Melbourne Buka Lockdown Covid-19 Terlama Di Dunia

Melbourne Buka Lockdown yang terlama di dunia
Melbourne Buka Lockdown yang terlama di dunia

Melbourne | EGINDO.co – Melbourne, yang telah menghabiskan lebih banyak waktu di bawah lockdown COVID-19 daripada kota lain mana pun di dunia, akan mencabut perintah tinggal di rumah minggu ini, kata para pejabat, Minggu (17 Oktober).

Pada hari Jumat, ketika beberapa pembatasan akan dicabut, kota Australia berpenduduk 5 juta orang akan berada di bawah enam lockdown dengan total 262 hari, atau hampir sembilan bulan, sejak Maret 2020.

Media Australia dan lainnya mengatakan ini adalah yang terpanjang di dunia, melebihi lockdown 234 hari di Buenos Aires.

Sementara kasus virus corona terus meningkat di negara bagian Victoria, di mana Melbourne adalah ibu kotanya, tingkat vaksinasi ganda negara bagian itu akan mencapai 70 persen minggu ini, yang memungkinkan pelonggaran pembatasan.

“Hari ini adalah hari yang luar biasa,” kata Perdana Menteri Victoria Daniel Andrews saat mengumumkan lockdown.

“Hari ini adalah hari di mana warga Victoria bisa bangga dengan apa yang telah mereka capai.” Ketika tempat-tempat perhotelan dan beberapa bisnis dibuka kembali, kapasitasnya akan tetap sangat dibatasi.

Lebih banyak pelonggaran, termasuk pembukaan kembali banyak pengecer, akan datang setelah 80 persen warga Victoria yang memenuhi syarat divaksinasi sepenuhnya – diperkirakan paling lambat 5 November.

Pada hari Minggu, Victoria mencatat 1.838 kasus virus corona baru dan tujuh kematian.

Negara tetangga New South Wales, yang muncul minggu lalu dari lockdown 100 hari, melaporkan 301 kasus dan 10 kematian. Delapan puluh persen penduduk negara bagian itu telah divaksinasi lengkap.

Australia, yang pernah menjadi juara strategi COVID-nol dalam mengelola pandemi, telah bergerak menuju hidup dengan virus melalui vaksinasi ekstensif, karena varian Delta terbukti terlalu menular untuk ditekan.

Baca Juga :  Disney World AS Perbarui Aturan Masker Covid-19

Strategi baru ini membuat lockdown menjadi sangat tidak mungkin setelah 80 persen populasi divaksinasi sepenuhnya.

Hingga akhir pekan, sekitar 68 persen warga Australia yang memenuhi syarat telah diinokulasi sepenuhnya.

Pejabat kesehatan Australia mengatakan pada hari Minggu bahwa perjalanan bebas karantina dari Pulau Selatan Selandia Baru, di mana tidak ada wabah, akan dilanjutkan pada hari Rabu.

Pemerintah juga sedang berdiskusi dengan Singapura tentang pembukaan kembali perjalanan antara kedua negara untuk yang divaksinasi lengkap.

Meskipun ada peningkatan kasus dalam beberapa bulan terakhir, jumlah virus corona Australia rendah dibandingkan dengan banyak negara maju lainnya, dengan lebih dari 143.000 kasus dan 1.530 kematian.

Tetangga Selandia Baru, yang juga belajar hidup dengan COVID-19 dengan mempercepat inokulasi, melaporkan 51 kasus baru pada hari Minggu, 47 di antaranya di kota terbesar Auckland, yang telah dikunci sejak pertengahan Agustus.

Pada hari Sabtu, Selandia Baru memvaksinasi lebih dari 2,5 persen penduduknya sebagai bagian dari upaya vaksinasi massal yang dipimpin pemerintah.

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :