Masa Depan Inggris Cerah Meski Tersingkir Dari Piala Dunia

Masa Depan Inggris Cerah
Masa Depan Inggris Cerah

Al Khor | EGINDO.co Inggris sekali lagi gagal melawan negara adidaya sepak bola di turnamen besar, tetapi tidak seperti eliminasi sebelumnya, gareth southgate dan pasukannya dapat mengambil banyak dorongan setelah berhadapan langsung dengan juara bertahan prancis.

Inggris belum pernah mencium trofi Piala Dunia selama lebih dari setengah abad dan meskipun tim Southgate hampir mewujudkan impian itu, trofi tersebut tidak akan pulang setidaknya selama empat tahun lagi.

Tim muda Inggris yang direvitalisasi oleh Southgate telah menantang peluang di Rusia dengan babak semifinal yang berakhir dengan patah hati di perpanjangan waktu melawan Kroasia yang akhirnya menjadi runner-up.

Meski tiba di Qatar dengan keyakinan lebih dari yang mereka lakukan empat tahun lalu, semifinal terbukti menjadi langkah yang terlalu jauh.

Untuk skuad yang sekarang kaya akan pengalaman turnamen, Piala Dunia di Qatar seharusnya menjadi perjalanan yang mendalam setelah mencapai final Kejuaraan Eropa tahun lalu yang mereka kalahkan dalam adu penalti.

Baca Juga :  Pemain Inggris Dilaporkan Menjadi Sasaran Pelecehan Rasial

“Kami di sini bukan hanya untuk mencapai perempat final,” kata Kane sebelum pertandingan melawan Prancis. Namun di situlah mereka jatuh ke tim Prancis yang tangguh dan berpengalaman dalam permainan dengan selisih yang bagus.

Inggris menciptakan banyak peluang yang menggetarkan pertahanan Prancis yang tegang, tetapi tim klinis Didier Deschamps yang menang dalam pertandingan mencekam dengan sedikit perbedaan antara skor 2-1.

“Kami telah melakukan pekerjaan yang sangat baik sehingga Anda memiliki lebih sedikit penyesalan. Perasaan langsung saya adalah bahwa ada lebih sedikit hal untuk direnungkan yang dapat dilakukan secara berbeda,” kata Southgate.

Bagi Inggris, masa depan cerah dengan generasi pemain baru seperti Bukayo Saka, Phil Foden dan Jude Bellingham – pemain muda yang belum mencapai puncaknya – memeriahkan turnamen.

“Saya tidak berpikir kami tampak keluar dari tempatnya. Ada begitu banyak hal baik yang telah mereka lakukan, begitu banyak hal yang membuat mereka bersemangat – seperti usia para pemain,” kata Southgate.

Baca Juga :  Ronaldo Cetak Gol Saat MU Bermain Imbang 1-1 Dengan Chelsea

“Kami sekali lagi menunjukkan kepada seluruh dunia bahwa sepak bola Inggris itu sehat dan kami memiliki beberapa pemain tidak hanya untuk saat ini tetapi juga untuk masa depan.”

Tekanan Southgate

Enam pertandingan tanpa kemenangan dan lima pertandingan tanpa gol dari permainan terbuka di Liga Bangsa-Bangsa tahun ini telah menunjukkan tersingkir lebih awal di Qatar.

Ada seruan agar Southgate mundur sebelum Piala Dunia, tetapi manajer dan FA Inggris tetap tenang.

“Saya kira untuk semua manajer internasional, Piala Dunia dan Kejuaraan Eropa adalah apa yang selalu Anda nilai di masa lalu,” kata Southgate.

Setiap pertanyaan tentang kesiapan mereka untuk Piala Dunia terhapus saat mereka mulai dengan kemenangan 6-2 atas Iran sebelum memuncaki grup dengan sembilan gol tertinggi di turnamen.

Baca Juga :  Vettel Tinggalkan F1 Dengan Rasa Hormat Dan Penuh Kenangan

Senegal dengan kejam disingkirkan di babak 16 besar dengan gol dari semua area lapangan dan Kane membuka akunnya untuk membenarkan klaimnya bahwa dia telah belajar untuk meruncingkan performanya ke puncak di babak sistem gugur.

Namun meski menyamai rekor Wayne Rooney sebagai pencetak gol terbanyak Inggris dengan golnya yang ke-53 saat ia menyamakan kedudukan melawan Prancis, Kane menyia-nyiakan kesempatan untuk mengklaim rekor tersebut saat ia melambungkan penalti keduanya di atas mistar.

“Ini adalah hasil dari 100 menit sepak bola dan banyak hal yang terjadi di kedua ujung lapangan. Bahkan jika penalti itu dicetak, kami harus melakukan banyak hal untuk memenangkan pertandingan,” kata Southgate.

“Kami selalu bersatu sebagai tim… Kami menang atau kalah bersama, sesederhana itu.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :