Martin Juara GP Thailand Dan Memangkas Jarak Dengan Bagnaia

Jorge Martin
Jorge Martin

Buriram | EGINDO.co – Pebalap Pramac Racing Jorge Martin menjalani akhir pekan yang sempurna di Grand Prix Thailand ketika peraih pole dan pemenang sprint memenangkan balapan yang mendebarkan pada hari Minggu, memangkas jarak dari pemimpin kejuaraan Francesco Bagnaia menjadi 13 poin.

Martin finis di depan Brad Binder dari KTM dan Bagnaia dari Ducati setelah pertarungan sengit memperebutkan tiga tempat teratas di mana mereka terus-menerus bertukar posisi dalam dua lap terakhir.

Namun Binder diturunkan posisinya karena melampaui batas lintasan pada lap terakhir, menempatkannya di urutan ketiga, di belakang Bagnaia.

Perebutan podium merupakan finis keempat terdekat dalam sejarah kelas premier karena tiga teratas finis dalam rentang waktu 0,253 detik satu sama lain.

Baca Juga :  Thailand Laporkan Kasus Covid-19 Harian Dan Cluster Penjara

“Saya sangat senang, perasaan ini luar biasa. Hari ini saya tidak memiliki kecepatan yang lebih baik dari mereka. Saya harus mengerahkan lebih dari 100 persen,” kata Martin dalam wawancara pasca balapan.

“Kecepatannya luar biasa, manajemen bannya bagus. Momen-momen sulit memang berat, tapi itu membuat Anda lebih kuat.”

Martin mencetak rekor putaran ketika ia mengamankan pole pada hari Sabtu dan memimpin dari awal hingga akhir, mengklaim kemenangan sprint kelima berturut-turut musim ini.

Sama seperti saat sprint, Martin menahan Luca Marini saat memasuki tikungan pertama saat kedua pebalap Ducati itu melesat keluar garis.

Bagnaia, yang start di posisi keenam di grid, kesulitan menemukan jalan keluar sejak awal. Dia sibuk dengan pembalap Honda Marc Marquez, yang mendorong juara dunia itu turun ke posisi ketujuh.

Baca Juga :  Kristof Milak Pecahkan Rekor Dunia Renang, 3 Emas Untuk AS

Binder finis kedua dalam sprint dan pembalap Afrika Selatan itu segera menemukan kecepatan untuk naik dan duduk di belakang Martin ketika pasangan itu perlahan menjauh dari kelompok sementara Alex Marquez dari Gresini Ducati menempati posisi ketiga.

Laps Tercepat

Bagnaia kemudian menemukan alurnya dan mencatatkan lap tercepat dalam balapan, berhasil naik ke posisi keempat. Pembalap Italia itu mendapat tempat ketiga ketika Alex tergelincir di tikungan 10, sepeda Gresini miliknya melayang di udara saat menabrak kerikil.

Bagnaia masih memiliki jarak setengah detik untuk ditutup tetapi ia berada di kursi barisan depan untuk memperebutkan keunggulan antara Binder dan Martin saat keduanya bertukar tempat pada lap berturut-turut sebelum pebalap KTM itu akhirnya memimpin dengan empat lap tersisa.

Baca Juga :  Hozon Dari China Produksi EV Di Thailand Untuk Pasar ASEAN

Pada lap kedua dari belakang, Martin melihat celah untuk melakukan overtake dengan berani dari dalam dan Binder tidak punya pilihan selain kehilangan keunggulan saat pembalap Spanyol itu bertahan untuk merebut bendera kotak-kotak.

Bagnaia, yang lega karena naik dari posisi ketujuh ke posisi kedua, akan mempertahankan keunggulan tipis dalam kejuaraan dengan tiga balapan tersisa musim ini di Malaysia, Qatar dan Valencia.

“Dalam beberapa lap terakhir, saya merasa seperti berada dalam sebuah pertandingan,” kata Bagnaia. “Mendapatkan posisi kedua mengingat kejuaraan dan posisi saya pada awal (balapan), saya sangat senang secara keseluruhan.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :