Menteri Lin Bertanggung Jawab Atas Kecelakaan Kereta Ekspres

Kecelakaan Kereta Ekspres di Taiwan
Kecelakaan Kereta Ekspres di Taiwan

Hualien | EGINDO.co – Menteri transportasi Taiwan mengatakan pada hari Minggu (4 April) bahwa dia tidak akan melalaikan tanggung jawabnya atas kecelakaan kereta ekspres yang mematikan, bahkan ketika pengunduran dirinya ditolak di tengah pertanyaan yang berkembang tentang penyimpangan keselamatan yang dapat berkontribusi pada bencana tersebut.

Dalam kecelakaan kereta ekspres terburuk di pulau itu dalam tujuh dekade, 51 orang telah dipastikan tewas setelah sebuah kereta ekspres yang padat menabrak sebuah truk di dekat kota timur Hualien pada hari Jumat, menyebabkannya tergelincir dan gerbong depan runtuh.

 

Berbicara di lokasi kecelakaan yang menghadap ke laut dan didukung oleh pegunungan terjal, Lin Chia-lung mengatakan dia “tidak akan menghindari” tanggung jawab.

“Saya juga bertugas meminimalkan kerusakan akibat keseluruhan kecelakaan. Setelah seluruh pekerjaan penyelamatan selesai, saya yakin saya akan bertanggung jawab,” ujarnya.

Kantor Perdana Menteri Su Tseng-chang mengatakan Lin telah membuat tawaran lisan untuk mengundurkan diri pada hari Sabtu, tetapi Su menolaknya untuk saat ini, mengatakan upaya untuk saat ini harus fokus pada penyelamatan dan pemulihan.

 

Truk yang ditabrak kereta telah meluncur di jalan yang landai menuju rel tepat di luar terowongan. Pejabat sedang menyelidiki manajer lokasi konstruksi, Lee Yi-hsiang, yang truknya diduga tidak mengerem dengan benar.

Lee telah dibebaskan dengan jaminan, meskipun pengadilan tinggi cabang Hualien pada hari Minggu membatalkan keputusan itu setelah jaksa mengajukan banding, mengirim kasus itu kembali ke pengadilan yang lebih rendah.

Lee membacakan pernyataan meminta maaf atas apa yang terjadi ketika polisi membawanya pergi dari kediamannya pada hari Minggu, media Taiwan melaporkan.

“Saya sangat menyesali ini dan menyampaikan permintaan maaf saya yang terdalam,” katanya. “Saya pasti akan bekerja sama dengan jaksa dan polisi dalam penyidikan, menerima tanggung jawab yang harus dipikul, dan tidak pernah melalaikannya. Akhirnya, saya sekali lagi menyampaikan permintaan maaf saya yang tulus.”

Kementerian transportasi, dan administrasi kereta api yang berada di bawahnya, menghadapi sorotan atas sejumlah pertanyaan, termasuk mengapa tidak ada pagar yang layak di lokasi tersebut dan apakah terlalu banyak tiket khusus berdiri yang terjual.

Wakil menteri transportasi Wang Kwo-tsai mengatakan pada Sabtu malam bahwa administrasi kereta api perlu memperhatikan dengan seksama semua masalah ini, menambahkan bahwa perasaan pribadinya adalah bahwa “pada awalnya tampak seperti kelalaian” dari pihak kontraktor lokasi pembangunan.

Administrasi perkeretaapian juga tidak memiliki direktur tetap setelah mantan ketuanya pensiun pada Januari. Posisi tersebut sedang diisi oleh wakil menteri transportasi lainnya, Chi Wen-chung.

Wang berkata Lin sedang bekerja keras untuk menemukan orang yang tepat untuk mengisi pekerjaan itu.

“Suara putrinya lirih dan semakin lirih”

Paman dari korban termuda yang dikonfirmasi, seorang gadis berusia lima tahun, dengan berlinang air mata mengatakan kepada wartawan bahwa dia masih menunggu permintaan maaf atas kecelakaan itu.

“Saya sangat marah,” katanya.

Pemerintah telah menjanjikan kompensasi dan akan melakukan apa saja untuk membantu para korban dan kerabat mereka.

Bagian jalur yang rusak tidak akan dibuka kembali paling cepat hingga 20 April, kata Wang, meskipun lalu lintas kereta api terus berlanjut di jalur paralel yang melewati terowongan lain dan tidak terpengaruh oleh kecelakaan itu.

Lin, menteri, mengatakan pekerjaan penyelamatan dan pemulihan akan terus berlanjut.

“Kami terus menarik kabin yang tertancap di dalam. Kabin ketiga diseret keluar tadi malam. Kami berharap bisa menarik dua kabin lainnya hari ini,” tambahnya.

Kecelakaan itu terjadi pada awal akhir pekan yang panjang untuk Hari Penyapuan Makam tradisional, ketika orang-orang pulang ke rumah untuk merawat kuburan keluarga.

Korban selamat menggambarkan pemandangan mengerikan di dalam bangkai kapal.

Pendeta Sung Chih-chiang mengatakan kepada Reuters apa yang dikatakan penumpang yang selamat, Chung Hui-mei.

“Dia tidak dapat menemukan putrinya. Ketika dia berteriak, dia menemukan putrinya berada di bawah panel baja. Dia berusaha untuk memindahkan potongan-potongan itu satu per satu, tetapi suara putrinya menjadi lebih lirih dan lirih, dan kemudian tidak ada tanggapan, ” dia berkata.

Sumber : CNA/SL