Messi, Neymar Bertarung Di Final Impian Copa America

Lionel Messi - Neymar
Lionel Messi - Neymar

Rio De Janeiro | EGINDO.co – Mantan rekan setim Barcelona Lionel Messi dan Neymar akan berbaris saling berhadapan di final Copa America Sabtu (10 Juli) untuk mengakhiri sial yang juga mempengaruhi beberapa pemain terhebat negara mereka.

Seperti Pele dari Brazil dan Diego Maradona dari Argentina sebelum mereka, baik Messi maupun Neymar tidak pernah memenangkan Copa.

Statistik itu akan berubah untuk salah satu dari mereka di final impian di stadion Maracana yang ikonik di Rio de Janeiro.

Bagi pemenang enam kali Ballon d’Or Messi, ini akan menjadi final Copa keempatnya dan mungkin kesempatan terakhirnya untuk finis di pihak yang menang.

Dia telah menjadi pemain menonjol timnya, seperti biasa, mencetak empat gol dan menciptakan lima lagi – pemimpin turnamen di kedua kategori.

Tetapi pada usia 34, ini mungkin Copa terakhirnya dan Piala Dunia tahun depan bisa menjadi turnamen internasional besar terakhirnya.

Sejauh ini, final hanya membawa kekecewaan bagi Messi setelah kalah pada 2007, 2015 dan 2016 di Copa, dan melihat timnya dikalahkan 1-0 oleh Jerman di Piala Dunia 2014.

Beberapa orang percaya memenangkan sesuatu dengan Argentina adalah satu-satunya gol profesional Messi yang tersisa.

“Kami akan mencoba menghentikannya mencapai tujuan ini,” kata bek tengah Brasil Marquinhos.

“Seperti halnya Messi, kami juga memiliki pemain yang pantas mendapatkan gelar ini … seperti ‘Ney’ kami sendiri yang tidak ada di sana untuk Copa terakhir,” tambahnya.

Pada usia 29, Neymar memiliki sedikit lebih banyak waktu di sisinya tetapi dia cedera dan absen dua tahun lalu ketika Brasil memenangkan gelar kesembilan mereka di kandang, mengalahkan Peru 3-1 di final.

“RIVAL ABADI”

Tetapi selain dua superstar yang berbaris di sisi yang berlawanan pada hari Sabtu, ini adalah pertandingan klasik antara dua kelas berat dunia.

“Kami akan memainkan final melawan rival abadi kami, yang seumur hidup, dua tim nasional paling kuat di Amerika Selatan dan kami berharap … itu akan menjadi pertandingan yang hebat,” kata pelatih Argentina Lionel Scaloni.

“Brasil versus Argentina lebih dari sekadar permainan sepak bola sederhana … kaus ini membuat dunia terdiam untuk menonton pertandingan mereka.

Itu mewakili sejarah Brasil-Argentina,” tambah Marquinhos.

Hebatnya, kedua tim ini bahkan bukan dua yang paling sukses dalam sejarah Copa, dengan Uruguay telah memenangkan 15 gelar, Argentina 14 dan Brasil sembilan.

Dalam edisi ke-47 Copa, ini juga keempat kalinya keduanya bertemu di final, dengan Argentina menang pertama kali pada 1937 dan Brasil menjadi juara pada 2004 dan 2007.

Dan itu meskipun telah saling berhadapan lebih dari 100 kali dalam sejarah mereka.

Mereka sejauh ini menjadi dua tim terkuat di kompetisi ini, bahkan jika Argentina memanfaatkan keberuntungan mereka dalam kemenangan adu penalti di semifinal atas Kolombia.

“PEMAIN KELAS DUNIA”

Kedua regu sangat mengesankan karena kekuatan mereka secara mendalam.

Dalam kemenangan semifinal mereka atas Peru – dan meskipun penyerang Manchester City Gabriel Jesus diskors – Brasil meninggalkan pemain seperti Roberto Firmino dari Liverpool, pemain andalan Flamengo Gabriel Barbosa dan bintang muda Real Madrid Vinicius Junior di bangku cadangan.

Di lini tengah, Fabinho dari Liverpool telah disingkirkan oleh Fred yang bangkit dari Manchester United.

Demikian juga, pemain sayap Paris Saint-Germain Angel Di Maria – percikan terang ketika ia masuk di semi final melawan Kolombia – sebagian besar dimulai dari bangku cadangan sementara pemain baru Barcelona Sergio Aguero hampir tidak pernah bermain untuk Argentina.

Messi dan Lautaro Martinez dari Inter Milan telah memberikan dorongan serangan utama Argentina tetapi mereka memiliki kualitas dan kreativitas di seluruh lini.

“Argentina bukan hanya Lautaro dan Messi, kami tidak bisa hanya berkonsentrasi pada keduanya,” kata gelandang Brazil dan Real Madrid Casemiro.

“Mereka pemain hebat, pemain kelas dunia, tetapi jika Argentina mencapai final itu karena (keseluruhan) grup, kami harus menghormati ini.”

Selain ingin mengakhiri kekeringan trofi sepanjang karirnya bersama Argentina, Messi bisa membuat sejarah dengan cara lain pada hari Sabtu.

Dia saat ini duduk di 76 gol untuk Argentina, rekor Amerika Selatan Pele dari 77 gol tim nasional.

Sumber : CNA/SL