Minyak Di Jalur Kenaikan Di Tengah Kekhawatiran Konflik Gaza

Harga Minyak Naik
Harga Minyak Naik

Singapura | EGINDO.co – Harga minyak melanjutkan kenaikannya pada hari Jumat (20 Oktober) dan berada di jalur kenaikan minggu kedua di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa konflik Israel-Gaza dapat menyebar di Timur Tengah dan mengganggu pasokan dari salah satu wilayah penghasil minyak terbesar di dunia.

Minyak mentah berjangka Brent naik 97 sen, atau 1,1 persen, menjadi $93,35 per barel pada pukul 06.03 GMT. Minyak mentah West Texas Intermediate AS berada pada $90,37 per barel, naik $1, atau 1,1 persen. Kontrak bulan depan bulan November berakhir pada hari Jumat.

Kontrak WTI bulan Desember yang lebih aktif berada pada angka US$89,36 per barel, naik 99 sen atau 1,1 persen.

Baca Juga :  Tarif Tol Cinere-Jagorawi (Cijago) Naik

Kedua kontrak tersebut berada di jalur untuk membukukan kenaikan mingguan kedua karena ledakan di sebuah rumah sakit Gaza minggu ini dan antisipasi invasi darat oleh pasukan Israel yang meningkatkan kekhawatiran akan penyebaran konflik di Timur Tengah.

“Kekhawatiran yang lebih besar adalah meningkatnya ketegangan yang mungkin kita lihat sehubungan dengan IDF (Pasukan Pertahanan Israel) yang memasuki Gaza akhir pekan ini berarti risiko minyak mentah mengarah pada harga yang lebih tinggi,” kata analis IG Tony Sycamore.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant mengatakan kepada pasukan yang berkumpul di perbatasan Gaza pada hari Kamis bahwa mereka akan segera melihat daerah kantong Palestina “dari dalam”, yang menunjukkan bahwa invasi darat mungkin sudah dekat.

Baca Juga :  Harga Stabil, Penarikan Minyak AS Imbangi Suku Bunga Naik

Pentagon mengatakan AS berhasil mencegat rudal yang ditembakkan dari Yaman ke arah Israel, sehingga menambah kekhawatiran akan meluasnya konflik.

Harga WTI bisa naik menuju level tertinggi yang terakhir terlihat pada akhir September di US$95,03 per barel jika menembus resistensi di US$91,50, kata Sycamore.

Harga minyak juga didukung oleh perkiraan melebarnya defisit pada kuartal keempat setelah produsen utama Arab Saudi dan Rusia memperpanjang pengurangan pasokan hingga akhir tahun dan di tengah rendahnya persediaan terutama di Amerika Serikat.

Washington sedang berusaha membeli 6 juta barel minyak mentah untuk dikirim ke Cadangan Minyak Strategis pada bulan Desember dan Januari, seiring dengan rencana mereka untuk mengisi kembali persediaan darurat, Departemen Energi AS mengatakan pada hari Kamis.

Baca Juga :  [DISINFORMASI] Demo di UGM Terkait Pemalsuan Ijazah Jokowi

Secara terpisah, pencabutan sementara sanksi minyak AS terhadap anggota OPEC Venezuela sepertinya tidak memerlukan perubahan kebijakan apa pun oleh kelompok produsen OPEC+ untuk saat ini karena pemulihan produksi kemungkinan akan terjadi secara bertahap, kata sumber OPEC+ kepada Reuters.

“Prospek lebih banyak minyak Venezuela tidak banyak meredakan kekhawatiran akan gangguan di Timur Tengah,” kata analis di ANZ Research dalam sebuah catatan kepada kliennya pada hari Jumat.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :