Merkel Kunjungi Zona Banjir, Korban Tewas Eropa Barat 170

Korban Tewas Banjir Eropa Barat Capai 170 Orang
Korban Tewas Banjir Eropa Barat Capai 170 Orang

Schuld | EGINDO.co – Kanselir Angela Merkel akan mengunjungi daerah yang dilanda banjir di Jerman pada Minggu (18 Juli) untuk mensurvei kerusakan dan menemui orang-orang yang selamat, setelah berhari-hari hujan ekstrem di Eropa barat menewaskan sedikitnya 171 orang dan puluhan lainnya hilang.

Merkel dijadwalkan melakukan perjalanan ke desa Schuld di negara bagian Rhineland-Palatinate, salah satu dari dua daerah yang paling parah dilanda di Jerman barat, di mana sungai Ahr yang meluap menyapu rumah-rumah dan meninggalkan puing-puing menumpuk tinggi di jalan-jalan.

Sedikitnya 144 orang tewas sejak Rabu dalam banjir terparah di Jerman, sementara 27 orang tewas di negara tetangga Belgia.

Anggota kru penyelamat di kedua negara sedang menyaring puing-puing untuk menemukan korban, seringkali dalam kondisi berbahaya.

Hujan bersejarah juga melanda Swiss, Luksemburg, dan Belanda.

Ketika air mulai surut di Rhineland-Palatinate dan tetangganya North-Rhine Westphalia, kekhawatiran bergeser ke selatan ke wilayah Bavaria Atas Jerman di mana hujan lebat menggenangi ruang bawah tanah dan meluapnya sungai dan anak sungai Sabtu malam.

Satu orang tewas di Berchtesgadener Land, kata juru bicara distrik Bavaria kepada AFP.

Di Austria, pekerja darurat di wilayah Salzburg dan Tyrol berada dalam siaga tinggi untuk banjir.

Pusat kota bersejarah Hallein, dekat perbatasan Jerman, terendam air.

Merkel menyebut banjir itu sebagai “tragedi” dan menjanjikan dukungan dari pemerintah federal untuk kota-kota di Jerman yang dilanda banjir.

Berbicara bersama Presiden AS Joe Biden di Gedung Putih pada hari Kamis, Merkel mengatakan “hatinya untuk semua orang yang dalam bencana ini kehilangan orang yang mereka cintai”.

Pemerintah mengatakan sedang bekerja untuk menyiapkan dana bantuan khusus, dengan biaya kerusakan diperkirakan mencapai beberapa miliar euro.

“MAAF” UNTUK TERTAWA

Bencana itu semakin terasa dalam nuansa politik di Jerman, yang menuju ke tempat pemungutan suara pada 26 September untuk pemilihan umum yang akan menandai berakhirnya 16 tahun kekuasaan Merkel.

Dengan para ahli mengatakan perubahan iklim membuat peristiwa cuaca ekstrem seperti ini lebih mungkin terjadi, para kandidat yang bersaing untuk menggantikan pemimpin veteran itu menyerukan lebih banyak tindakan iklim.

Armin Laschet, perdana menteri negara bagian North-Rhine Westphalia (NRW) yang terpukul keras dan terdepan dalam perlombaan untuk kanselir, mengatakan upaya untuk mengatasi pemanasan global harus “dipercepat”.

Tapi Laschet, yang mengepalai partai CDU Merkel yang saat ini memimpin dalam jajak pendapat, mencetak gol bunuh diri Sabtu ketika dia difilmkan tertawa di kota Erftstadt yang hancur di NRW, di mana tanah longsor dipicu oleh banjir.

Dalam rekaman itu, Laschet terlihat mengobrol dan bercanda di latar belakang ketika Presiden Frank-Walter Steinmeier memberikan pernyataan yang mengungkapkan simpatinya kepada keluarga yang berduka.

“Laschet tertawa sementara negara menangis,” tulis harian terlaris Bild.

Laschet kemudian meminta maaf di Twitter untuk momen yang “tidak pantas”.

PENYELAM, KENDARAAN LENGKAP

Skala dampak banjir berangsur-angsur menjadi jelas di Jerman, dengan penilaian bangunan yang rusak, beberapa di antaranya harus dibongkar, dan upaya untuk memulihkan layanan gas, listrik, dan telepon sedang dilakukan.

Di beberapa daerah, tentara menggunakan kendaraan lapis baja untuk membersihkan puing-puing yang menyumbat jalan.

Di NRW, para penyelam dikirim untuk mencari rumah dan kendaraan yang terendam.

Otoritas lokal di NRW dan Rhineland-Palatinate mengatakan puluhan orang masih belum ditemukan di kedua negara bagian.

Namun mereka telah menekankan bahwa gangguan pada jaringan komunikasi membuat penilaian yang tepat menjadi sulit, dan jumlah sebenarnya yang hilang bisa lebih rendah.

Roger Lewentz, menteri dalam negeri untuk Rhineland-Palatinate, mengatakan lebih dari 670 orang terluka.

“Saya telah tinggal di sini sepanjang hidup saya, saya lahir di sini, dan saya belum pernah melihat yang seperti ini,” kata Gregor Degen, seorang pembuat roti di kota spa Bad Neuenahr-Ahrweiler yang hancur, dekat Schuld.

Di seberang perbatasan di Belgia, jumlah korban tewas melonjak menjadi 27 dengan banyak orang masih hilang.

Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen dan Perdana Menteri Alexander de Croo mengunjungi daerah banjir Rochefort dan Pepinster bersama-sama pada hari Sabtu.

“Eropa bersama Anda,” tweet von der Leyen sesudahnya.

“Kami bersamamu dalam duka dan kami akan bersamamu dalam membangun kembali.”

Belgia telah menyatakan Selasa sebagai hari berkabung resmi.

Sumber : CNA/SL