Medali Emas Pertama India , Korut Menolak Podium Korsel

Drama Podium Korea Utara dengan Korea Selatan
Drama Podium Korea Utara dengan Korea Selatan

Hangzhou | EGINDO.co – India meraih medali emas pertamanya dan Korea Utara membuat drama dengan mengabaikan rival mereka dari Korea Selatan di podium pada hari kedua Asian Games Hangzhou pada Senin (25 September).

Sekitar 12.400 atlet dari 45 negara bersaing memperebutkan 481 medali emas di 40 cabang olahraga pada Olimpiade di kota Tiongkok timur itu, yang tertunda satu tahun karena tindakan COVID-19.

Medali emas pertama bagi India diraih di nomor lari senapan angin 10 meter putra sebelum pemain kriket putri mereka mengalahkan Sri Lanka dengan selisih 19 kali lari untuk meraih medali emas kedua, yang pertama bagi negara itu di cabang kriket sejak olahraga tersebut bergabung dengan Asian Games empat tahunan di Guangzhou pada tahun 2010.

Sebelumnya tim kriket putri Bangladesh mengalahkan Pakistan dalam pertandingan perunggu untuk merebut medali Asian Games pertama negara itu sejak 2014 di Incheon, Korea Selatan.

Baca Juga :  PSG Ubah Sistem Untuk Dapat Terbaik Dari Messi,Mbappe,Neymar

Kriket yang diharapkan menjadi cabang olahraga Olimpiade kembali hadir di Asian Games tahun ini setelah sempat dicoret dari edisi terakhir di Indonesia pada 2018.

Esports, yang sangat besar di Tiongkok, adalah perebutan medali di Asian Games untuk pertama kalinya dan partisipasi Lee Sang-hyeok – yang dikenal dengan nama gamingnya ‘Faker’ – telah memberikan peningkatan besar pada profil kompetisi tersebut.

Pemain Korea Selatan ini tidak mengecewakan banyak penggemarnya pada hari Senin, membantu tim Koreanya mengalahkan Kazakhstan 1-0 di salah satu pertandingan penyisihan dalam kategori ‘League of Legends’.

Foto Bersama

Di tempat lain pada hari kedua kompetisi, tiga penembak jitu Korea Utara menolak untuk bergabung dengan rival mereka dari Korea Selatan dalam foto grup peraih medali setelah nyaris kehilangan emas dalam kompetisi menembak beregu putra.

Tiongkok meraih medali emas di cabang senam artistik, renang, skateboard, taekwondo, bersepeda gunung, anggar, wushu, menembak, dan dayung. Namun Uzbekistan mencuri perhatian mereka dengan mengungguli tuan rumah meraih medali emas di nomor empat putra dan tunggal putri.

Baca Juga :  Verstappen Juarai Balapan Sprint F1 Austria

Pemenang tengkorak tunggal, Anna Prakaten, datang ke acara tersebut dengan beberapa silsilah setelah memenangkan perak di Olimpiade Tokyo pada tahun 2021 saat mewakili Komite Olimpiade Rusia.

Pemain lain yang mengecewakan partai Tiongkok adalah Panipak Wongpattanakit dari Thailand yang melompat kegirangan setelah mengalahkan petarung lokal Guo Qing 2-1 dalam pertandingan yang ketat dan dramatis di final taekwondo -49kg putri.

Ini adalah medali emas pertama bagi Thailand di Olimpiade ini dan memicu kegembiraan dari beberapa jurnalis Thailand yang menonton di pusat media Olimpiade.

“Ayah saya dan seluruh keluarga saya sangat bahagia,” kata Wongpattanakit, juara Olimpiade dan mantan juara dunia, setelah pertarungan yang mencakup penundaan di babak final sementara para ofisial memperdebatkan keputusan poin dan terlambat bangkit untuk meraih kemenangan.

Di pool beberapa rekor Olimpiade jatuh termasuk gaya bebas 200m putri di mana atlet Hong Kong Siobhan Bernadette Haughey menang dalam waktu satu menit 54,12, memecahkan rekor sebelumnya lebih dari dua detik tetapi di bawah rekor Asianya di Olimpiade Tokyo.

Baca Juga :  Ekspor Korsel Bulan September Alami Penurunan Paling Lambat

“Saya kira saya mengharapkan waktu yang lebih cepat, namun ini tidak terlalu jauh dari waktu terbaik saya, jadi saya tetap senang dengan itu,” katanya.

Anak-anak muda mencuri perhatian di taman skate tersebut, termasuk Mazel Paris Alegado yang berusia sembilan tahun dari Filipina, yang dilaporkan menjadi atlet termuda di Olimpiade tersebut.

“Sungguh menyenangkan,” katanya setelah finis ketujuh di nomor taman putri, yang dimenangkan oleh Hinano Kusaki dari Jepang. “Saya sangat bangga bisa sampai di sini.”

Tiongkok telah melakukan segala upaya untuk memastikan kelancaran acara tersebut, kompetisi olahraga besar pertama mereka sejak negara tersebut mengakhiri kebijakan “zero-COVID” pada akhir tahun 2022.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :