Medvedev Mengalahkan Hurkacz, Berrettini Cedera Lawan Zverev

Daniil Medvedev
Daniil Medvedev

Turin | EGINDO.co – Petenis nomor dua dunia Daniil Medvedev bangkit dari ketertinggalan satu set untuk mengalahkan debutan ATP Finals Hubert Hurkacz 6-7(5) 6-3 6-4 dan mempertahankan gelarnya dengan kemenangan di Turin, Minggu.

Juara Olimpiade Alexander Zverev juga dianugerahi kemenangan dalam pertandingan pembukaannya setelah petenis Italia Matteo Berretini ditarik keluar karena cedera pada awal set kedua dengan petenis Jerman itu memimpin 7-6 1-0.

Medvedev dari Rusia, yang memenangkan gelar AS Terbuka pada September untuk mahkota Grand Slam perdananya, membiarkan lawannya dari Polandia itu mengambil keuntungan awal di event akhir musim setelah tiebreak ketat tetapi merespons dengan gaya.

Petenis berusia 25 tahun itu melepaskan 15 ace dari 12 ace Hurkacz dan mengonversi dua break point di lapangan cepat untuk memastikan kemenangan di Grup Merah di depan tantangan yang berpotensi sulit melawan pemain Jerman Alexander Zverev dan runner-up Wimbledon Matteo Berrettini.

Baca Juga :  Valentino Rossi Akan Pensiun Dari Balap Motor Di Akhir Musim

“Itu adalah pertandingan yang sangat ketat,” kata Medvedev, yang ingin menjadi pemenang ATP Finals berturut-turut pertama sejak petenis Serbia Novak Djokovic mengklaim empat kali antara 2012-15, dalam wawancara pasca-pertandingannya. “Satu tembakan bagus dan satu poin berakhir.

“Saya pikir banyak pertandingan akan seperti ini karena lapangannya sangat cepat. Hanya dalam dua pertandingan saya mendapatkan break point yang berhasil saya pecahkan dan itu adalah kuncinya.”

Medvedev menunjukkan penampilan yang membantunya mengalahkan Djokovic, Rafa Nadal dan Dominic Thiem dalam perjalanannya meraih gelar di London tahun lalu, saat ia unggul 3-0 pada set kedua setelah jeda awal.

Dia menaikkan levelnya di set ketiga untuk menutup pertandingan, memukul lebih dari 30 winner dan tidak menghadapi satu breakpoint pun dalam bentrokan yang berlangsung sedikit lebih dari dua jam.

Baca Juga :  Frances Tiafoe Mengecewakan Stefanos Tsitsipas Di Wina

Petenis peringkat tiga dunia Zverev harus bekerja sangat keras melawan Berrettini selama lebih dari satu jam sebelum pemain Italia itu ditarik keluar karena cedera.

Berrettini berjuang keras untuk menahan servis, harus menyelamatkan dua break point pada game servis pertamanya sendirian, tetapi forehandnya berulang kali membuatnya keluar dari masalah.

Dua pukulan pukulan forehand yang memusingkan lainnya membuatnya mendapatkan dua break pertamanya dan mengatur poin pada 6-5 tetapi dia juga tidak bisa mengkonversi.

Zverev juga menyia-nyiakan dua set poin sebelum meraih tie break pada kesempatan ketiganya setelah satu jam 19 menit.

Tetapi setelah permainan memasuki set kedua, Berrettini membutuhkan istirahat medis untuk perawatan di lapangan pada otot perutnya dan hanya bertahan satu poin lagi sebelum menangis.

Baca Juga :  Everton Ajukan Banding Terhadap Pengurangan 2 Poin

“Saya tidak tahu harus berkata apa karena itu adalah perasaan terburuk yang pernah Anda miliki sebagai pemain,” kata Zverev. “Jelas, saya merasa ingin menangis.

“Saya pikir set pertama adalah tenis tingkat tinggi yang luar biasa.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top