Mata Pencaharian Petani China Hanyut Oleh Banjir

Mata Pencaharian Petani Hanyut Oleh Banjir
Mata Pencaharian Petani Hanyut Oleh Banjir

Xinxiang | EGINDO.co – China: Petani China, Cheng, mengarungi air setinggi lutut, menarik babi mati di belakangnya satu per satu dengan tali yang diikatkan di pergelangan kaki mereka saat ia mengurutkan bangkai yang membengkak untuk dibuang.

Lebih dari 100 babi Cheng tenggelam dalam banjir yang melumpuhkan provinsi Henan di China tengah pekan lalu, dan prospek bagi mereka yang masih hidup suram.

“Saya menunggu sampai ketinggian air turun untuk melihat apa yang harus dilakukan dengan babi yang tersisa,” kata petani berusia 47 tahun dari desa Wangfan, sekitar 90 km utara ibu kota provinsi Zhengzhou.

“Mereka sudah berada di air selama beberapa hari sekarang dan tidak bisa makan sama sekali. Saya tidak berpikir satu babi pun akan tersisa.”

Peternakan Cheng adalah satu dari ribuan di Henan, terkenal dengan pertanian, dan produksi daging babi pada khususnya. Provinsi ini dilanda hujan lebat pekan lalu yang memicu banjir bandang terburuk dalam berabad-abad, mengejutkan banyak orang.

“Dalam sekejap, kami sekarang tidak memiliki cara untuk bertahan hidup. Kami tidak memiliki keterampilan lain. Kami tidak memiliki uang lagi untuk memelihara babi lagi,” kata Cheng, yang telah memelihara babi sepanjang hidupnya, kepada Reuters di peternakannya, Minggu.

“Ini seolah-olah langit telah runtuh.”

Di seluruh desa, di mana sebagian besar dari 3.000 penduduk lainnya juga memelihara babi atau ayam atau menanam biji-bijian, orang-orang membersihkan puing-puing yang ditinggalkan oleh air banjir yang surut.

Beberapa mengangkut gerobak dorong dan peti ayam tak bernyawa. Babi mati berbaring kembung di air, diikat ke pohon untuk menghentikan mereka hanyut. Sebagian desa berbau lumpur dan bangkai yang membusuk.

Baca Juga :  Penyelam Gabung Cari 14 Orang Di Terowongan Banjir Di China

Sedikitnya 200.000 ayam dan 6.000 babi hilang dalam banjir, setengah dari ternak desa, kata para petani kepada Reuters. Di seluruh Henan, hujan telah membanjiri 1.678 peternakan skala besar, membunuh lebih dari satu juta hewan.

Meskipun produksi babi Cina menjadi semakin intensif dalam beberapa tahun terakhir, jutaan peternak kecil masih memainkan peran utama dalam memproduksi daging favorit negara itu.

Bahkan setelah epidemi penyakit babi mematikan yang mematikan, demam babi Afrika melanda negara itu selama 2018 dan 2019, banyak petani kembali beternak babi dan memperluas ternak mereka untuk memanfaatkan harga tinggi.

Cheng mengatakan dia menghadapi kerugian sekitar 30.000 yuan (US$4.627,13), dan khawatir dia tidak akan menerima kompensasi pemerintah.

Selain mata pencaharian, banjir juga membuat banyak orang khawatir tentang wabah penyakit baru.

Musim panas lalu, hujan lebat dan banjir di seluruh China selatan dipersalahkan atas lusinan wabah demam babi Afrika, penyakit yang biasanya membunuh babi meskipun tidak berbahaya bagi manusia.

“Masalah penyakit adalah masalah yang jauh lebih parah daripada kerugian langsung,” kata Pan Chenjun, analis senior di Rabobank.

Virus demam babi hidup selama sekitar 10 hari di kotoran babi dan air, dan dapat bertahan hingga 100 hari di lubang kotoran.

“Apa pun yang ada di lubang kotoran akan hanyut dan menyebar,” kata Wayne Johnson, seorang dokter hewan dan konsultan di Enable Ag-Tech Consulting yang berbasis di Beijing.

Pekan lalu, Kementerian Pertanian dan Urusan Pedesaan mengeluarkan pedoman kepada pemerintah daerah tentang cara mencegah penyakit hewan setelah banjir, termasuk langkah-langkah pembuangan bangkai dan desinfeksi peternakan.

Namun untuk saat ini, petani Wangfan bahkan tidak yakin mereka akan kembali bertani.

Baca Juga :  Amerika Rilis Dokumen Rahasia 9/11, Apa Isinya

“Setelah melakukan ini selama bertahun-tahun, dalam sekejap, semuanya hilang,” kata Zhang Guangsi, 53 tahun, yang kehilangan sekitar setengah dari kawanannya. “Saya tidak merasa ingin memelihara babi lagi.”

Sumber : CNA/SL