Militer China Mengecam AS dalam Perundingan Tingkat Tinggi

Amerika Serikat dan China
Bendera Amerika Serikat dan China

Beijing | EGINDO.co – Kementerian Pertahanan Tiongkok mengecam Amerika Serikat pada Kamis (28 Desember), seminggu setelah para pejabat tinggi militer mereka melanjutkan perundingan tingkat tinggi, mengkritik campur tangan mereka yang terus berlanjut di kawasan Asia Pasifik dan mengatakan bahwa mereka mempertahankan pola pikir “Perang Dingin”. .

Kedua belah pihak telah berjanji pada pembicaraan tersebut untuk berupaya memulihkan kontak guna menghindari kesalahan perhitungan dan kesalahpahaman, dan AS menyerukan “lebih banyak pekerjaan” untuk memastikan komunikasi militer tetap terbuka dan dapat diandalkan.

Namun juru bicara kementerian pertahanan Tiongkok mengambil nada yang lebih hawkish pada konferensi pers reguler terakhir tahun ini.

“Amerika Serikat terus memperkuat penempatannya di Asia-Pasifik, ini penuh dengan pola pikir Perang Dingin,” kata juru bicara Wu Qian, pada hari Kamis.

“Tujuannya adalah untuk keuntungan egoisnya sendiri dan untuk mempertahankan hegemoninya. Sifatnya adalah untuk memicu konfrontasi.”

Para pejabat AS berharap perundingan minggu lalu, ketika Jenderal AS Charles Brown dan mitranya dari Tiongkok, Jenderal Liu Zhenli, mengadakan konferensi video dalam acara serupa yang pertama dalam lebih dari setahun, dapat membawa pemulihan hubungan militer yang lebih luas.

Baca Juga :  AS Subsidi Miliaran Dolar Untuk Chip Canggih

Pembicaraan tersebut menyusul perjanjian di San Francisco bulan lalu antara para pemimpin kedua negara untuk melanjutkan hubungan serupa, yang diakhiri oleh Beijing setelah kunjungan Nancy Pelosi, yang saat itu menjabat sebagai Ketua Dewan Perwakilan Rakyat, ke Taiwan pada tahun 2022.

Panggilan video tersebut membuahkan hasil yang positif dan konstruktif, kata Wu.

Namun Beijing mengharapkan Washington untuk “mengambil tindakan nyata atas dasar kesetaraan dan rasa hormat untuk mendorong perkembangan hubungan militer-ke-militer Tiongkok-AS yang baik dan stabil”, tambahnya, dengan rincian spesifik yang akan diumumkan kemudian.

Memanipulasi Taiwan

Mengenai Taiwan, yang akan mengadakan pemilihan presiden penting pada 13 Januari, Wu menuduh pemerintah Taiwan sengaja “meningkatkan” ancaman militer dari Tiongkok demi keuntungan pemilu.

Dia memperingatkan AS agar tidak ikut campur dalam urusan Taiwan, termasuk menjual senjata ke negara demokrasi di pulau itu.

Baca Juga :  Demam ChatGPT Menyebar Ke Tempat Kerja AS

“Kami dengan tegas menentang negara mana pun yang melakukan kontak resmi dan militer dengan Taiwan dalam bentuk apa pun. AS memanipulasi permasalahan Taiwan dalam berbagai bentuk, yang merupakan pertaruhan yang sangat berbahaya,” kata Wu.

“Kami mendesak AS untuk berhenti mempersenjatai Taiwan dengan alasan atau cara apa pun,” tambahnya.

Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan pada minggu ini bahwa pihaknya tidak melihat tanda-tanda aktivitas militer Tiongkok dalam skala besar sebelum pemilu, namun pihaknya terus mencermati Tiongkok.

Wu juga menyalahkan Amerika Serikat atas meningkatnya ketegangan di Laut Cina Selatan, menyusul bentrokan baru-baru ini antara Tiongkok dan Filipina di sekitar kepulauan Spratly.

AS mendukung Manila dalam sengketa maritimnya dengan Tiongkok di tengah penguatan hubungan yang lebih luas di bawah kepemimpinan Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr.

“AS, karena perhitungannya yang egois, telah berkomplot dan menguatkan Filipina, berupaya memaksa dan mengancam Tiongkok,” kata Wu.

Minggu ini juru bicara militer Filipina membantah tuduhan Tiongkok bahwa negaranya memprovokasi konflik di wilayah tersebut.

Baca Juga :  Sam Altman kembali sebagai CEO OpenAI, sebelumnya dipecat

Di bidang domestik, Wu menolak mengomentari pemecatan tiga eksekutif di perusahaan pertahanan ruang angkasa terkemuka dari badan penasihat politik utama Tiongkok pada minggu ini.

“Saya merujuk Anda ke otoritas nasional yang kompeten,” katanya ketika ditanya alasan di balik penghapusan tersebut.

Para eksekutifnya berasal dari China Aerospace Science and Technology Corporation (CASC), kontraktor program luar angkasa utama Tiongkok dan pembuat sistem rudal; Norinco, kontraktor pertahanan besar Tiongkok, dan pembuat rudal terbesar Tiongkok, China Aerospace Science and Industry Corporation (CASIC).

Pembersihan antikorupsi di kalangan petinggi Tentara Pembebasan Rakyat telah melibatkan mantan menteri pertahanan Li Shangfu, yang menghadapi penyelidikan atas tuduhan korupsi pengadaan militer, menurut laporan Reuters sebelumnya.

Pasukan Roket Tentara Pembebasan Rakyat juga menjadi fokus baru-baru ini setelah dua pemimpin paling seniornya tiba-tiba digantikan pada akhir Juli dengan komandan dari luar pasukan tersebut.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :