Militer AS Dirikan Sarana Bantuan Sementara Di Gaza

Militer AS bangun sarana bantuan sementara
Militer AS bangun sarana bantuan sementara

Washington | EGINDO.co – Presiden Joe Biden telah memerintahkan militer AS untuk mendirikan sarana sementara di Gaza untuk pengiriman bantuan, kata para pejabat pada Kamis (7 Maret), ketika peringatan kelaparan meningkat setelah lima bulan perang.

Harapan meredupnya gencatan senjata baru antara Israel dan Hamas sebelum dimulainya Ramadhan setelah perunding Hamas meninggalkan pembicaraan dengan mediator di Mesir untuk berkonsultasi dengan pimpinan gerakan tersebut di Qatar.

Kementerian Kesehatan di Gaza yang dikuasai Hamas melaporkan 83 orang lagi terbunuh dalam 24 jam sebelumnya, sehingga menambah jumlah korban yang dikatakan telah mencapai 30.800 orang, sebagian besar adalah perempuan dan anak-anak.

Di gurun Jabalia, Gaza utara, warga Palestina berkumpul untuk menerima makanan di titik distribusi.

“Tidak ada gas untuk memasak makanan kami. Tidak ada tepung atau beras,” kata Bassam al-Hou, sambil berdiri di samping panci masak besar yang menghitam di antara puing-puing.

Dia mengatakan anak-anak “meninggal dan pingsan di jalanan karena kelaparan”.

Para pejabat AS mengakui bahwa dibutuhkan waktu “beberapa minggu” sebelum pengiriman bantuan ke pelabuhan baru yang direncanakan dapat dimulai, namun mengatakan bahwa pemerintah tidak akan “menunggu pihak Israel”.

“Kami tidak menunggu Israel. Ini adalah momen bagi kepemimpinan Amerika,” kata seorang pejabat kepada wartawan, sebagai tanda meningkatnya frustrasi Gedung Putih terhadap kegagalan Israel mengizinkan lebih banyak bantuan ke Gaza.

Para pejabat menggarisbawahi bahwa pengumuman tersebut tidak akan melibatkan pasukan AS di darat, karena personel militer akan tetap berada di lepas pantai sementara sekutu mengelola operasi di darat.

Baca Juga :  Varian Covid-19 India , Gangguan Serius Pelonggaran Lockdown

“Pelabuhan ini, yang fitur utamanya adalah dermaga sementara, akan menyediakan kapasitas untuk menampung ratusan truk bantuan tambahan setiap hari,” kata seorang pejabat senior pemerintah kepada wartawan.

Para pejabat AS mengatakan “kemampuan signifikan ini akan memakan waktu beberapa minggu untuk direncanakan dan dilaksanakan,” dan akan melibatkan koridor bantuan maritim dari Siprus.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen diperkirakan berada di pulau Mediterania pada hari Jumat untuk melakukan pembicaraan mengenai rencana koridor tersebut, yang telah diupayakan oleh pemerintah Siprus selama berbulan-bulan.

Perang di Gaza dimulai setelah serangan Hamas pada 7 Oktober yang belum pernah terjadi sebelumnya di Israel selatan yang mengakibatkan sekitar 1.160 kematian, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil, menurut data Israel.

Israel membalasnya dengan pemboman tanpa henti, bersamaan dengan serangan darat, yang menurut Hamas pada hari Kamis terus berlanjut dengan lebih dari 30 serangan udara di seluruh wilayah tersebut.

Di Deir al-Balah di Gaza tengah, sekitar 14 jenazah tergeletak di depan sebuah rumah sakit, beberapa di antaranya terlihat telanjang kaki dari balik kain berwarna.

Harapan Gencatan Senjata Ramadhan Meredup

Biden telah mendesak Hamas untuk menerima rencana gencatan senjata dengan Israel sebelum bulan suci Ramadhan dimulai, paling cepat pada hari Minggu tergantung pada kalender lunar.

Kesepakatan yang diusulkan itu akan menghentikan pertempuran selama “setidaknya enam minggu”, melihat “pembebasan sandera yang sakit, terluka, lanjut usia dan perempuan” dan memungkinkan adanya “lonjakan bantuan kemanusiaan”, kata Gedung Putih.

Baca Juga :  Twitter Cabut Pembatasan Akun Vaksin Covid Rusia

Namun pada hari Kamis, delegasi Hamas menyuarakan ketidakpuasan terhadap tanggapan Israel sejauh ini dan meninggalkan Kairo untuk berkonsultasi dengan pimpinan gerakan tersebut di Qatar.

Duta Besar AS untuk Israel Jack Lew membantah perundingan tersebut “gagal”.

“Perbedaannya semakin dipersempit. Ini belum mencapai kesepakatan. Semua orang menantikan Ramadhan yang semakin dekat. Saya tidak bisa mengatakan kepada Anda bahwa ini akan berhasil, tapi belum bisa dipecah-pecah,” Lew dikatakan.

Anggota kabinet perang Israel Gadi Eisenkot mengatakan Hamas berada di bawah tekanan yang sangat serius dari para mediator untuk membuat tawaran balasan.

“Kemudian bisa dimajukan dan mengambil sikap,” ujarnya.

Ketika perundingan berlanjut, PBB telah berulang kali memperingatkan bahwa kelaparan akan terjadi di wilayah tersebut.

Pada akhir Januari, perang telah merusak sekitar setengah dari seluruh bangunan di Gaza dan menjadikan wilayah tersebut “tidak dapat dihuni” bagi 2,4 juta penduduknya, kata sebuah badan PBB.

Kementerian Kesehatan pada hari Rabu mengatakan 20 orang meninggal karena kekurangan gizi dan dehidrasi, setidaknya setengah dari mereka adalah anak-anak.

“Airdrops Tidak Akan Menghindari Kelaparan”

Militer AS mengatakan mereka melakukan pengiriman bantuan baru ke Gaza pada hari Kamis, yang ketiga dalam waktu kurang dari seminggu.

Militer Yordania mengatakan pesawat dari Belgia, Mesir, Perancis dan Belanda juga ambil bagian dalam operasi terbaru AS-Yordania.

Baca Juga :  Biden Tersandung Dan Jatuh Di Panggung Angkatan Udara

Program Pangan Dunia PBB memperingatkan jumlah bantuan yang bisa disalurkan melalui udara tidak akan membantu mencegah kelaparan di Gaza.

“Untuk mencegah kelaparan, kita memerlukan bantuan dalam jumlah besar. Kita berbicara tentang ratusan ribu orang. Airdrop bukanlah pilihan untuk mencegah kelaparan,” kata Wakil Direktur Eksekutif WFP Carl Skau.

Di reruntuhan abu-abu Khan Yunis, kota terbesar di Gaza selatan, puluhan orang memeriksa rumah mereka setelah pasukan Israel menarik diri dari pusat kota, kata seorang koresponden AFP.

Badan Pertahanan Sipil Gaza mengatakan pasukan Israel “menghancurkan semua air, limbah, listrik, komunikasi, dan jaringan jalan” di pusat Khan Yunis.

Tentara belum menanggapi permintaan AFP untuk mengonfirmasi penarikan pasukan dari wilayah tersebut.

Selama serangan 7 Oktober, militan juga menyandera sekitar 250 warga Israel dan warga asing, beberapa di antaranya dibebaskan selama gencatan senjata selama seminggu pada bulan November. Israel yakin 99 sandera masih hidup di Gaza dan 31 orang tewas.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menghadapi tekanan publik yang semakin besar atas nasib para sandera yang masih ditahan, dan akibat bangkitnya kembali gerakan protes anti-pemerintah.

Dia telah berjanji untuk melanjutkan kampanye untuk menghancurkan Hamas, sebelum atau sesudah perjanjian gencatan senjata.

Sirene serangan udara terdengar di daerah perbatasan Israel selatan pada Kamis malam untuk pertama kalinya sejak Senin ketika militan Gaza menunjukkan bahwa mereka masih mempertahankan kemampuan untuk menembakkan roket ke Israel.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :