Mercedes Modifikasi Tombol Ajaib Hamilton Setelah Error Baku

Formula 1 Mercedes
Formula 1 Mercedes

Brackley | EGINDO.co – Mercedes telah memodifikasi ‘tombol ajaib’ pada roda kemudi Lewis Hamilton untuk mencegah terulangnya kesalahan Grand Prix Azerbaijan yang membuat juara dunia tujuh kali itu memimpin kejuaraan Formula Satu.

Hamilton mengungkapkan setelah balapan 6 Juni di Baku bahwa dia secara tidak sengaja menekan tombol saat start ulang, membuatnya tanpa rem belakang ke tikungan pertama dan membuatnya keluar jalur dan dari posisi kedua hingga ke-15.

Pemuncak klasemen Red Bull Max Verstappen telah tersingkir dan Hamilton, yang berusaha melewati rekan setimnya dari pebalap Belanda, Sergio Perez untuk memenangkan balapan, telah ditetapkan untuk mendapatkan kembali keunggulan secara keseluruhan.

“Kami baru saja menutupinya untuk memastikan bahwa saya tidak dapat menyentuhnya secara tidak sengaja di masa depan,” kata pembalap Inggris itu kepada wartawan di Grand Prix Prancis.

“Itu untuk jangka pendek. Jelas roda tidak begitu mudah untuk diubah atau dipindahkan. Kami akan mencari solusi jangka panjang.”

Hamilton mengatakan setelah balapan di Baku bahwa apa yang terjadi adalah nasib buruk.

“Itu jelas bukan tekanan dari Max dan saya bahkan tidak menganggapnya sebagai kesalahan,” katanya, Kamis. “Saya tidak merasakan tekanan apa pun, saya merasa cukup santai.

“Anda tidak bisa selalu sempurna. Kesalahannya adalah ketika Anda sering keluar trek karena kehilangan titik pengereman atau menabrak tembok.

“Itu semacam kesalahan yang tidak disengaja, benar-benar hanya sesuatu yang kami miliki yang duduk di sana yang bisa terjadi kapan saja. Sayangnya itu menggigit kami cukup keras tetapi Anda belajar dari pengalaman.”

Hamilton terpaut empat poin di belakang Verstappen setelah enam balapan, meski telah memenangkan tiga di antaranya.

Baku adalah kesalahan besar kedua sang juara musim ini setelah tergelincir keluar jalur dan menyenggol pembatas di Imola pada April sebelum balapan dihentikan, memberinya penyelamat. Dia berakhir di urutan kedua.

Pembalap Formula Satu paling sukses sepanjang masa ini hanya meraih tujuh poin dari dua balapan jalanan terakhir di Monaco dan Baku, tetapi seharusnya berada di wilayah yang lebih bahagia di Le Castellet akhir pekan ini.

Pembalap Inggris itu telah memenangkan dua Grand Prix Prancis terakhir dari posisi terdepan.
Sumber : CNA/SL