Minyak Berada Di Jalur Kenaikan Mingguan Pertama

Harga Minyak Naik
Harga Minyak Naik

New York | EGINDO.co – Harga minyak naik pada hari Jumat, berada di jalur kenaikan mingguan pertama dalam dua bulan setelah mendapat manfaat dari perkiraan bullish dari Badan Energi Internasional (IEA) mengenai permintaan minyak untuk tahun depan dan melemahnya dolar.

Minyak Brent berjangka naik 40 sen menjadi $77,01 per barel pada pukul 03.35 GMT. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik 40 sen menjadi $71,98.

Kedua benchmark tersebut berada di jalur kenaikan mingguan yang moderat, setelah terangkat oleh pengumuman pertengahan minggu dari Federal Reserve AS bahwa mereka kemungkinan akan memangkas biaya pinjaman tahun depan.

“Harga minyak mungkin mengalami sedikit ‘penarikan permintaan’ karena membaiknya kondisi likuiditas setelah kebijakan dovish The Fed,” kata Kelvin Wong, analis OANDA di Singapura.

Baca Juga :  Buruh Kerja di Hari Pemilihan Suara Berhak atas Upah Lembur

Dolar jatuh ke level terendah dalam empat bulan pada hari Kamis setelah bank sentral AS mengindikasikan kenaikan suku bunga kemungkinan akan berakhir dan biaya pinjaman yang lebih rendah akan terjadi pada tahun 2024.

Melemahnya dolar membuat minyak dalam mata uang dolar lebih murah bagi pembeli asing.

Bank Sentral Eropa, sementara itu, menolak spekulasi penurunan suku bunga pada hari Kamis dengan menegaskan kembali bahwa biaya pinjaman akan tetap pada rekor tertinggi meskipun ekspektasi inflasi lebih rendah.

Konsumsi minyak dunia akan meningkat sebesar 1,1 juta barel per hari (bpd) pada tahun 2024, kata IEA dalam laporan bulanannya, naik 130.000 barel per hari dari perkiraan sebelumnya, mengutip perbaikan dalam prospek permintaan AS dan harga minyak yang lebih rendah.

Baca Juga :  Minyak Jatuh, Permintaan Konsumen Imbangi Pengetatan Pasokan

Perkiraan tahun 2024 tersebut kurang dari setengah perkiraan pertumbuhan permintaan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) sebesar 2,25 juta barel per hari.

Data ekonomi yang lemah dari Tiongkok, konsumen minyak terbesar kedua di dunia, telah menambah tekanan pada harga minyak dalam beberapa pekan terakhir.

Data yang dirilis oleh biro statistik negara tersebut pada hari Jumat menunjukkan pengoperasian kilang pada bulan November turun ke level terendah sejak awal tahun 2023, karena tekanan margin pada perusahaan penyulingan non-pemerintah menyebabkan mereka mengurangi produksi, sementara konsumsi solar yang lesu membebani permintaan bahan bakar nasional.

Meskipun pasar properti Tiongkok sedang mengalami krisis, data tersebut juga menunjukkan kinerja output industri dan peningkatan penjualan ritel yang lebih baik dari perkiraan, sehingga memberikan sedikit bantuan pada sentimen pasar di tengah pemulihan ekonomi negara tersebut yang lesu pasca-COVID.

Baca Juga :  Bursa China Batasi Penjualan Saham Dana Lindung Nilai

Sumber : CNA/SL

Bagikan :