Meta Rilis Model AI Untuk Penggunaan Komersial

Meta dan Open AI
Meta dan Open AI

New York | EGINDO.co – Meta merilis versi komersial dari model kecerdasan buatan open-source Llama, kata perusahaan tersebut pada hari Selasa, memberikan alternatif gratis yang kuat bagi perusahaan rintisan dan bisnis lainnya dibandingkan dengan model-model mahal yang dijual oleh OpenAI dan Google.

Versi baru dari model tersebut, yang disebut Llama 2, akan didistribusikan oleh Microsoft melalui layanan cloud Azure dan akan berjalan di sistem operasi Windows, kata Meta dalam sebuah posting blog, menyebut Microsoft sebagai “mitra pilihan kami” untuk rilis tersebut.

Model yang sebelumnya disediakan Meta hanya untuk kalangan akademisi tertentu untuk tujuan penelitian, juga akan tersedia melalui pengunduhan langsung dan melalui Amazon Web Services, Hugging Face, dan penyedia lainnya, menurut posting blog dan posting Facebook terpisah oleh CEO Meta, Mark Zuckerberg.

“Open source mendorong inovasi karena memungkinkan lebih banyak pengembang untuk membangun dengan teknologi baru,” tulis Zuckerberg. “Saya yakin hal ini akan membuka lebih banyak kemajuan jika ekosistemnya lebih terbuka.”

Membuat model secanggih Llama tersedia secara luas dan gratis untuk dibangun oleh bisnis mengancam dominasi awal yang dibangun di pasar yang baru lahir untuk perangkat lunak AI generatif oleh para pemain seperti OpenAI, yang didukung oleh Microsoft dan yang modelnya sudah ditawarkan kepada pelanggan bisnis melalui Azure.

Baca Juga :  RI Masuk 3 Besar Negara Dengan Ekonomi Tertinggi Versi OECD

Llama pertama sudah bersaing dengan model-model yang mendukung ChatGPT dari OpenAI dan chatbot Bard milik Google, sementara Llama yang baru telah dilatih dengan 40 persen lebih banyak data dibandingkan pendahulunya, dengan lebih dari 1 juta anotasi dari manusia untuk menyempurnakan kualitas keluarannya, kata Zuckerberg.

“Llama komersial dapat mengubah gambaran,” kata Amjad Masad, kepala eksekutif di platform pengembang perangkat lunak Replit, yang mengatakan bahwa lebih dari 80 persen proyek di sana menggunakan model OpenAI.

“Setiap peningkatan tambahan dalam model open-source menggerogoti pangsa pasar model closed-source karena Anda dapat menjalankannya dengan murah dan memiliki ketergantungan yang lebih sedikit,” kata Masad.

Pengumuman ini mengikuti rencana dari saingan cloud terbesar Microsoft, yaitu Google dan Amazon milik Alphabet, untuk memberikan berbagai model AI yang dapat dipilih oleh pelanggan bisnis.

Amazon, misalnya, memasarkan akses ke Claude – AI dari startup ternama Anthropic – sebagai tambahan dari keluarga model Titan miliknya. Google, juga, telah mengatakan bahwa mereka berencana untuk membuat Claude dan model lainnya tersedia untuk pelanggan cloud-nya.

Hingga saat ini, Microsoft telah berfokus untuk menyediakan teknologi dari OpenAI di Azure.

Ketika ditanya mengapa Microsoft mendukung penawaran yang dapat menurunkan nilai OpenAI, juru bicara Microsoft mengatakan bahwa memberikan pilihan kepada pengembang dalam jenis model yang mereka gunakan akan membantu memperluas posisinya sebagai platform cloud yang tepat untuk pekerjaan AI.

Baca Juga :  Xi Tinggalkan China Pertama Kalinya Untuk Bertemu Putin

Memo Internal

Bagi Meta, ekosistem open-source yang berkembang dari teknologi AI yang dibangun dengan menggunakan modelnya dapat menghalangi rencana para pesaing untuk mendapatkan pendapatan dari teknologi milik mereka, yang nilainya akan menguap jika para pengembang dapat menggunakan sistem open-source yang sama kuatnya secara gratis.

Sebuah memo internal Google yang bocor berjudul “Kami tidak memiliki parit, dan begitu juga OpenAI” menyulut dunia teknologi pada bulan Mei setelah meramalkan skenario seperti itu.

Meta juga bertaruh bahwa mereka akan mendapatkan keuntungan dari kemajuan, perbaikan bug, dan produk yang mungkin tumbuh dari modelnya yang menjadi standar utama untuk inovasi AI, seperti yang terjadi selama beberapa tahun terakhir dengan kerangka kerja AI sumber terbuka PyTorch yang diadopsi secara luas.

Sebagai perusahaan media sosial, Zuckerberg mengatakan kepada para investor pada bulan April, Meta memiliki lebih banyak keuntungan dengan cara-cara crowd-sourcing yang efektif untuk mengurangi biaya infrastruktur dan memaksimalkan pembuatan alat baru yang dapat menarik orang ke layanan yang didukung oleh iklan daripada dengan mengenakan biaya untuk akses ke model-modelnya.

Baca Juga :  Emas Batangan Antam Naik Rp6.000 per Gram

“Tidak seperti beberapa perusahaan lain di bidang ini, kami tidak menjual layanan komputasi awan di mana kami mencoba untuk menjaga infrastruktur perangkat lunak yang berbeda yang kami bangun sebagai hak milik,” kata Zuckerberg.

“Bagi kami, akan lebih baik jika industri menstandarkan alat dasar yang kami gunakan dan dengan demikian kami dapat mengambil manfaat dari peningkatan yang dilakukan pihak lain.”

Melepaskan Llama ke alam liar juga memiliki risiko, karena hal ini meningkatkan kemudahan bagi pihak-pihak yang tidak bertanggung jawab untuk membuat produk tanpa memperhatikan kontrol keamanan.

Pada bulan April, para peneliti Stanford menghapus chatbot yang telah mereka buat seharga $600 menggunakan versi model Llama pertama setelah menghasilkan teks yang tidak menyenangkan.

Para eksekutif Meta mengatakan bahwa mereka percaya bahwa rilis teknologi ke publik benar-benar mengurangi risiko keamanan dengan memanfaatkan kebijaksanaan orang banyak untuk mengidentifikasi masalah dan membangun ketahanan ke dalam sistem.

Perusahaan ini juga mengatakan bahwa mereka telah menerapkan kebijakan “penggunaan yang dapat diterima” untuk Llama komersial yang melarang “kasus penggunaan tertentu,” termasuk kekerasan, terorisme, eksploitasi anak, dan kegiatan kriminal lainnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :