Menteri Jepang Peringatkan Perlu Bangun Melindungi Taiwan

Menteri Pertahanan Yasuhide Nakayama
Menteri Pertahanan Yasuhide Nakayama

Washington | EGINDO.co – Wakil menteri pertahanan Jepang pada Senin (28 Juni) memperingatkan meningkatnya ancaman yang ditimbulkan oleh kolaborasi China dan Rusia dan mengatakan perlu untuk “bangun” terhadap tekanan Beijing terhadap Taiwan dan melindungi pulau itu “sebagai negara demokratis”.

Berbicara kepada lembaga think tank Hudson Institute, Menteri Pertahanan Yasuhide Nakayama mempertanyakan apakah keputusan banyak negara, termasuk Jepang dan Amerika Serikat, untuk mengikuti kebijakan “satu-China” yang telah mengakui Beijing daripada Taipei sejak tahun 1970-an akan bertahan, ujian waktu.

“Apakah itu benar?” tanyanya di acara online, merujuk pada bagaimana generasi mendatang akan menilai pembuat kebijakan tentang masalah ini. “Aku tidak tahu.”

Nakayama mengatakan negara-negara demokratis harus melindungi satu sama lain dan mencatat bahwa dia di masa lalu menyebut Taiwan sebagai “garis merah:.

“Jadi kita harus melindungi Taiwan sebagai negara demokratis.”

Nakayama mencatat bahwa Jepang dan Taiwan secara geografis dekat, dan menambahkan bahwa jika sesuatu terjadi di Taiwan itu akan mempengaruhi prefektur Okinawa Jepang, di mana pasukan AS dan keluarga mereka bermarkas.

Nakayama menyoroti meningkatnya ancaman yang ditimbulkan oleh China di luar angkasa, dalam teknologi rudal, dalam domain siber dan dalam kekuatan nuklir dan konvensional, dan mengatakan bahwa di bawah kepemimpinan Xi Jinping, ia memiliki “agresif, agresif … pemikiran dan kemauan”.

“Jadi bangun. Kita harus bangun,” katanya.

Nakayama mengatakan perlu untuk menunjukkan pencegahan ke China dan juga Rusia, yang telah meningkatkan latihan di wilayah yang diklaim Jepang dan dekat wilayah AS di Hawaii.

“Anda dapat melihat China dan Rusia berkolaborasi bersama, ketika mereka melakukan beberapa latihan militer di sekitar tetangga kita,” kata Nakayama, seraya menambahkan bahwa dia ingin melihat Amerika Serikat “lebih kuat, lebih kuat, dan lebih kuat”.

Nakayama mengacu pada keputusan Tokyo untuk menghapus batas satu persen dari PDB untuk pengeluaran pertahanan. Dia mengatakan Jepang perlu menghabiskan lebih banyak untuk senjata, termasuk rudal, dan memotong biaya, mengingat 50 persen anggarannya digunakan untuk personel.

Washington dan Tokyo harus meningkatkan kolaborasi teknologi dalam menghadapi kerja sama China dan Rusia yang lebih erat, katanya.
Sumber : CNA/SL