Markas PBB Diserang Di Afghanistan Barat,Satu Pengawas Tewas

Markas PBB Diserang di Afghanistan Barat
Markas PBB Diserang di Afghanistan Barat

Kabul | EGINDO.co – “Unsur-unsur anti-pemerintah” di Afghanistan menyerang kompleks utama PBB di ibukota provinsi barat Herat pada hari Jumat dan setidaknya satu penjaga keamanan tewas, kata Misi Bantuan PBB di Afghanistan (UNAMA).

Serangan itu, yang melibatkan granat berpeluncur roket dan tembakan, terjadi beberapa jam setelah pejuang Taliban menembus jauh ke dalam kota Herat, dan terjadi bentrokan hebat dengan pasukan keamanan Afghanistan di dekat markas provinsi UNAMA, kata para pejabat.

Itu juga terjadi ketika pasukan asing pimpinan AS mendekati penarikan penuh pasukan.

Dalam sebuah pernyataan setelah serangan itu, Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan sedang berusaha untuk membangun gambaran lengkap tentang serangan itu dan melakukan kontak dengan pihak-pihak terkait.

Tidak segera jelas siapa yang menyerang kompleks itu, tetapi seorang pejabat keamanan barat mengatakan kepada Reuters bahwa semua kompleks diplomatik di kota itu dalam siaga tinggi.

UNAMA mengatakan serangan itu terhadap pintu masuk kompleks yang ditandai dengan jelas sebagai fasilitas PBB.

“Serangan terhadap PBB ini sangat disayangkan dan kami mengutuknya dengan keras,” kata Deborah Lyons, Perwakilan Khusus Sekretaris Jenderal PBB untuk Afghanistan.

UNAMA mengatakan tidak ada personel PBB yang terluka dalam insiden itu.

Taliban menempatkan insiden itu ke kemungkinan baku tembak.

“Ada kemungkinan bahwa penjaga bisa mengalami cedera dalam baku tembak karena jarak dekat dari kantor ke pertempuran,” kata juru bicara pemberontak, Zabihullah Mujahid, di Twitter.

Dia menambahkan bahwa pejuang Taliban telah “tiba di tempat kejadian” dan bahwa kompleks itu “tidak di bawah ancaman apapun”.

Taliban telah merebut petak-petak provinsi Herat, yang berbatasan dengan Iran, sebelum mereka memasuki ibu kota pada hari Jumat.

Seorang pejabat tinggi keamanan asing mengatakan kepada Reuters penjaga perbatasan Iran dalam siaga tinggi karena mereka khawatir banyak yang bisa melarikan diri melintasi perbatasan dalam beberapa hari mendatang.

Baca Juga :  Singapura Bantu AS Mengevakuasi Pengungsi Dari Afghanistan

Staf asing di semua kantor kedutaan di kota telah disarankan untuk melakukan penguncian yang ketat, pejabat itu menambahkan.

Kota Herat adalah ibu kota provinsi kedua yang dimasuki Taliban dalam 24 jam terakhir.

Pemberontak memasuki ibu kota provinsi selatan Helmand sehari sebelumnya, dan bentrokan sedang berlangsung di sana.

Warga sipil bergegas untuk mengevakuasi kota. Taliban, berusaha untuk menerapkan kembali hukum Islam yang ketat setelah penggulingan mereka tahun 2001, telah membuat keuntungan teritorial cepat selama dua bulan terakhir tetapi belum merebut ibu kota provinsi.

“Sejak Kamis pagi, Taliban telah melancarkan serangan dari beberapa arah ke kota Lashkargah,” kata seorang pejabat pemerintah kepada Reuters tanpa menyebut nama.

Lashkargah adalah ibu kota Helmand, provinsi selatan yang berbatasan dengan Pakistan.

Pejabat itu menambahkan bahwa pasukan keamanan Afghanistan sejauh ini telah menahan upaya Taliban untuk merebut kota itu dengan bantuan angkatan udara Afghanistan, tetapi operasi terhambat oleh kehadiran warga sipil di daerah itu.

“Ratusan keluarga telah meninggalkan daerah itu dan pindah ke tempat lain yang lebih aman,” Hafiz Ahmad, seorang warga di salah satu lingkungan Lashkargah di mana bentrokan sedang berlangsung, mengatakan kepada Reuters.

Dia mengatakan mereka yang tidak bisa bergerak telah mengunci diri di rumah mereka, dan kota itu terlihat sepi ketika tembakan senjata dan artileri bergema di lingkungan sekitar.

Sebuah laporan PBB minggu ini mengatakan korban sipil telah melonjak dalam beberapa pekan terakhir di Afghanistan, dengan banyak yang tewas pada Mei dan Juni seperti dalam empat bulan sebelumnya.

Laporan itu tidak mencakup korban pada bulan Juli, ketika pertempuran semakin intensif.

Sumber : CNA/SL