Meta,Google,Twitter Akan Memerangi Berita Palsu Lebih Keras

Tindakan keras terhadap berita palsu
Tindakan keras terhadap berita palsu

Brussels | EGINDO.co – Meta, Unit Alfabet Google, Twitter, dan Microsoft setuju pada hari Kamis (16 Juni) untuk mengambil garis yang lebih keras terhadap disinformasi di bawah kode praktik Uni Eropa yang diperbarui yang dapat mengenai mereka dengan denda besar -besaran jika mereka gagal melakukannya.

Lebih dari 30 penandatangan termasuk badan periklanan telah berkomitmen pada kode praktik yang diperbarui tentang disinformasi, kata Komisi Eropa.

Para penandatangan setuju untuk berbuat lebih banyak untuk menangani pemalsuan yang dalam, akun palsu dan iklan politik, sementara ketidakpatuhan dapat menyebabkan denda sebanyak 6 persen dari omset global perusahaan, kata eksekutif UE, mengkonfirmasi laporan Reuters minggu lalu.

Perusahaan-perusahaan, yang meliputi platform e-sporing streaming langsung Tiktok dan Amazon Twitch, memiliki enam bulan untuk mematuhi janji mereka dan harus menyajikan laporan kemajuan pada awal 2023.

Baca Juga :  Aset Kripto NFT Adidas Masuk Ke Metaverse

“Kode baru adalah kesaksian bahwa Eropa telah mempelajari pelajarannya dan bahwa kami tidak lagi naif,” kata wakil presiden komisi Vera Jourova kepada konferensi pers.

Dia mengatakan invasi Rusia ke Ukraina, pandemi Covid-19 dan penarikan Inggris dari Uni Eropa mempercepat penumpasan UE atas berita palsu.

Sanksi mungkin termasuk melarang perusahaan dari Eropa, kata kepala industri Uni Eropa Thierry Breton.

“Jika ada peraturan yang konsisten dari aturan, kita juga dapat berpikir tentang menghentikan akses mereka ke ruang informasi kita,” katanya kepada konferensi pers.

Para kritikus seperti Asosiasi Televisi Komersial dan Video tentang Layanan Permintaan di Eropa (ACT) mengatakan ada kekurangan besar dalam kode yang direvisi.

Baca Juga :  Perjalanan Udara AS Berantakan,2.400 Penerbangan Dibatalkan

“Tinjauan ini tidak menawarkan komitmen konkret untuk membatasi ‘perilaku manipulatif yang tidak diizinkan’. Komitmen tidak lebih dari pernyataan selimut untuk mengikuti hukum yang jelas dan tidak memerlukan kode,” katanya.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :