Meksiko Akan Memilih Presiden Wanita Pertama

Claudia Sheinbaum
Claudia Sheinbaum

Mexico City | EGINDO.co – Warga Meksiko memilih presiden baru pada hari Minggu (2 Juni) dalam sebuah kontes yang didominasi oleh wanita – sebuah sejarah pertama yang dibayangi oleh kekerasan pada hari pemilihan di negara Amerika Latin yang dilanda kejahatan tersebut.

Ribuan tentara dikerahkan untuk melindungi para pemilih, menyusul proses pemilihan yang sangat berdarah yang telah menyebabkan lebih dari dua lusin calon politisi lokal terbunuh.

Dua orang dilaporkan tewas pada hari pemilihan setelah serangan di tempat pemungutan suara untuk mencuri surat suara.

Calon partai yang berkuasa Claudia Sheinbaum, mantan wali kota Mexico City dan seorang ilmuwan, memiliki keunggulan 17 poin persentase atas pesaing utamanya dari oposisi Xochitl Galvez dalam jajak pendapat menjelang pemungutan suara.

“Ini hari yang bersejarah. Saya merasa sangat bahagia,” kata Sheinbaum, 61 tahun, saat meninggalkan rumahnya.

Setelah memberikan suaranya, calon presiden terdepan itu mengungkapkan bahwa dia tidak memilih dirinya sendiri tetapi seorang veteran sayap kiri berusia 93 tahun, Ifigenia Martinez, sebagai pengakuan atas perjuangannya.

“Hidup demokrasi!” seru Sheinbaum.

Galvez, senator berusia 61 tahun yang vokal dan pengusaha dengan akar Pribumi, mengatakan setelah memberikan suara bahwa ia mengharapkan “partisipasi besar” dalam pemilihan tersebut.

Baca Juga :  Damai Dengan Rusia Berarti Tidak Ada Kompromi Kedaulatan

“Yang paling saya inginkan adalah tidak ada warga Meksiko yang harus pergi ke luar negeri untuk mencari peluang,” tambahnya.

Satu-satunya kandidat, Jorge Alvarez Maynez dari kubu tengah, tertinggal jauh di belakang dalam jajak pendapat.

Artinya, kecuali ada kejutan besar, seorang perempuan hampir pasti akan memecahkan batasan politik tertinggi di Meksiko, di mana sekitar 10 wanita atau anak perempuan dibunuh setiap hari.

‘Transformasi’

“Seorang presiden perempuan akan menjadi transformasi bagi negara ini, dan kami berharap ia berbuat lebih banyak untuk wanita,” kata Clemencia Hernandez, seorang petugas kebersihan berusia 55 tahun di Mexico City.

“Banyak perempuan yang ditundukkan oleh pasangannya. Mereka tidak diizinkan meninggalkan rumah untuk bekerja,” katanya.

Daniela Perez, 30 tahun, mengatakan bahwa memiliki presiden perempuan akan menjadi “sesuatu yang bersejarah,” meskipun menurutnya tidak satu pun dari kedua kandidat utama itu “benar-benar feminis”.

“Kita harus melihat posisi mereka dalam meningkatkan hak-hak wanita, menyelesaikan masalah pembunuhan terhadap wanita – yang sudah gila – dan lebih mendukung wanita,” tambah manajer perusahaan logistik itu.

Hampir 100 juta orang terdaftar sebagai pemilih di negara berbahasa Spanyol terpadat di dunia, yang dihuni oleh 129 juta orang.

Baca Juga :  Selandia Baru Luncurkan Visa Migran Investor Baru

Sheinbaum berutang banyak popularitasnya kepada Presiden Andres Manuel Lopez Obrador yang akan lengser, seorang rekan sayap kiri dan mentor yang memiliki peringkat persetujuan lebih dari 60 persen tetapi hanya diizinkan untuk menjabat satu periode.

Di negara yang politik, kejahatan, dan korupsinya saling terkait erat, kartel narkoba yang sangat kejam telah melakukan segala cara untuk memastikan kandidat pilihan mereka menang.

Beberapa jam sebelum pemungutan suara dibuka, seorang kandidat lokal dibunuh di negara bagian barat yang penuh kekerasan, kata pihak berwenang, bergabung dengan sedikitnya 25 calon politikus lainnya yang terbunuh pada musim pemilihan ini, menurut angka resmi.

Di negara bagian Puebla di Meksiko tengah, dua orang tewas setelah orang tak dikenal menyerang tempat pemungutan suara untuk mencuri surat suara, kata sumber keamanan pemerintah setempat kepada AFP.

Pemungutan suara ditangguhkan di dua kotamadya di negara bagian selatan Chiapas karena kekerasan, kata pihak berwenang setempat pada hari Sabtu.

‘Pelukan Bukan Peluru’

Sheinbaum telah berjanji untuk melanjutkan strategi kontroversial presiden yang akan lengser “pelukan bukan peluru” untuk mengatasi kejahatan dari akarnya.

Galvez telah bersumpah untuk mengambil pendekatan yang lebih keras terhadap kekerasan terkait kartel, dengan menyatakan “pelukan untuk penjahat sudah berakhir.”

Baca Juga :  Kekeringan Meksiko Capai Tingkat Kritis, Danau Mengering

Lebih dari 450.000 orang telah terbunuh dan puluhan ribu orang hilang sejak pemerintah mengerahkan tentara untuk memerangi perdagangan narkoba pada tahun 2006.

Presiden berikutnya juga harus mengelola hubungan yang rumit dengan negara tetangga Amerika Serikat, khususnya masalah rumit penyelundupan narkoba lintas batas dan migrasi.

Sheinbaum mendapat dukungan dari 53 persen pemilih saat kampanye hampir berakhir, menurut rata-rata jajak pendapat yang disusun oleh firma riset Oraculus.

Galvez berada di posisi kedua dengan 36 persen. Maynez, 38 tahun, hanya memperoleh 11 persen.

Galvez sering kali membangkitkan kisah masa kecilnya saat tumbuh besar di kota pedesaan yang miskin di Meksiko tengah, tempat ia mengatakan bahwa ia menjual permen untuk membantu keluarganya.

Meskipun jutaan orang Meksiko telah keluar dari kemiskinan dalam beberapa tahun terakhir, lebih dari sepertiganya masih hidup di bawah garis kemiskinan di ekonomi terbesar kedua di Amerika Latin.

Selain memilih presiden baru, warga Meksiko akan memilih anggota Kongres, beberapa gubernur negara bagian, dan banyak pejabat lokal.

Secara total, lebih dari 20.000 posisi diperebutkan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :