Menlu Italia Yang Pertama Mengunjungi Biden Di Washington

Menteri Luar Negeri Luigi Di Maio dan Menteri Luar Negeri Antony Blinken
Menteri Luar Negeri Luigi Di Maio dan Menteri Luar Negeri Antony Blinken

Washington | EGINDO.co – Italia pada Senin (12 April) menjadi negara pertama yang mengirim menteri luar negerinya untuk melakukan pembicaraan di Washington Presiden Joe Biden ketika diplomasi langsung dihentikan oleh pandemi COVID-19 secara bertahap dilanjutkan.

Menerima rekan asing pertamanya di Departemen Luar Negeri, Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri Luigi Di Maio mengenakan topeng dan tidak berjabat tangan dalam kunjungan yang dimaksudkan untuk menandai 160 tahun hubungan diplomatik antara Amerika Serikat dan Italia.

Blinken mengatakan keduanya akan berbicara tentang Afghanistan, Ukraina dan Libya – perhatian khusus untuk Italia – serta pandemi dan perubahan iklim.

“Sebagian besar ini adalah kesempatan untuk mencatat peringatan bersejarah ini, tetapi terutama untuk menegaskan kembali komitmen kami untuk bekerja sama,” kata Blinken.

“Demokrasi dan hak asasi manusia adalah hal lain yang membuat kita tetap bersama selama bertahun-tahun. Dan, ke depan, suara Italia juga kritis dalam masalah ini.”

Pernyataan Blinken, meski singkat, menandai perbedaan baru dari pendahulunya Mike Pompeo yang menghindari sepatah kata pun ketika menghadap kamera dengan pengunjung di Departemen Luar Negeri.

Di Maio juga akan bertemu dengan ilmuwan pandemi AS Anthony Fauci dan Ketua DPR Nancy Pelosi, keduanya berkebangsaan Italia-Amerika, dan bergabung dengan penghormatan di Capitol atas seorang perwira polisi yang tewas dalam serangan awal bulan ini.

Biden telah menahan kesibukan diplomasi yang biasa pada awal pemerintahan baru ketika timnya mencegah perjalanan dalam upaya menghentikan penyebaran COVID-19.

Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga pada hari Jumat akan menjadi pemimpin asing pertama yang mengunjungi Biden di Gedung Putih, sementara Blinken minggu ini akan melakukan perjalanan keduanya ke Brussel.
Sumber : CNA/SL