Menkeu Bidik Pendapatan Cukai Rokok Rp230,4 T pada 2024

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati

Jakarta|EGINDO.co Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati membidik pendapatan negara dari cukai hasil tembakau (CHT) atau cukai rokok senilai Rp230,4 triliun pada APBN 2024.

Target tersebut sebagaimana tertuang dalam Peraturan Presiden (Perpres) No. 76/2023 tentang Rincian Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) Tahun Anggaran 2024.

Melihat dari sisi angkanya, Sri Mulyani menurunkan target cukai rokok pada 2024 dari target awal APBN 2023 yang senilai Rp232,58 triliun atau lebih rendah Rp2,18 triliun.

Meski demikian, pemerintah melalui Perpres No.75/2023 telah merevisi target awal tersebut menjadi Rp218,7 triliun. Hal tersebut dilakukan karena kinerja penerimaan cukai rokok yang terus turun.

Alhasil, bila membandingkan dengan target yang telah direvisi, penerimaan atas cukai rokok setidaknya diharapkan bertambah Rp11,7 triliun pada 2024.

Adapun, Bendahara Negara tersebut telah mengantongi pendapatan dari cukai rokok sepanjang Januari-Oktober 2023 (year-to-date/ytd) senilai Rp163,2 triliun. Meski telah mencapai 70,2% dari target awal, nyatanya kinerja CHT mengalami penurunan 4,3% (ytd).

Baca Juga :  Kementan Bangun 2.358 Kampung Hortikultura Pada 2022

Menurutnya, kenaikan tarif cukai membuat produksi rokok terkoreksi. Penurunan produksi terutama terjadi di rokok jenis sigaret kretek mesin (SKM) dan sigaret putih mesin (SPM) golongan I, karena tarif cukainya yang naik lebih tinggi.

“Itu memang mengalami penurunan dari sisi jumlah produksinya, karena kenaikan tarifnya cukup tinggi,” kata Sri Mulyani.

Secara umum, capaian realisasi penerimaan Kepabeanan dan Cukai terdiri atas penerimaan Cukai Rp169,77 triliun, Bea Masuk (BM) Rp41,41 triliun, dan Bea Keluar (BK) Rp9,67 triliun.

Penerimaan kepabeanan dan cukai terutama didukung oleh penerimaan cukai, khususnya CHT dengan kontribusi 73,92 persen terhadap total penerimaan Kepabeanan dan Cukai.

Sampai dengan Oktober 2023, kinerja komponen penerimaan kepabeanan dan cukai yang tumbuh positif hanya pada penerimaan BM, yaitu 1,80 persen (year-on-year/yoy). Sementara itu, penerimaan cukai dan BK terkontraksi masing-masing 4,14 persen (yoy) dan 74,43 persen (yoy).

Baca Juga :  AS Setuju Obat Baru Untuk Mengobati Penyakit Alzheimer

Rincian Pendapatan Cukai pada APBN 2024

Uraian                                                                                                 Jumlah

Pendapatan Cukai Hasil Tembakau                                               Rp230,4 triliun

Pendapatan Cukai Ethyl Alkohol                                                    Rp104 miliar

Baca Juga :  Indonesia Miliki Perpustakaan Terbanyak Ke-2 Di Dunia

Pendapatan Minuman mengandung Ethyl Alkohol                     Rp9,3 triliun

Pendapatan Cukai Produk Plastik                                                 Rp1,85 triliun

Pendapatan Cukai MBDK                                                               Rp4,39 triliun Total

Pendapatan Cukai                                                                            Rp246 triliun

Perpres No 76/2023, diolah

Sumber: Bisnis.com/Sn

 

Bagikan :