Minyak Bersiap Untuk Penurunan Seiring Situasi Di Timteng

Ilustrasi Rig dengan kapal tanker
Ilustrasi Rig dengan kapal tanker

Singapura | EGINDO.co – Harga minyak naik pada hari Jumat, mendapatkan kembali kekuatan setelah anjlok lebih dari $2 per barel pada sesi sebelumnya karena kekhawatiran akan konflik Timur Tengah yang lebih luas mereda sementara Amerika Serikat, konsumen minyak terbesar di dunia, menunjukkan tanda-tanda melemahnya permintaan.

Minyak mentah berjangka Brent naik 45 sen, atau 0,5 persen, menjadi $88,38 per barel pada pukul 0019 GMT, sementara West Texas Intermediate AS berada di $83,63 per barel, naik 42 sen, atau 0,5 persen.

Kedua kontrak tersebut berada di jalur untuk mencatat penurunan mingguan pertamanya dalam tiga minggu karena premi geopolitik yang dibangun di atas kekhawatiran bahwa konflik Israel-Gaza dapat melibatkan lebih banyak negara di Timur Tengah dan mengganggu pasokan minyak telah mereda.

Baca Juga :  Ketergantungan China Pada Logam Baterai Asing Timbul Risiko

“Sebagai seorang pedagang, saya harus mengatakan bahwa kita berada di luar jangkauan kita di sini – mencoba untuk memberikan nilai pada geopolitik ketika tidak ada pasokan berarti yang terganggu di luar wilayah Syam,” kata Kelvin Yew, pedagang minyak senior di Investasi Laut Leonid.

Pasukan Israel melakukan serangan darat terbesar di Gaza dalam perang 20 hari dengan Hamas semalam, yang membuat marah dunia Arab.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan pasukan Israel masih mempersiapkan invasi darat penuh, sementara Amerika Serikat dan negara-negara lain mendesak Israel untuk menunda, karena khawatir hal itu dapat memicu permusuhan di front Timur Tengah lainnya.

“… (Ini) masih sangat sulit bahkan bagi para pengamat regional yang paling berpengetahuan luas untuk menyatakan keyakinan tinggi mengenai lintasan krisis saat ini karena batasan yang dapat membawa lebih banyak pemain ke medan perang sebagian besar masih tidak dapat dipahami,” analis RBC Capital, Helima Croft katanya dalam sebuah catatan.

Baca Juga :  KPK Kembali Periksa Aa Umbara

Analis Goldman Sachs mempertahankan perkiraan harga minyak mentah Brent pada kuartal pertama tahun 2024 sebesar $95 per barel tetapi menambahkan bahwa ekspor Iran yang lebih rendah dapat menyebabkan harga dasar naik sebesar 5 persen.

Harga bisa melonjak 20 persen jika terjadi skenario yang lebih kecil kemungkinannya, yaitu gangguan perdagangan melalui Selat Hormuz, tempat 17 persen produksi minyak global transit, kata mereka dalam sebuah catatan.

Pemotongan pasokan secara sukarela oleh Arab Saudi dan Rusia, yang akan berlangsung hingga akhir tahun ini, memperketat pasar secara global dan mendukung harga, kata para analis.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :