Martin Juara GP Jepang Setelah Hujan Deras Dan Bendera Merah

Jorge Martin - Pramac Racing

Motegi | EGINDO.co – Jorge Martin dari Pramac Racing dinyatakan sebagai pemenang Grand Prix Jepang ketika ia diberi bendera merah di tengah balapan pada hari Minggu karena hujan lebat yang membuat kondisi berbahaya bagi para pebalap.

Martin memimpin dengan pemimpin kejuaraan Ducati Francesco Bagnaia di urutan kedua sementara pembalap Honda Marc Marquez di urutan ketiga.

Direktur balapan berusaha untuk memulai kembali balapan tetapi ketika para pembalap keluar pada putaran pemanasan, bendera merah kembali dikibarkan dan poin penuh diberikan karena mereka telah berlari setengah jarak.

Hasil tersebut berarti Bagnaia mempertahankan keunggulan tipis dalam kejuaraan pebalap tetapi Martin kini memperkecil jarak menjadi hanya tiga poin.

Baca Juga :  Juara Manchester City Dengan Warna Biru Parade Bus Terbuka

“Saya berkomitmen untuk mendapatkan hasil yang bagus hari ini,” kata Martin dalam wawancara pit-lane.

“Saya melebar (di awal) tapi kemudian saya mulai memulihkan posisi. Saya merasa baik dan mampu menyalip banyak dari mereka. Untungnya semua orang baik-baik saja, tapi terlalu berbahaya untuk terus melaju.”

Para pebalap mengalami awal yang gugup ketika hujan mulai turun tepat saat balapan dimulai. Direktur balapan mengibarkan bendera putih, memperbolehkan pengendara untuk menukar sepeda motor mereka, dan hampir semua orang datang, kecuali para Yamaha.

Namun tim Yamaha akhirnya bangkit ketika kondisi memburuk dan kekacauan yang terjadi memungkinkan Marquez dari Honda, pemenang balapan lima kali di Jepang, untuk naik ke posisi teratas dan duduk di posisi kedua di belakang Aleix Espargaro dari Aprilia, sementara Bagnaia di posisi ketiga.

Baca Juga :  Leclerc Meraih Pole Untuk Grand Prix Azerbaijan

Setelah para pebalap berhasil mengatasi trek basah, Marquez tertinggal saat Bagnaia dan Martin naik ke posisi podium.

“Saya senang karena ini podium pertama saya dengan (ban basah),” kata Bagnaia. Kami punya kemungkinan untuk menang dan Jorge mendapat poin, tapi saya tetap sangat senang.

Setelah kesalahan awal, Martin berusaha keras dan dia segera menyalip Bagnaia dan Espargaro di lap yang sama sebelum memimpin dengan jelas sementara pesaing kejuaraan Marco Bezzecchi mengatasi awal yang lambat untuk naik ke posisi ketiga.

Namun, Marquez membaik ketika kondisinya memburuk dan ia menarik Bezzecchi sebelum keluar dari garis balap untuk menyalip pebalap VR46 Racing asal Italia itu, yang sangat menyenangkan para penggemar lokal di halaman belakang Honda.

Baca Juga :  Balsamo Akhiri Dominasi Belanda Di Road Race Dunia Wanita

Namun kecelakaan parah yang dialami rekan setim Martin, Johann Zarco, menjadi pukulan terakhir sebelum balapan diberi tanda merah.

“Saya menikmatinya, saya tenang di awal memahami ban, awalnya kering,” kata Marquez usai naik podium grand prix pertamanya musim ini.

“Saat saya melihat air di lintasan, saya mulai menyerang dan meningkatkan kecepatan saya selangkah demi selangkah. Ada peluang besar untuk menang, tapi terlalu banyak air di lintasan balap dan ada kilat.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :