Menkes; Pemerintah Perkuat Tiga Strategi Pandemi Covid-19

Menkes Budi Gunadi Sadikin.
Menkes Budi Gunadi Sadikin.

Jakarta | EGINDO.com         – Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin menyatakan, pihaknya terus memperkuat strategi pandemi menjadi endemi, lantaran akhir Covid-19 belum dapat terprediksi.

Ada tiga hal yang dipersiapkan Pemerintah.

Pertama, perubahan perilaku protokol kesehatan 3M, kedua strategi deteksi yang baik atau 3T, dan yang ketiga adalah strategi vaksinasi.

“Ketiga strategi ini selama masa transisi ke epidemi itu harus dilakukan bersama. Kita tidak bisa menggantungkan ke salah satu strategi saja,” ungkap Budi dalam konferensi pers virtual, Senin (30/8/2021).

Berkaca pada sejumlah negara yang hanya memperkuat salah satu strategi saja, menurut Budi peluang lonjakan kasus virus corona masih besar.

“Even vaksinasi tinggi kalau mereka tidak menerapkan dengan baik atau lupa atau lengah mengenai strategi perubahan perilaku dan strategi deteksi dan teknik tracingnya treatmentnya itu bisa terulang kembali,” ungkap Budi.

Nantinya dalam menerapkan strategi protokol kesehatan akan dikonsentrasikan menggunakan teknologi informasi berbasis pedulilindungi.

“Sehingga kita tahu kalau suatu saat kita mau tracing kita bisa cepat,” imbuh Budi.

Saat ini penerapan strategi protokol kesehatan menggunakan aplikasi pedulilindungi telah mulai diuji coba selama enam aktivitas masyarakat.

Yaitu perdagangan pasar modern dan pasar tradisional, kedua aktivitas transportasi darat laut udara, ketiga aktivitas pariwisata, kuliner, keempat adalah aktivitas bekerja di kantor atau di pabrik, kelima pendidikan SD, SMP, SMA

“Dan yng paling penting adalah aktivitas keagaamaan ada hari raya besar itu akan men-trigger pergerakan sosial yang besar kerumunan sosial yang besar sehingga terjadi lonjakan besar,” ujarnya.

Sumber: Tribunnews/Sn

 

Baca Juga :  Jokowi: Kasus Covid-19 Terus Menunjukkan Trend Penurunan