Microsoft : Peretas dari China, Rusia, dan Iran gunakan AI

OpenAI
OpenAI

Washington | EGINDO.co – Peretas yang didukung negara dari Rusia, Tiongkok, dan Iran telah menggunakan alat dari OpenAI yang didukung Microsoft untuk mengasah keterampilan mereka dan mengelabui target mereka, menurut sebuah laporan yang diterbitkan pada Rabu (15 Februari).

Microsoft mengatakan dalam laporannya bahwa pihaknya telah melacak kelompok peretas yang berafiliasi dengan intelijen militer Rusia, Garda Revolusi Iran, dan pemerintah Tiongkok dan Korea Utara ketika mereka mencoba menyempurnakan kampanye peretasan mereka menggunakan model bahasa yang besar.

Program komputer tersebut, yang sering disebut kecerdasan buatan, memanfaatkan teks dalam jumlah besar untuk menghasilkan respons yang terdengar seperti manusia.

Perusahaan tersebut mengumumkan temuan tersebut saat mereka meluncurkan larangan menyeluruh terhadap kelompok peretas yang didukung negara menggunakan produk AI-nya.

“Terlepas dari apakah ada pelanggaran hukum atau pelanggaran ketentuan layanan, kami tidak ingin aktor-aktor yang telah kami identifikasi – yang kami lacak dan ketahui adalah berbagai jenis aktor ancaman – kami tidak ingin mereka untuk memiliki akses terhadap teknologi ini,” Wakil Presiden Microsoft untuk Keamanan Pelanggan Tom Burt mengatakan kepada Reuters dalam sebuah wawancara menjelang rilis laporan tersebut.

Baca Juga :  BOJ Debat Prospek Inflasi Berkelanjutan Pada Pertemuan Juli

Pejabat diplomatik Rusia, Korea Utara, dan Iran tidak segera membalas pesan untuk meminta komentar atas tuduhan tersebut.

Juru bicara kedutaan besar Tiongkok di AS, Liu Pengyu, mengatakan pihaknya menentang “fitnah dan tuduhan yang tidak berdasar terhadap Tiongkok” dan menganjurkan penerapan teknologi AI yang “aman, andal, dan terkendali” untuk “meningkatkan kesejahteraan umum seluruh umat manusia”.

Tuduhan bahwa peretas yang didukung negara telah tertangkap menggunakan alat AI untuk membantu meningkatkan kemampuan mata-mata mereka kemungkinan besar akan menggarisbawahi kekhawatiran mengenai pesatnya perkembangan teknologi tersebut dan potensi penyalahgunaannya. Para pejabat senior keamanan siber di negara-negara Barat telah memperingatkan sejak tahun lalu bahwa ada pihak-pihak jahat yang menyalahgunakan alat-alat tersebut, meskipun sampai saat ini belum ada informasi spesifik yang terungkap.

Baca Juga :  Beli Rumah Juli hingga Desember 2024 Dapat Diskon Pajak

“Ini adalah salah satu contoh pertama, jika bukan yang pertama, ketika perusahaan AI mengungkapkan dan mendiskusikan secara terbuka bagaimana pelaku ancaman keamanan siber menggunakan teknologi AI,” kata Bob Rotsted, yang memimpin intelijen ancaman keamanan siber di OpenAI.

OpenAI dan Microsoft menggambarkan penggunaan alat AI mereka oleh para peretas sebagai “tahap awal” dan “inkremental”. Burt mengatakan belum pernah ada mata-mata dunia maya yang membuat terobosan.

“Kami benar-benar melihat mereka menggunakan teknologi ini seperti pengguna lainnya,” katanya.

Laporan tersebut menggambarkan kelompok peretasan menggunakan model bahasa besar secara berbeda.

Peretas yang diduga bekerja atas nama badan mata-mata militer Rusia, yang dikenal sebagai GRU, menggunakan model tersebut untuk meneliti “berbagai teknologi satelit dan radar yang mungkin berkaitan dengan operasi militer konvensional di Ukraina”, kata Microsoft.

Microsoft mengatakan peretas Korea Utara menggunakan model tersebut untuk menghasilkan konten “yang kemungkinan besar akan digunakan dalam kampanye spear-phishing” terhadap pakar regional. Peretas Iran juga mengandalkan model tersebut untuk menulis email yang lebih meyakinkan, kata Microsoft, dan pernah menggunakan model tersebut untuk menyusun pesan yang mencoba memikat “feminis terkemuka” ke situs jebakan.

Baca Juga :  China Tindak Tegas Pertemuan Memberikan Informasi Berbahaya

Raksasa perangkat lunak tersebut mengatakan bahwa peretas yang didukung negara Tiongkok juga bereksperimen dengan model bahasa besar, misalnya untuk mengajukan pertanyaan tentang badan intelijen saingannya, masalah keamanan siber, dan “individu terkemuka”.

Baik Burt maupun Rotsted tidak bersedia menjelaskan volume aktivitas atau berapa banyak akun yang telah ditangguhkan. Dan Burt membela larangan tanpa toleransi terhadap kelompok peretasan – yang tidak mencakup penawaran Microsoft seperti mesin pencarinya, Bing – dengan menunjuk pada kebaruan AI dan kekhawatiran atas penerapannya.

“Teknologi ini baru dan sangat kuat,” katanya.

Sumber ; CNA/SL

Bagikan :