McEnroe Khawatir Perpindahan Saudi Masters Bisa Berpengaruh

John McEnroe
John McEnroe, mantan petenis kesohor

Bengaluru | EGINDO.co – John McEnroe menerima pengaruh Arab Saudi yang kian besar pada tenis, namun pemain Amerika ini khawatir ambisi negaranya untuk menjadi tuan rumah turnamen Masters ke-10 dapat menambah kelelahan pemain dan penggemar.

Warga New York yang blak-blakan ini menjadi salah satu pengkritik paling vokal terhadap investasi besar-besaran Arab Saudi di bidang tenis, dan menggambarkan potensi keterlibatan tur putri dengan negara tersebut sebagai hal yang “menggelikan”.

Menurut sebuah sumber yang mengetahui rencana tersebut, Dana Investasi Publik (PIF) Arab Saudi ingin mengadakan turnamen tenis yang menampilkan para pemain top, dan beberapa laporan mengatakan mereka mengincar slot sebelum Australia Terbuka pada bulan Januari.

Musim tenis biasanya dimulai setelah istirahat sejenak dalam beberapa hari terakhir bulan Desember dengan pemanasan menuju Melbourne Park Grand Slam, yang berarti para pemain memiliki waktu terbatas untuk beristirahat, memulihkan diri, dan melatih permainan mereka.

“Saya baru-baru ini membaca bahwa mereka membicarakan tentang sebuah event sebelum Australia Terbuka. Itu akan membuka banyak kemungkinan. Jadi kita akan lihat apa yang berkembang,” kata McEnroe yang berusia 65 tahun kepada Reuters melalui panggilan video dari New York.

“Saya tidak begitu percaya dengan sirkuit tenis yang harus diadakan sepanjang tahun. Kami memerlukan masa libur. Tidak hanya bagi para pemain untuk memulihkan diri, namun juga bagi para penggemar untuk memulihkan diri. Dan ini adalah sesuatu yang selalu sulit bagi kami.

Baca Juga :  McEnroe Dukung Raducanu, Puji Kemenangannya Di AS Terbuka

“Saya pikir tenis sudah terlalu lama merugikan dirinya sendiri.”

SRJ Sports Investments, yang dibentuk oleh PIF untuk mempercepat pertumbuhan olahraga di negara Teluk, menolak berkomentar. Reuters telah menghubungi PIF untuk memberikan komentar.

PIF, yang telah banyak berinvestasi dalam olahraga seperti golf, sepak bola, Formula Satu dan tinju, terus membuat terobosan dalam tenis putra dan menggantikan Pepperstone sebagai mitra resmi pemeringkatan dunia pada bulan lalu.

Sebagai bagian dari perjanjian multi-tahun, dana kekayaan negara juga akan bermitra dengan turnamen ATP di Indian Wells, Miami, Madrid, Beijing dan Final ATP akhir musim di Turin serta Final Generasi Berikutnya di Jeddah.

“Setelah apa yang saya lihat terjadi di golf, saya tidak bisa mengatakan bahwa saya benar-benar terkejut. Saya pikir semua orang yang terlibat dalam tenis mencurigai hal ini,” kata McEnroe tentang pertumbuhan jejak Saudi.

“Saya tidak bisa dengan jujur mengatakan saat ini bahwa saya adalah pendukung besar hal ini. Saya tidak setuju dengan hal itu.”

Baca Juga :  Sakkari Kalahkan Kvitova Di Indian Wells,Azarenka Tersingkir

Dana Besar

Mantan petenis nomor satu dunia dan pemenang Grand Slam tujuh kali McEnroe minggu ini menandatangani kontrak sebagai duta global untuk broker CFD Pepperstone, yang sebelumnya merupakan sponsor platinum ATP Tour.

McEnroe mengatakan Arab Saudi pasti akan mengeluarkan dana besar untuk ajang Masters yang baru, namun mempertanyakan apakah tenis pada akhirnya akan mendapat manfaat darinya.

“Itu tergantung pada definisi orang. Apakah akan menghasilkan lebih banyak uang? Ya. Apakah itu berarti lebih baik? Belum tentu. Tergantung di mana uang itu dibelanjakan, ke mana perginya,” kata McEnroe.

“Tetapi meskipun demikian, menurut saya itu tidak berarti otomatis bagus untuk pertandingan ini karena Arab Saudi memiliki acara Masters 1000. Itu tidak berarti apa pun bagi saya sejauh apakah itu positif atau negatif.

“Ini mengingatkan kembali pada orang-orang yang memiliki komitmen terhadap permainan ini, kecintaan terhadap permainan ini dan memiliki gagasan nyata tentang masa depan.”

Hal itu akan menjadi sesuatu yang dipertimbangkan oleh tur putri saat mereka mempertimbangkan perpindahan Final WTA ke Arab Saudi meski ada penolakan dari pemain seangkatan McEnroe, Martina Navratilova dan Chris Evert.

Kedua tokoh besar ini berpendapat bahwa nilai-nilai WTA sangat kontras dengan Arab Saudi, yang dituduh menggunakan PIF untuk “mencuci” catatan hak asasi manusianya.

Baca Juga :  AS Meraih Keunggulan 2-0 Piala Davis Di Uzbekistan

Arab Saudi membantah tuduhan pelanggaran hak asasi manusia dan mengatakan pihaknya melindungi keamanan nasional melalui undang-undangnya.

Petenis putri hebat lainnya, Billie Jean King, yakin WTA pasti akan hadir di negara Timur Tengah tersebut, namun ia berpendapat bahwa tur tersebut dapat memanfaatkan hubungan tersebut untuk mendorong perubahan sosial.

Namun McEnroe tetap skeptis.

“Seseorang yang saya hormati dan anggap sebagai manusia paling berpengaruh di muka bumi selama 50 tahun terakhir untuk olahraga wanita telah mendukung gagasan ini berdasarkan apa yang saya baca,” kata McEnroe.

“Saya menyukai Billie Jean. Saya ingin berbicara dengannya tentang mengapa menurutnya itu adalah hal yang baik, karena bagi saya hal itu tidak baik. Tapi saya adalah orang luar yang melihat ke dalam… Ini seperti, ‘kenapa sih? WTA menggelar acaranya di sana, di mana isu hak asasi manusia masih terjadi hingga saat ini.

“Aku belum pernah ke sana. Rupanya segalanya telah membaik sampai tingkat tertentu, jadi aku bukan seorang ahli. Ketika aku membacanya, aku sama sekali tidak setuju dengan hal itu.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :