Menghindari Aturan Vaksin Aussie Dengan Sertifikat Palsu

Menghindari Aturan Vaksin Aussie
Menghindari Aturan Vaksin Aussie

Melbourne | EGINDO.co – Larangan bagi warga Australia yang tidak divaksinasi memasuki bar dan restoran mendorong ribuan orang untuk disuntik – tetapi itu juga melihat munculnya pasar gelap yang berkembang dalam sertifikat vaksin COVID-19 palsu secara online.

Molly yang berusia dua puluh empat tahun – yang meminta untuk menyembunyikan nama aslinya – sedang menggebrak kota.

Ketika Melbourne bulan lalu keluar dari lockdown sporadis selama lebih dari 260 hari, daya tarik lingkungan sosial kota yang semarak terlalu sulit untuk ditolak, meskipun dia tidak divaksinasi.

“Saya tidak anti” vaksin, katanya kepada AFP, “tapi saya tidak setuju dengan itu menjadi begitu wajib”.

Dalam beberapa minggu terakhir, dia telah menggunakan paspor vaksin palsu yang diperoleh melalui media sosial untuk makan di beberapa restoran di seluruh kota.

“Ada tautan yang beredar beberapa bulan yang lalu: Anda memasukkan detail Anda, dan itu memberi Anda paspor vaksin,” jelasnya.

Tautan tersebut telah dihapus, tetapi pihak berwenang Australia bermain-main dengan sejumlah situs dan aplikasi serupa yang ingin menguangkannya.

Di seluruh negeri, pencarian Google untuk sertifikat palsu melonjak ketika aturan untuk yang tidak divaksinasi diumumkan pada awal Oktober, melonjak lagi ketika mereka mulai berlaku.

Satu situs web yang masih aktif dimaksudkan untuk menjual sertifikat dari Australia, Amerika Serikat, Inggris, Irlandia, dan Pakistan dengan harga masing-masing sekitar US$500.

Pakar kesehatan khawatir bahwa sertifikat palsu membahayakan pemilik, dapat memicu wabah dan mempersulit pelacakan kontak.

Jumlah pemalsuan yang beredar sulit diperkirakan, tetapi satu saluran Telegram yang menggembar-gemborkan sertifikat Australia palsu memiliki lebih dari 64.000 anggota saja.

“Anda bisa mendapatkannya dengan mudah di web gelap,” kata Vince Hurley, seorang detektif veteran yang sekarang mengajar kriminologi di Macquarie University.

Baca Juga :  Mahfud MD Sebut Koruptor Bersatu Menghantam KPK

“Harganya berkisar dari A$100 (US$74) hingga A$1.000 tergantung pada kualitas, reputasi penjual, dan komentar dari orang lain.”

Terlepas dari risiko hingga 10 tahun penjara dan denda mencapai US$7.400, beberapa orang Australia telah membeli sertifikat palsu, atau membuat solusi sendiri.

Salim, 27 – yang juga meminta nama aslinya tidak digunakan – membuat paspor vaksinnya sendiri dengan menggunakan paspor asli temannya sebagai template.

Dia telah berhasil menggunakannya di restoran, gym, dan salon, dan tidak terhalang oleh risiko hukum apa pun.

“Saya terpaksa melakukan ini karena saya tidak diberi pilihan. Saya tidak merampok bank, saya tidak menyakiti siapa pun,” katanya kepada AFP.

“Saya tahu setidaknya 10 orang yang memiliki surat-surat vaksinasi palsu,” tambahnya.

ANDA TIDAK DATANG
Polisi Federal Australia menyadari masalah ini dan telah berjanji untuk “menjaga integritas peluncuran vaksin COVID-19 di Australia”, menurut seorang juru bicara.

Untuk mengatasi masalah ini, pihak berwenang telah mulai mem-boot ulang paspor vaksin pertama dengan hologram digital yang berkedip-kedip, kode QR, dan tindakan anti-pemalsuan lainnya.

Tetapi menurut Hurley, ada “hukum hasil yang semakin berkurang” yang mengawasi pasar gelap, dengan kekuatan yang perlu terlibat dalam pekerjaan yang sangat “padat karya” “memiliki polisi yang berdedikasi duduk di meja, memantau secara online”.

Pemolisian sertifikat sehari-hari diserahkan ke tempat-tempat, yang diwajibkan oleh hukum untuk memeriksa status setiap orang yang mereka terima.

Anthony Hammond, pemilik dua pub di Melbourne, mengatakan industrinya tertinggal dalam masalah kepolisian.

Tempat pemilik pub telah “datar” sejak dibuka kembali untuk orang yang bersuka ria, dan staf telah memeriksa serangkaian sertifikat yang memusingkan pada aplikasi, dompet ponsel cerdas, dan dalam bentuk cetak.

Baca Juga :  Selandia Baru Tangguhkan Travel Bubble Dengan Australia

“Kami tidak tahu apa-apa tentang mereka. Saya bahkan tidak tahu seperti apa rupa mereka, kami tidak pernah dididik oleh pemerintah atau siapa pun,” katanya.

“Anda akan membuat beberapa orang melakukan hal yang salah. Bagaimana kita bisa mencegahnya?”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :