Mengapa Hanya Sedikit Orang Belajar Bahasa Mandarin Di Selandia Baru

Hanya Sedikit Orang Belajar Bahasa Mandarin
Hanya Sedikit Orang Belajar Bahasa Mandarin

Auckland | EGINDO.co – Bahasa Mandarin pernah menjadi favorit pembelajaran bahasa asing di Selandia Baru.

Para mahasiswa bahkan biasa berkemah semalaman di luar departemen bahasa asing Universitas Auckland untuk mendapatkan tempat dalam program bahasa Mandarin.

Namun jumlah mahasiswa mengalami “penurunan yang mengkhawatirkan”, Dr Wang Danping, dosen senior bahasa Mandarin di universitas tersebut mengatakan kepada CNA.

Bahasa Mandarin secara resmi dimasukkan dalam kurikulum nasional pada tahun 1995 di tingkat sekolah menengah. Bahasa tersebut kemudian masuk ke sekolah dasar, dan mengalami lonjakan antara tahun 2010 dan 2020, sebagian berkat dana Asian Language Learning in Schools sebesar NZ$10 juta (US$6,1 juta). Namun sejak itu, jumlah siswa yang masuk tampaknya telah mengering.

Data resmi menunjukkan jumlah mahasiswa yang belajar bahasa Mandarin di universitas-universitas di Selandia Baru hanya berjumlah 255 pada tahun 2020, turun 57 persen dari tahun 2010. Setidaknya satu universitas, Auckland University of Technology (AUT), menutup program Studi Asia dan Studi Tiongkok pada tahun 2023, sedangkan program Diploma Seni Tiongkok ditutup pada tahun 2019.

“Tindakan ini diambil karena adanya penurunan substansial dalam jumlah siswa yang terdaftar dalam program pengajaran ini,” kata Profesor Tim Maloney, kepala Fakultas Ilmu Sosial & Humaniora AUT.

Beberapa universitas lain juga mengurangi penawaran mereka karena masalah anggaran dan rendahnya pendaftaran.

Baca Juga :  Selandia Baru Jadi Tuan Rumah Perdana Menteri Australia

“Kami tidak berbicara tentang kehilangan satu atau dua siswa, satu atau dua kelas,” kata Dr Wang.

“Kita berbicara tentang kehilangan seluruh program dan tim pengajar.”

Mengapa Minatnya Menurun?

Pembelajaran bahasa Mandarin menurun di negara-negara berbahasa Inggris, dengan data yang menunjukkan penurunan serupa di Amerika Serikat, Inggris, Australia, dan Jerman.

Dengan semakin canggihnya kecerdasan buatan dan aplikasi penerjemahan, bahasa Mandarin dasar tidak lagi memberi kesempatan bagi generasi muda untuk mendapatkan peluang di pasar kerja.

Ketegangan antara Tiongkok dan negara-negara Barat juga berdampak buruk pada pemberitaan, karena pelajar Tiongkok terjebak dalam konflik tersebut.

“Salah satu siswa mengatakan memilih bahasa Mandarin mungkin dianggap pro-Tiongkok, pro-Partai Komunis Tiongkok,” kata Dr Wang.

Dia menambahkan bahwa rentetan berita dan opini negatif tentang Tiongkok di media arus utama mendorong mahasiswa untuk berpikir ke arah tersebut, tambahnya.

Melalui naik turunnya pembelajaran bahasa Mandarin dalam sistem pendidikan, Tiongkok telah mempertahankan posisinya sebagai mitra dagang terbesar Selandia Baru.

Namun, tanpa strategi jangka panjang, Dr Wang memperingatkan bahwa Selandia Baru akan kehilangan kemampuan berbahasa Mandarinnya, terutama di bidang pendidikan tinggi yang menjadi tempat mendidik para pemimpin dan pakar masa depan.

“Meskipun dampaknya mungkin tidak langsung terlihat dalam berkembangnya hubungan bisnis antara Tiongkok dan Selandia Baru, kurangnya keterampilan linguistik dan budaya pada generasi mendatang menimbulkan tantangan,” katanya.

Baca Juga :  2 Gol Aura Muzzo Raih Kemenangan Pembuka Italia Atas AS

“Hal ini pada akhirnya dapat menghambat kemampuan kita untuk menjaga hubungan dan mengembangkan strategi kemitraan berkelanjutan yang didasarkan pada saling pengertian dan kepercayaan.”

Namun, bahkan di antara mereka yang belajar bahasa Mandarin, tidak banyak yang menggunakannya, kata ketua Dewan Tiongkok Selandia Baru, John McKinnon.

“Banyak orang yang belajar bahasa Mandarin belum terjun ke bisnis yang berhubungan dengan bahasa tersebut. Banyak orang yang terlibat dalam interaksi kami dengan Tiongkok berasal dari Tiongkok, jadi jelas bahasa bukanlah masalah bagi mereka,” katanya.

Beberapa Terus Tertarik

Meskipun minat terhadap bahasa tersebut berkurang, masih ada warga Selandia Baru yang mempelajarinya.

“Ada banyak orang Tionghoa di sekitar saya, dan budaya Tionghoa di Auckland dan dekat tempat tinggal saya, (itu) adalah sesuatu yang saya lihat sehingga membuat saya semakin penasaran,” kata mahasiswa teknik tahun ketiga Rebecca Fitzpatrick, yang mengikuti kursus musim panas kelas tahun ini di Universitas Auckland.

Bagi yang lain, alasannya lebih pragmatis.

“Saya melakukan kunjungan sekolah ke Tiongkok karena saya seorang mahasiswa bisnis dan kami belajar tentang hubungan kuat antara Selandia Baru dan Tiongkok,” kata mahasiswa teknik dan perdagangan tahun terakhir Matthew Edwards, yang juga terinspirasi oleh karyanya yang berbahasa Mandarin. saudari.

“Saya pikir ini adalah bahasa yang semakin penting terutama jika Anda tinggal di Pasifik,” katanya.

Baca Juga :  InSight NASA Deteksi Batuan Luar Angkasa Menabrak Mars

Meskipun pembelajaran bahasa Mandarin mungkin menurun di negara-negara Barat, laporan menunjukkan bahwa bahasa tersebut semakin meningkat di Asia Tenggara dan Timur Tengah.

Arab Saudi mewajibkan pembelajaran bahasa Mandarin di sekolah menengah tahun lalu, bergabung dengan Uni Emirat Arab, Mesir dan Iran, yang telah menambahkan bahasa Mandarin ke dalam kurikulum nasional. Di Asia Tenggara, bahasa Mandarin diajarkan di semua sekolah di Singapura, masih banyak diterapkan di Malaysia, dan juga menunjukkan tanda-tanda popularitas di Vietnam dan Indonesia.

Kepala Bagian Bahasa Mandarin dan Kebudayaan Tiongkok di Universitas Al Azhar Indonesia Feri Ansori mengatakan kepada CNA’s East Asia Tonight bahwa banyak pelajar Indonesia yang ingin mempelajari bahasa tersebut karena mereka yakin hal itu dapat bermanfaat bagi bisnis mereka di masa depan.

“Tiongkok telah menjadi mitra dagang utama Indonesia dan sumber investasi utama. Jadi, ini adalah kesempatan yang sangat bagus bagi pelajar Indonesia untuk belajar bahasa Mandarin,” ujarnya.

Dia menambahkan bahwa meskipun teknologi telah berkembang, teknologi tersebut mungkin tidak dapat menerjemahkan bahasa Mandarin secara akurat. Sebab, bahasa Mandarin adalah bahasa yang kata yang sama bisa saja mempunyai arti berbeda berdasarkan nadanya, ujarnya.

“Belajar bahasa Mandarin akan sangat membantu siapa saja yang ingin maju dalam usahanya,” ujarnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :