Mengapa Pengembang China Memiliki Begitu Banyak Utang Dolar

Pengembang China Banyak Berhutang Dolar
Pengembang China Banyak Berhutang Dolar

Beijing | EGINDO.co – Perusahaan real estat China telah lama makmur dengan menjual banyak utang berdenominasi dolar.

Tahun ini tidak sebaik: Obligasi dolar mereka telah kehilangan sekitar sepertiga dari nilainya di tengah kekhawatiran tentang krisis likuiditas di salah satu yang terbesar: China Evergrande Group.

Kekhawatiran tentang kemungkinan limpahan atau penularan telah meluas ke pengembang lain yang tertekan dan menyebar ke seluruh pasar, bahkan mendorong Federal Reserve AS untuk mengungkapkan kekhawatiran tentang potensi kejatuhan.

BERAPA BANYAK OBLIGASI DOLLAR YANG DIMILIKI PENGEMBANG CINA?
Pengembang memiliki obligasi berdenominasi dolar US $ 207 miliar yang beredar, terhitung sekitar seperempat dari total dari China, menurut data yang dikumpulkan Bloomberg pada 25 Oktober.

Peminjam terbesar negara tersebut berdasarkan jumlah yang beredar adalah Evergrande dengan nilai US$19,2 miliar.

Sebagian besar utang dolar yang dijual oleh pembangun Cina dianggap hasil tinggi atau peringkat sampah, yang berarti di bawah peringkat investasi.

Peringkat tersebut biasanya mencerminkan risiko yang lebih tinggi dari peminjam tidak dapat membayar utang tepat waktu.

Namun obligasi semacam itu telah lama disukai oleh investor global yang haus akan keuntungan besar di dunia di mana banyak alternatif yang lebih aman memberikan hasil negatif.

Salah satu obligasi dolar Evergrande, uang kertas 8,75 persen yang jatuh tempo pada tahun 2025, pernah menjadi salah satu uang kertas yang paling banyak diperdagangkan di dunia.

APAKAH ITU BERBEDA DARI TEMPAT LAIN?
Ya. Pengembang membuat lebih dari setengah indeks Bloomberg obligasi dolar hasil tinggi yang diterbitkan oleh perusahaan China.

Perusahaan-perusahaan properti membuat porsi yang jauh lebih kecil di negara-negara lain, termasuk sekitar 4 persen dari bobot baik dalam indeks imbal hasil tinggi AS dan indeks obligasi dolar imbal hasil tinggi pasar berkembang Bloomberg.

Baca Juga :  US Venture Global Capai Kesepakatan LNG Dengan Sinopec

Yang terakhir juga termasuk emiten China.

BAGAIMANA BISA JADI SEPERTI INI?
Sektor properti China berkembang pesat karena ekonomi negara itu menjadi lebih berorientasi pasar, sebagian karena kelas menengah yang muncul di negara itu memandang membeli rumah sebagai salah satu dari sedikit investasi aman yang tersedia.

Harga rumah meroket, memicu spekulasi dan lebih banyak permintaan.

Dengan ekspansi cepat datang kebutuhan dana yang besar.

Selain pinjaman bank, pengembang beralih ke kumpulan besar uang di pasar obligasi dolar global, yang haus akan hasil yang lebih tinggi.

Hutang menumpuk karena pembangun China terus kembali untuk membiayai kembali, dengan penjualan tahunan dari catatan tersebut melonjak dari US$675 juta pada 2009 menjadi US$64,7 miliar pada 2020, menurut data yang dikumpulkan Bloomberg.

Mereka menyumbang hampir setengah dari obligasi dolar dunia yang tertekan.

MENGAPA ITU MASALAH?
Selama bertahun-tahun, China mencoba meredakan bom utang negara yang terus meningkat di tengah kekhawatiran bahwa hal itu dapat memicu krisis keuangan yang menghancurkan.

Sebagai bagian dari kampanye itu, China pada tahun 2020 memperketat aturan pembiayaan untuk perusahaan real estat dengan tujuan mengurangi pinjaman yang sembrono.

Tetapi banyak pengembang tidak memiliki cukup uang tunai untuk menutupi kewajiban mereka, dan mereka berjuang untuk membayar kembali obligasi yang ada jika mereka tidak dapat meminjam lebih banyak.

Dengan masalah terbaru Evergrande, biaya pinjaman melonjak ke level tertinggi dalam satu dekade untuk mengimbangi meningkatnya risiko, yang pada gilirannya membatasi kemampuan perusahaan untuk menerbitkan obligasi baru.

Sementara itu, peringkat internasional utama menurunkan peringkat pengembang China dengan kecepatan tinggi. Default juga mencapai rekor lain pada tahun 2021.

KEMANA TUJUANNYA?
Para pejabat China telah mencoba untuk membicarakan pasar, dengan wakil perdana menteri dan gubernur bank sentral keduanya mengatakan pada bulan Oktober bahwa risiko di pasar properti dapat dikendalikan.

Baca Juga :  Gempa Berkekuatan 6,1 Magnitudo Landa Provinsi Yunnan China

Jika default mulai menyebar, itu bisa mengirimkan gelombang kejutan di pasar keuangan regional karena pengembang China terdiri dari banyak indeks.

Kerusuhan sosial bisa meletus jika rumah-rumah yang telah ditabung orang tidak dibangun. Sementara itu, krisis yang melibatkan Evergrande, Fantasia Holdings Group Co dan sejumlah pengembang lainnya telah menyebabkan perlambatan dalam penerbitan obligasi.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :