Menlu China Dan Australia Bertemu Sebagai Mitra Dagang

Menlu Australia Penny Wong bertemu rekannya dari China, Wang Yi
Menlu Australia Penny Wong bertemu rekannya dari China, Wang Yi

Beijing | EGINDO.co – Menteri Luar Negeri Australia Penny Wong bertemu dengan rekannya dari China, Wang Yi, di Beijing pada Rabu (21 Desember), menyusul pesan antara para pemimpin mereka, saat mitra dagang utama berusaha untuk menstabilkan hubungan diplomatik yang membeku.

Hubungan antara Australia dan mitra dagang terbesarnya telah memburuk dalam beberapa tahun terakhir, dengan China menjatuhkan sanksi pada ekspor Australia setelah Canberra menyerukan penyelidikan internasional tentang asal-usul virus corona baru.

Wong dan delegasi kecil pejabat bertemu Wang di wisma negara bagian Diaoyutai.

“Kita dapat mengembangkan hubungan bilateral kita dan menjunjung tinggi kepentingan nasional kita jika kedua negara mengatasi perbedaan kita dengan bijak,” katanya di awal pertemuan.

Mereka membahas pemblokiran perdagangan, hak asasi manusia, dua warga Australia yang ditahan, serta aturan dan norma global yang mendukung keamanan dan kemakmuran, kata Wong dalam konferensi pers setelah pertemuan tersebut.

Baca Juga :  Mengusir Kecoak Dari Kamar Mandi, Mengapa?

“Kami memiliki pandangan yang berbeda tentang bagaimana sistem politik kami harus beroperasi dan kami memiliki kepentingan yang berbeda tetapi kami perlu berusaha untuk mengelola perbedaan tersebut,” katanya.

Dia mengatakan dia telah menyarankan “dialog yang lebih terstruktur” termasuk pertemuan menteri perdagangan dan ekonomi.

Pernyataan hasil bersama yang dikeluarkan oleh Australia mengatakan kedua belah pihak setuju untuk “memulai atau memulai kembali dialog” tentang masalah perdagangan dan ekonomi, perubahan iklim, pertahanan, dan masalah regional dan internasional.

Kedua negara sebelumnya mengadakan pertemuan tahunan antara perdana menteri Australia dan perdana menteri China di bawah “kemitraan strategis komprehensif”, sebelum perselisihan diplomatik bahkan menghentikan panggilan telepon antar menteri.

Baca Juga :  Shipping Fokus LNG,Biofuel,Metanol Untuk Penuhi Target Emisi

“Tidak Ada Keluhan”
Wang mengatakan kepada mitranya bahwa China dan Australia tidak memiliki konflik kepentingan mendasar dan mereka harus menggunakan peringatan 50 tahun hubungan untuk mengatur ulang dan memulai kembali hubungan, kata kementerian luar negeri China.

“Tiongkok dan Australia tidak memiliki keluhan sejarah dan tidak ada konflik kepentingan mendasar, dan harus dan dapat menjadi mitra yang saling membutuhkan,” kata Wang kepada Wong selama pertemuan mereka, kata kementeriannya dalam sebuah pernyataan.

Pertemuan mereka mengikuti pesan dari Presiden China Xi Jinping pada hari sebelumnya kepada Perdana Menteri Australia Anthony Albanese yang menjanjikan China akan bekerja untuk mempromosikan kemitraan strategis yang komprehensif, lapor media pemerintah.

Orang Albania berterima kasih kepada Xi atas telegram yang memperingati 50 tahun hubungan.

“Penting bagi kami untuk memberikan hubungan yang lebih baik dengan mitra dagang utama kami di masa depan,” kata Albanese dalam konferensi pers di Sydney.

Baca Juga :  Api Melalap Menara Perkantoran Di Kota Changsha, China

Sebelum bertemu Wang, Wong berbicara kepada staf di kedutaan Australia melalui tautan video dari Diaoyutai, di mana dia menginap selama kunjungan semalam sebagai bagian dari apa yang disebut sistem loop tertutup untuk mengisolasi dia dan rombongannya di tengah wabah COVID-19 China.

Kunjungan Wong adalah yang pertama oleh seorang menteri Australia sejak 2019 dan pembicaraan formal pertama di Beijing sejak 2018.

Pertemuan antara Albanese dan Xi di sela-sela KTT G20 di Indonesia bulan lalu menandakan mencairnya hubungan, meskipun sanksi perdagangan China yang diperkirakan bernilai A$20 miliar tetap berlaku.
Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :