Microsoft Tinggalkan Dewan Pengamat OpenAI Akibat Pemeriksaan Regulasi

 Microsoft dan OpenAI
Microsoft dan OpenAI

Brussels | EGINDO.co – Microsoft telah mencoret kursi pengamat dewan di OpenAI yang telah menarik perhatian regulator di kedua sisi Atlantik, dengan mengatakan bahwa hal itu tidak diperlukan setelah tata kelola perusahaan rintisan AI tersebut telah meningkat secara signifikan dalam delapan bulan terakhir.

Apple, yang bulan lalu mengumumkan akan menghadirkan chatbot ChatGPT milik OpenAI ke perangkatnya, tidak akan mengambil peran pengamat di dewan OpenAI setelah secara luas diharapkan untuk melakukannya, Financial Times melaporkan, mengutip seseorang yang memiliki pengetahuan langsung tentang masalah tersebut. Apple tidak menanggapi permintaan komentar.

Seorang juru bicara OpenAI mengatakan perusahaan akan menetapkan pendekatan keterlibatan baru dengan menyelenggarakan pertemuan pemangku kepentingan secara berkala dengan mitra strategis seperti Microsoft dan Apple serta investor seperti Thrive Capital dan Khosla Ventures.

Baca Juga :  Jokowi: Sudah 28 Negara Antre Jadi Pasien IMF

Microsoft mengambil posisi pengamat tanpa hak suara di dewan OpenAI pada bulan November tahun lalu setelah CEO OpenAI Sam Altman mengambil alih kendali perusahaan yang mengoperasikan chatbot AI generatif ChatGPT.

Kursi tersebut berarti perusahaan dapat menghadiri rapat dewan direksi OpenAI dan mengakses informasi rahasia, tetapi tidak memiliki hak suara dalam hal-hal termasuk pemilihan atau penentuan direktur.

Kursi pengamat dan investasi Microsoft senilai lebih dari US$10 miliar di OpenAI telah memicu keresahan di kalangan pengawas antimonopoli di Eropa, Inggris, dan AS atas seberapa besar kendali yang diberikannya atas OpenAI.

Microsoft mengutip kemitraan baru OpenAI, inovasi, dan basis pelanggan yang berkembang sejak Altman kembali ke perusahaan rintisan tersebut sebagai alasan untuk melepaskan kursi pengamatnya.

Baca Juga :  DKI Kaji Rencana Penerapan WFH Selama KTT ASEAN

“Selama delapan bulan terakhir, kami telah menyaksikan kemajuan signifikan oleh dewan direksi yang baru dibentuk dan yakin dengan arah perusahaan. Mengingat semua ini, kami tidak lagi percaya bahwa peran terbatas kami sebagai pengamat diperlukan,” katanya dalam surat kepada OpenAI tertanggal 9 Juli.

Pengatur antimonopoli Uni Eropa bulan lalu mengatakan bahwa kemitraan tersebut tidak akan tunduk pada aturan penggabungan blok tersebut karena Microsoft tidak mengendalikan OpenAI, tetapi mereka akan mencari pandangan pihak ketiga tentang klausul eksklusivitas dalam perjanjian tersebut.

Sebaliknya, pengawas antimonopoli Inggris dan AS terus memiliki kekhawatiran serta pertanyaan tentang pengaruh Microsoft atas OpenAI dan independensinya.

Microsoft dan OpenAI semakin bersaing untuk menjual teknologi AI kepada pelanggan perusahaan, dengan tujuan menghasilkan pendapatan dan menunjukkan independensi mereka kepada regulator untuk mengatasi masalah antimonopoli.

Baca Juga :  Langgar Privasi Data, Grindr Didenda Di Norwegia

Selain itu, Microsoft memperluas penawaran AI-nya pada platform Azure dan telah mempekerjakan CEO Inflection untuk mengepalai divisi AI konsumennya, sebuah langkah yang secara luas ditafsirkan sebagai upaya untuk melakukan diversifikasi di luar OpenAI.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top