Maxis Malaysia Setuju Gunakan Jaringan 5G Negara

Maxis dengan 5G
Maxis dengan 5G

Kuala Lumpur | EGINDO.co – Operator seluler Malaysia, Maxis Bhd, mengatakan akan menandatangani perjanjian untuk mengakses jaringan 5G milik negara, menjadi operator besar terakhir yang bergabung dalam peluncuran jaringan yang masih diperdebatkan ini.

Malaysia telah mengadopsi model yang tidak biasa untuk penyebaran 5G – alih-alih mengalokasikan spektrum untuk operator nirkabel, Malaysia akan membebankan biaya kepada mereka untuk mengakses spektrum 5G yang sepenuhnya dimiliki oleh Digital Nasional Berhad (DNB) yang dikelola oleh negara.

Maxis, bersama dengan beberapa operator lain, sebelumnya telah mendorong peninjauan kembali ketentuan harga DNB, dengan mengatakan bahwa ketentuan tersebut tidak layak secara komersial dan dapat menyebabkan biaya yang lebih tinggi bagi pelanggan dan tingkat adopsi yang lebih lambat. Rencana kepemilikan tunggal juga telah menimbulkan kekhawatiran akan adanya monopoli.

Baca Juga :  Sinar Mas Land Hadirkan Kawasan Komersial Greenland Square

Dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, Maxis mengatakan bahwa mereka siap untuk menandatangani perjanjian akses karena ini merupakan kepentingan terbaiknya dan tidak ada pilihan 5G lainnya.

“(Sampai hari ini), tidak ada penyedia jaringan wholesale alternatif yang melakukan penyebaran infrastruktur dan jaringan 5G,” kata Maxis.

Perusahaan memperkirakan akan mengeluarkan biaya operasional sekitar 360 juta ringgit ($79,59 juta) per tahun untuk perjanjian akses tersebut.

Penandatanganan perjanjian akses dengan DNB merupakan langkah penting untuk meluncurkan 5G. Operator besar lainnya di negara ini telah menandatangani perjanjian akhir tahun lalu setelah badan negara membuat beberapa perubahan.

DNB telah membela diri dari kritik atas penetapan harga, dengan mengatakan bahwa mereka akan mengenakan biaya yang lebih murah kepada operator untuk mengakses jaringan 5G-nya dibandingkan dengan biaya yang mereka keluarkan untuk 4G. DNB juga mengatakan bahwa regulator komunikasi akan menerapkan pedoman yang ketat untuk memastikan penetapan harga yang adil dan peluncuran yang lancar.

Baca Juga :  PM Anwar Usulkan AMF Untuk Kurangi Ketergantungan Dolar AS

Menanggapi kekhawatiran akan adanya monopoli, pemerintah Malaysia pada bulan Mei mengatakan akan mengizinkan operator kedua tahun depan setelah cakupan DNB mencapai 80 persen dari area berpenduduk.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :