Mercedes Tidak Pada Level Yang Dibutuhkan Memenangkan Gelar

Formula 1 Mercedes
Formula 1 Mercedes

London | EGINDO.co -Mercedes yang dulu dominan tidak lagi tampil di level yang dibutuhkan untuk memenangkan kejuaraan Formula 1 dan harus kembali ke “A Game” mereka, kata bos tim setelah Grand Prix Azerbaijan Minggu.

Kepala tim dan pemilik bersama Toto Wolff mengatakan dua minggu terakhir adalah yang terberat baginya.

Putaran keenam musim hari Minggu di Baku tidak melihat perubahan di puncak klasemen dengan pemimpin kejuaraan Red Bull Max Verstappen tersingkir tetapi tetap unggul empat poin dari Lewis Hamilton dari Mercedes.

Juara dunia tujuh kali Hamilton gagal mencetak poin, seperti yang dilakukan rekan setimnya Valtteri Bottas, sementara Red Bull merayakan kemenangan kedua berturut-turut, kali ini dengan pebalap Meksiko Sergio Perez.

Dikombinasikan dengan performa mengecewakan di Monaco dua minggu sebelumnya, ketika Hamilton berada di urutan ketujuh dan Valtteri Bottas mundur, kedua balapan tersebut merupakan hasil back-to-back terburuk Mercedes sejak 2012.

Terakhir kali olahraga ini menyaksikan dua balapan berturut-turut tanpa pebalap Mercedes di podium adalah pada akhir 2013.

“Emosi frustrasi sangat luar biasa saat ini,” kata Wolff kepada wartawan setelah balapan hari Minggu.

“Ada banyak hal yang tidak berjalan mulus seperti beberapa tahun terakhir. Secara operasional, ini bukan ‘A-game’ kami. ”

Ada begitu banyak yang perlu kami tingkatkan sehingga saya hanya ingin melakukannya sekarang … untuk memastikan bahwa kami benar-benar dapat bersaing untuk kejuaraan ini.

Karena kami tidak dapat terus kehilangan poin seperti kami’ telah dilakukan di Monaco dan di sini.”

Monaco dan Baku selalu dilihat sebagai trek di mana Mercedes mungkin memiliki waktu yang lebih sulit, tetapi tim dominan dalam tujuh tahun terakhir tampak sangat kehilangan kecepatan dalam latihan di Baku sebelum Hamilton membuka beberapa performa pada hari Sabtu.

Dia mungkin menang pada hari Minggu jika dia tidak menekan tombol rem secara tidak sengaja saat memulai ulang setelah kecelakaan Verstappen dan melewati jalan keluar.

Di Monaco, Bottas harus mundur saat berada di posisi kedua setelah tim tidak dapat melepas roda di pitstop-nya. Akhirnya keluar di pabrik sekitar 43 jam kemudian.

“Dalam dua balapan terakhir kami belum cukup baik. Tidak cukup cepat, kami membuat kesalahan, kami berjuang untuk mengganti ban dan kami berada di belakang melalui latihan bebas,” kata direktur teknik trackside. Andrew Shovlin.

“Kami tahu level yang diperlukan untuk memenangkan kejuaraan dan kami tidak berada di level itu sekarang, jadi kami perlu berkumpul kembali dan kembali tampil dengan cara yang kami tahu kami bisa. Kami memiliki tim, mobil, dan pembalap untuk memenangkan ini, tetapi kami harus tegar dan jujur ​​dengan diri kami sendiri selama beberapa hari ke depan.”

Sumber : CNA/SL