Minyak Jatuh Karena China Pegang Teguh Kebijakan Ketat Covid

Harga Minyak Rebound
Harga Minyak Rebound

Singapura | EGINDO.co – Harga minyak turun lebih dari 2 persen pada awal perdagangan Asia pada hari Senin setelah pejabat China pada akhir pekan menegaskan kembali komitmen mereka terhadap pendekatan penahanan COVID yang ketat, menghancurkan harapan permintaan minyak rebound di importir minyak mentah utama dunia.

Minyak mentah berjangka Brent turun $ 1,58, atau 1,6 persen, menjadi $ 96,99 per barel pada 2336 GMT, setelah mencapai serendah $ 96,50 sebelumnya. Minyak mentah West Texas Intermediate AS berada di $ 90,84 per barel, turun $ 1,77, atau 1,9 persen, turun ke level terendah sesi $ 90,40 per barel di awal sesi.

“Harga minyak turun tajam karena pejabat China berjanji untuk tetap berpegang pada kebijakan nol COVID sementara kasus yang terinfeksi naik di China, yang dapat menyebabkan lebih banyak tindakan pembatasan, menggelapkan prospek permintaan,” kata analis CMC Markets Tina Teng.

Baca Juga :  Serangan China Ke Taiwan, Perdagangan Global Akan Terpukul

Lonjakan dolar AS juga membebani harga minyak, tambahnya.

Empat pembuat kebijakan Federal Reserve pada hari Jumat mengindikasikan mereka masih akan mempertimbangkan kenaikan suku bunga yang lebih kecil pada pertemuan kebijakan berikutnya meskipun data pekerjaan kuat.

Brent dan WTI naik minggu lalu, masing-masing naik 2,9 persen dan 5,4 persen, karena desas-desus tentang kemungkinan berakhirnya penguncian COVID-19 yang ketat mengirim pasar saham dan harga komoditas China lebih tinggi meskipun tidak ada perubahan yang diumumkan.

Namun, pada konferensi pers pada hari Sabtu, pejabat kesehatan mengatakan mereka akan bertahan dengan pendekatan “pembersihan dinamis” mereka untuk kasus COVID segera setelah mereka muncul.

Data perdagangan dari ekonomi No. 2 dunia pada hari Senin dapat menunjukkan penurunan lebih lanjut dalam ekspor karena permintaan global terus melemah.

Baca Juga :  Sri Mulyani : Generasi Muda RI Terancam Tak Dapat Beli Rumah

“Pasar masih menghadapi tanda-tanda melemahnya permintaan minyak dari harga yang sudah tinggi dan latar belakang ekonomi yang lemah di pasar negara maju,” kata analis ANZ dalam sebuah catatan, menambahkan permintaan di Eropa dan Amerika Serikat telah turun kembali ke level 2019.

“Kami sekarang memperkirakan permintaan global pada Q4 2022 tumbuh hanya 0,6 mb/d (juta barel per hari) dari kuartal yang sama tahun lalu dan menjadi moderat tahun depan.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :