Merck Menandatangani Pakta Pembuatan Generik Pil Covid-19

Merck & Co
Merck & Co

Washington | EGINDO.co – Merck & Co telah menandatangani perjanjian lisensi dengan Medicines Patent Pool (MPP) yang didukung oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa yang akan memungkinkan lebih banyak perusahaan untuk memproduksi versi generik dari pengobatan antivirus oral eksperimental COVID-19, pembuat obat Amerika Serikat dan organisasi mengumumkan pada Rabu (27 Oktober).

Merck mengatakan bahwa lisensi bebas royalti akan berlaku untuk 105 negara berpenghasilan rendah dan menengah. Hal ini memungkinkan produsen yang dipilih oleh MPP untuk membuat versi generik molnupiravir, pil antivirus yang dikembangkan Merck dengan Ridgeback Biotherapeutics.

Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS sedang mempertimbangkan otorisasi penggunaan darurat obat, yang ditunjukkan dalam uji klinis untuk mengurangi separuh risiko penyakit serius dan kematian ketika diberikan lebih awal untuk COVID-19.

“Ini adalah lisensi sukarela pertama yang transparan dan didorong oleh kesehatan masyarakat untuk teknologi medis COVID-19,” kata Merck dan MPP dalam pernyataan bersama.

Perusahaan akan dapat mengajukan sub-lisensi dari MPP dan lisensi, yang juga mencakup transfer teknologi, akan tetap bebas royalti selama Organisasi Kesehatan Dunia mengklasifikasikan pandemi sebagai “Kedaruratan Kesehatan Masyarakat yang Menjadi Perhatian Internasional”. kata pernyataan.

Merck awal tahun ini menandatangani kesepakatan lisensi bilateral dengan delapan pembuat obat generik India, termasuk Aurobindo Pharma, Cipla, Dr Reddy’s Labs, Emcure Pharmaceuticals, Hetero Labs, Sun Pharmaceuticals dan Torrent Pharmaceuticals.

Perjanjian dengan MPP memperluas basis manufaktur di luar perusahaan-perusahaan tersebut. MPP mengatakan kepada Reuters baru-baru ini bahwa ada 24 perusahaan yang telah menyatakan minatnya untuk membuat obat tersebut.

“Kami selama ini tahu bahwa kami ingin mendiversifikasi jejak geografis mitra generik kami, sehingga kami tidak hanya memiliki pemasok generik di India, tetapi juga di wilayah geografis lain,” Paul Schaper, direktur eksekutif kebijakan publik global Merck, mengatakan dalam sebuah wawancara.

Baca Juga :  Vaksin Covid-19 Orang Dewasa Di AS Paling Lambat 19 April

Yayasan Bill & Melinda Gates mengatakan pekan lalu bahwa mereka akan menghabiskan hingga 120 juta dolar AS untuk memulai pengembangan versi generik molnupiravir untuk membantu memastikan bahwa negara-negara berpenghasilan rendah memiliki akses yang sama ke obat tersebut.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :