ini, dan terancam jatuh ke dalam resesi.

Aktivitas bisnis AS mendekati titik stagnasi pada bulan Agustus, dengan pertumbuhan paling lemah sejak bulan Februari.

Sementara itu, para pejabat Federal Reserve dan pembuat kebijakan dari Bank Sentral Eropa, Bank of England dan Bank of Japan akan mengadakan pertemuan di Jackson Hole di mana pembicaraan tentang suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama mungkin akan mendominasi meskipun terjadi penurunan tekanan inflasi.

Baca Juga :  Bank Di Asia Perlu Menaikan Suku Bunga Untuk Menekan Inflasi

Dari sisi pasokan, produksi minyak mentah Iran akan mencapai 3,4 juta barel per hari (bph) pada akhir September, kata menteri perminyakan negara itu seperti dikutip oleh media pemerintah, meskipun sanksi AS masih berlaku.

Para pejabat AS juga sedang menyusun proposal yang akan meringankan sanksi terhadap sektor minyak Venezuela, memungkinkan lebih banyak perusahaan dan negara untuk mengimpor minyak mentah, jika negara Amerika Selatan itu bergerak menuju pemilihan presiden yang bebas dan adil, menurut lima orang yang mengetahui rencana tersebut. .

Persediaan minyak mentah AS turun 6,1 juta barel dalam sepekan hingga 18 Agustus menjadi 433,5 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters yang memperkirakan penurunan 2,8 juta barel.

Baca Juga :  Harga Minyak Naik Di Tengah Sinyal Ketatnya Pasokan AS

Sumber : CNA/SL

Bagikan :