Menhan Shoigu Mengatakan Produksi Tank Sedang Booming

Menhan Rusia,Sergei Shoigu
Menhan Rusia,Sergei Shoigu

Moskow | EGINDO.co – Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengatakan pada hari Jumat (19 April) bahwa negaranya sedang meningkatkan produksi tank dan sistem penyembur api berat, tetapi diperlukan lebih banyak upaya untuk meningkatkan produksi peralatan perlindungan tank.

Kementerian Shoigu menerbitkan video yang menunjukkan dia mengunjungi pabrik tank di kota Omsk, Siberia, dan bertemu dengan para pekerja, yang dia puji karena melampaui target produksi.

“Pabrik Omsk memenuhi program tersebut – saya dapat mengatakan bahwa pabrik tersebut bahkan melebihi memenuhi program tersebut,” Shoigu ditunjukkan kepada para pejabat. “Permasalahan dan tugas yang kami putuskan pada kunjungan terakhir kami hampir semuanya telah terselesaikan.”

Membangun tank baru merupakan kebutuhan bagi Rusia karena hilangnya alat berat dalam dua tahun pertama perang di Ukraina. Institut Internasional untuk Studi Strategis mengatakan pada bulan Februari bahwa Rusia telah kehilangan lebih dari 3.000 tank di sana, setara dengan seluruh persediaan aktifnya sebelum perang, dan harus mengeluarkan tank-tank lama dari gudang untuk menggantikannya.

Baca Juga :  Rusli Tan: Koruptor Merajalela Masyarakat Malas Bayar Pajak

Shoigu memerintahkan kepala pabrik untuk meningkatkan produksi peralatan perlindungan tangki dan mengatakan bahwa meningkatkan pasokan ke brigade perbaikan tangki adalah fokus utama.

“Sekarang kita perlu meningkatkan secara signifikan perlengkapan tambahan yang perlu kita pakai pada kendaraan yang sedang berperang,” katanya.

Kunjungan Shoigu terjadi ketika pasukan Rusia menyerang kota Chasiv Yar yang penting dan strategis di Ukraina dengan serangan artileri, drone, dan udara. Kyiv mengatakan Moskow ingin merebut kota itu pada tanggal 9 Mei, tanggal ketika Rusia memperingati kemenangan Soviet atas Nazi Jerman dalam Perang Dunia Kedua.

Personel Omsk mengatakan kepada Shoigu bahwa pabrik tersebut telah meningkatkan produksi sistem penyembur api berat “Solntsepek” sebesar 2,5 kali lipat dan pengiriman berikutnya model baru tank tempur utama T-80BVM siap dikirim ke garis depan.

Baca Juga :  Singapura Mulai Gelembung Perjalanan Udara Dengan Hong Kong

Para kepala pabrik mengatakan kepada menteri pertahanan bahwa mereka telah merekrut 1.200 staf tambahan sejak tahun lalu dan bekerja sepanjang waktu dalam dua shift untuk meningkatkan kapasitas produksi.

Shoigu juga menyoroti produksi sistem anti-drone. Kyiv sering melancarkan serangan drone terhadap infrastruktur energi Rusia sejak awal tahun ini, yang menghantam beberapa kilang minyak besar di negara pengekspor minyak terbesar kedua di dunia tersebut dan menaikkan harga minyak.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :