Menentang Beijing, AS Melonggarkan Pembatasan Kontak Taiwan

AS Melonggarkan Pembatasan Pada Kontak Taiwan
AS Melonggarkan Pembatasan Pada Kontak Taiwan

Washington | EGINDO.co – Departemen Luar Negeri mengatakan Jumat (9 April) akan memudahkan pejabat AS untuk bertemu perwakilan Taiwan, menentang tekanan dari China di tengah ketegangan yang tinggi.

Amerika Serikat masih akan menganggap hanya Beijing sebagai pemerintah sah China, konsisten dengan peralihan pengakuannya pada 1979, tetapi akan menghapus beberapa aturan berbelit-belit yang membatasi kontak dengan Taiwan.

“Panduan tersebut menggarisbawahi Taiwan adalah negara demokrasi yang bersemangat dan mitra keamanan dan ekonomi yang penting yang juga merupakan kekuatan untuk kebaikan dalam komunitas internasional,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price.

“Pedoman baru ini membebaskan pedoman tentang kontak dengan Taiwan, sesuai dengan hubungan tidak resmi kami,” katanya.

Langkah pemerintahan Presiden Joe Biden meresmikan dukungan AS yang semakin vokal untuk Taiwan, demokrasi pemerintahan sendiri, dan datang sebagai tanggapan atas tindakan Kongres yang memerlukan peninjauan.

Misi Taiwan di Washington – secara resmi disebut “Kantor Perwakilan Ekonomi dan Kebudayaan Taipei di Amerika Serikat”, bukan kedutaan – menyambut baik pedoman baru tersebut, dengan mengatakan bahwa pedoman tersebut mencerminkan konsensus bipartisan untuk hubungan yang lebih dekat.

“Taiwan dan AS berbagi kemitraan yang dalam dan abadi berdasarkan nilai-nilai dan kepentingan bersama kami,” katanya, menunjuk pada kerja sama di bidang kesehatan global, ruang angkasa, perdagangan dan promosi demokrasi.

Mantan menteri luar negeri Mike Pompeo, seorang kritikus setia Beijing, pada hari-hari terakhirnya di kantor mengatakan dia membuang pedoman sebelumnya tentang berurusan dengan Taiwan – sebuah langkah yang dipuji oleh banyak pendukung Taipei tetapi juga menyebabkan kebingungan karena dia tidak menyatakannya. apa yang akan menggantikan mereka.

 PERTEMUAN TERBUKA

Di bawah pedoman yang dikeluarkan oleh pemerintahan Biden, pejabat AS akan diizinkan untuk mengundang perwakilan Taiwan ke gedung-gedung pemerintah di Washington atau menghadiri pertemuan tingkat kerja di misi Taiwan, keduanya sebelumnya dilarang, kata seorang pejabat Departemen Luar Negeri.

Amerika Serikat telah mulai mengizinkan interaksi terbuka dengan diplomat Taiwan sejak Pompeo mengakhiri pedoman sebelumnya.  Pemerintahan Biden bulan lalu mengirim duta besar AS ke Palau dalam kunjungan ke Taiwan untuk menemani presiden negara pulau itu – salah satu dari sedikit negara yang mengakui Taipei.

Demikian pula, penjabat duta besar AS di Jepang pada bulan Maret men-tweet foto dirinya yang bertemu di kediaman resminya dengan mitranya dari Taiwan – jenis diplomasi sehari-hari yang biasanya bukan acara tetapi sebelumnya dihindari oleh Washington.

Taiwan karena takut mengecewakan Beijing. Panduan baru itu juga diharapkan melonggarkan protokol ketat tentang apakah pejabat junior AS dapat muncul di Twin Oaks, kediaman utusan Taiwan yang subur dan berhutan di Washington.

Acara Twin Oaks secara rutin menarik siapa yang menjadi anggota parlemen AS dan mantan pejabat tetapi pegawai pemerintah yang duduk berhati-hati untuk menghindari.

Pejabat senior AS secara berkala mengunjungi Taiwan, dengan menteri kesehatan mantan presiden Donald Trump melakukan perjalanan pada bulan Agustus, meskipun Washington tetap berhati-hati untuk tidak membuat marah China dengan mengirim anggota kabinet yang terlibat dalam keamanan nasional.

China menganggap Taiwan, tempat para nasionalis yang kalah di daratan utama melarikan diri pada tahun 1949 setelah kalah perang saudara, sebagai wilayah yang menunggu penyatuan kembali, dengan kekerasan jika perlu.

Taiwan dalam beberapa hari terakhir melaporkan peningkatan serangan udara oleh Beijing. Joseph Wu, menteri luar negeri Taiwan, menyebut pendekatan itu “merugikan diri sendiri”.

Amerika Serikat telah menyuarakan keprihatinan tentang tindakan China dan memperingatkan agar tidak ada paksaan terhadap Taiwan.

Di bawah Undang-Undang Hubungan Taiwan yang disetujui oleh Kongres ketika Amerika Serikat mengalihkan pengakuan, Washington diharuskan memberi Taiwan senjata untuk pertahanan dirinya.

Pelonggaran aturan dilakukan di tengah meningkatnya ketegangan antara Amerika Serikat dan China di berbagai bidang.

Amerika Serikat juga menuduh China merajalela pencurian kekayaan intelektual dan melakukan genosida di wilayah barat Xinjiang, tempat sekitar satu juta orang Uighur dan sebagian besar Muslim lainnya diyakini telah ditangkap di kamp-kamp.

Sumber : CNA/SL