Microsoft Ungguli Apple, Perusahaan Paling Bernilai Di Dunia

Microsoft mengungguli Apple
Microsoft mengungguli Apple

New York | EGINDO.co – Nilai pasar saham Microsoft mengakhiri sesi perdagangan lebih tinggi dari Apple untuk pertama kalinya sejak tahun 2021 pada hari Jumat (13 Januari), menjadikannya perusahaan paling bernilai di dunia karena kekhawatiran tentang permintaan melanda saham pembuat iPhone tersebut.

Apple naik 0,2 persen pada hari Jumat, sementara Microsoft bertambah 1 persen. Dengan demikian, kapitalisasi pasar Microsoft mencapai US$2,887 triliun, tertinggi yang pernah ada, menurut data LSEG. Kapitalisasi pasar Apple adalah US$2,875 triliun, dihitung dengan data yang diajukan pada hari Kamis.

Kekhawatiran terhadap permintaan ponsel pintar telah mendorong saham Apple turun 3 persen pada tahun 2024 setelah naik 48 persen pada tahun lalu. Microsoft naik sekitar 3 persen tahun ini setelah melonjak 57 persen pada tahun 2023 dalam sebuah reli yang sebagian didorong oleh kepemimpinannya dalam kecerdasan buatan generatif melalui investasi pada pembuat ChatGPT, OpenAI.

Baca Juga :  Hakim AS Sementara Blokir Akuisisi Microsoft Atas Activision

Kapitalisasi pasar Apple mencapai puncaknya pada US$3,081 triliun pada 14 Desember, menurut LSEG.

Microsoft telah memasukkan teknologi OpenAI ke dalam rangkaian perangkat lunak produktivitasnya, sebuah langkah yang membantu memicu kebangkitan bisnis komputasi awan pada kuartal Juli-September. Keunggulan AI-nya juga menciptakan peluang untuk menantang dominasi Google dalam penelusuran web.

Sementara itu, Apple sedang bergulat dengan permintaan yang lemah, termasuk iPhone, yang merupakan sumber pendapatannya. Permintaan di Tiongkok, yang merupakan pasar utama, telah merosot karena perekonomian negara tersebut mengalami pemulihan yang lambat dari pandemi COVID-19 dan kebangkitan Huawei mengikis pangsa pasarnya.

Penjualan headset realitas campuran Vision Pro Apple dimulai pada 2 Februari di Amerika Serikat, menandai peluncuran produk Apple terbesar sejak iPhone pada tahun 2007. Namun, UBS dalam laporan minggu ini memperkirakan bahwa penjualan Vision Pro akan “relatif tidak penting” bagi Apple. laba per saham pada tahun 2024.

Baca Juga :  Pengendara Sepeda Motor Masyarakat Sipil, Mengawal Ambulans

Beberapa kali sejak tahun 2018, Microsoft sempat mengambil posisi terdepan atas Apple sebagai perusahaan paling bernilai, terakhir pada tahun 2021, ketika kekhawatiran tentang kekurangan rantai pasokan terkait pandemi COVID-19 menghantam harga saham pembuat iPhone tersebut.

Kedua saham teknologi tersebut terlihat relatif mahal dalam hal harga dibandingkan pendapatan yang diharapkan, yang merupakan metode umum dalam menilai perusahaan publik. Apple diperdagangkan pada forward PE sebesar 28, jauh di atas rata-rata 19 selama 10 tahun terakhir, menurut data LSEG. Microsoft memperdagangkan pendapatan ke depan sekitar 32 kali lipat, di atas rata-rata 10 tahun sebesar 24 kali lipat.

Dalam laporan triwulanan terbarunya di bulan November, Apple memberikan perkiraan penjualan untuk kuartal liburan yang tidak sesuai ekspektasi Wall Street, karena lemahnya permintaan untuk iPad dan perangkat wearable.

Baca Juga :  AS Sanksi Perusahaan Di Singapura Dan Kepulauan Marshall

Analis rata-rata melihat Apple membukukan pendapatan naik 0,7 persen menjadi US$117,9 miliar untuk kuartal Desember, menurut LSEG. Hal ini akan menandai peningkatan pendapatan pertama mereka dari tahun ke tahun dalam empat kuartal. Apple melaporkan hasilnya pada 1 Februari.

Analis melihat Microsoft melaporkan peningkatan pendapatan sebesar 16 persen menjadi US$61,1 miliar, didorong oleh pertumbuhan berkelanjutan dalam bisnis cloud-nya ketika melaporkannya dalam beberapa minggu mendatang.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :