Mbappe Tidak Mengesampingkan Tetap Tinggal Di PSG

Kylian Mbappe
Kylian Mbappe

Paris | EGINDO.co – Kylian Mbappe pada hari Selasa (5 Oktober) gagal mengatakan dia akan meninggalkan Paris St Germain ketika kontraknya berakhir pada akhir musim, tetapi presiden Real Madrid Florentino Perez mengatakan dia optimis striker Prancis itu akan bergabung dengan raksasa Spanyol.

Pemain berusia 22 tahun itu mengatakan kepada klub Ligue 1 bahwa dia ingin bergabung dengan Real Madrid selama penutupan musim, namun PSG menolak tawaran klub Spanyol itu.

Ditanya apakah dia akan pergi musim panas mendatang, Mbappe mengatakan kepada harian olahraga Prancis L’Equipe: “Saya sudah cukup lama berada di sepakbola sekarang untuk mengetahui bahwa kebenaran kemarin belum tentu hari ini, atau besok. Jika saya diberitahu bahwa Messi akan pergi. bermain di PSG, saya tidak akan percaya, jadi Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi.”

Perez, bagaimanapun, mengatakan kepada surat kabar Spanyol El Debate pada hari Senin bahwa klubnya akan memiliki berita tentang Mbappe pada bulan Januari.

“Mudah-mudahan semua bisa beres pada 1 Januari nanti,” ujarnya.

Komentar Perez memicu reaksi marah dari direktur olahraga PSG, Leonardo. “Ini sudah berlangsung selama dua tahun,” kata pemain Brasil itu kepada L’Equipe.

“Saya hanya mengingatkan Anda bahwa jendela transfer ditutup, bahwa musim sedang berlangsung. “Ada pertandingan dan Real Madrid tidak bisa terus bersikap seperti ini. Hentikan! Kylian adalah pemain Paris St Germain dan klub ingin hubungan ini bertahan lama.”

Mbappe, Lionel Messi dan Neymar membentuk apa yang dianggap sebagai trio penyerang paling menarik di sepak bola klub, tetapi mereka telah berjuang untuk menyatu, dengan Mbappe menunjukkan rasa frustrasinya terhadap pemain Brasil itu.

Mbappe terdengar mengatakan “gelandangan ini, dia tidak pernah mengoper ke saya” dalam pertandingan Ligue 1 melawan Montpellier bulan lalu.

Baca Juga :  Leonardo Yakin Mbappe Akan Perpanjang Kontrak PSG

“Ya, ya, saya mengatakan itu. Sekarang, ini adalah hal-hal yang terjadi sepanjang waktu di sepak bola. Itu bukan sesuatu yang melekat. Itu sebabnya, segera setelah itu, melihat seberapa besar itu, saya berbicara dengannya tentang hal itu,” kata Mbappe.

“Kami telah bertukar banyak kata-kata seperti itu di masa lalu dan kami akan terus melakukannya, karena kami ingin menang, tetapi seharusnya tidak ada perasaan keras. Tidak ada kebencian sama sekali karena saya menghormati pemain. dan pria itu dan saya mengagumi siapa dia.”

Mbappe sekarang ingin fokus pada sepakbola.   “Saat ini, masa depan saya bukan prioritas saya,” katanya.

“Saya sudah membuang banyak energi musim panas ini, dan itu melelahkan.”

Mbappe bersama skuad Prancis saat mereka mempersiapkan diri untuk turnamen Final Empat Liga Bangsa minggu ini dengan semifinal melawan Belgia pada hari Kamis dan penyerang PSG itu ingin melupakan kekecewaannya di Euro 2020.

Kegagalannya dalam adu penalti melawan Swiss secara efektif membuat juara dunia tersingkir di babak 16 besar dan Mbappe menghadapi kritik keras di Prancis serta pelecehan rasis.

“Yang mengejutkan saya, sekali lagi, dipanggil monyet karena penalti,” katanya.

“Itulah mengapa saya menginginkan dukungan, bukan karena saya mengambil penalti di sisi kiri dan (Yann) Sommer menghentikannya. Itu salah saya.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :