Mario Zagallo, Pemain,Pelatih Brasil,Meninggal Usia 92 Tahun

Mario Zagallo - Brazil
Mario Zagallo - Brazil

Rio De Janeiro| EGINDO.co – Mario Zagallo, yang memenangkan empat Piala Dunia sepak bola untuk Brasil sebagai pemain atau pelatih, meninggal dunia, menurut postingan di akun Instagram resminya pada Sabtu (6 Januari). Dia berusia 92 tahun.

Seorang pemain sayap kiri yang tangguh dan berbakat, Zagallo bermain di tim yang memenangkan Piala Dunia pertama Brasil pada tahun 1958 dan dia mempertahankan tempatnya di tim yang mempertahankan gelar tersebut empat tahun kemudian.

Pada tahun 1970, ia melatih skuad Brasil yang menampilkan pemain-pemain hebat sepanjang masa seperti Pele, Jairzinho, Rivellino dan Tostao – tim yang dianggap banyak orang sebagai tim nasional terhebat yang pernah memainkan permainan tersebut. Mereka memenangkan Piala Dunia ketiga Brasil di Meksiko.

Hal ini menjadikan Zagallo orang pertama dalam olahraga ini yang memenangkan Piala Dunia baik sebagai pemain maupun manajer.

Kemudian, dia menjadi asisten pelatih Carlos Alberto Parreira ketika Brasil memenangkan gelar keempatnya pada tahun 1994 di Amerika Serikat.

Presiden FIFA Gianni Infantino menyampaikan belasungkawa kepada Brasil pada hari Sabtu, menggambarkan dampak Zagallo di Piala Dunia sebagai hal yang “tak tertandingi”.

Konfederasi Sepak Bola Brasil (CBF) mengatakan akan mengadakan masa berkabung selama tujuh hari untuk menghormati Zagallo, sementara Konfederasi Sepak Bola Amerika Selatan (CONMEBOL) menyatakan berduka atas kehilangan satu-satunya juara dunia empat kali itu.

Presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva menyampaikan belasungkawa kepada keluarga Zagallo, teman-teman dan “jutaan pengagumnya” dalam sebuah postingan di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Baca Juga :  FIFA Tingkatkan Batas Skuad Jadi 26 Untuk Piala Dunia

Penggemarnya di Brasil menyukainya karena kepribadiannya yang unik dan nasionalismenya yang tidak menyesal. Dia suka mengatakan bahwa dia dilahirkan dengan kemenangan di sisinya dan jarang malu untuk menantang mereka yang mengatakan timnya terlalu defensif.

Salah satu ledakan kemarahannya yang paling terkenal terjadi setelah Brasil menjuarai Copa America di Bolivia pada tahun 1997. Timnya tidak diunggulkan tetapi ketika peluit akhir dibunyikan, Zagallo yang emosional, wajahnya memerah karena udara segar di La Paz, berteriak ke kamera televisi. : “Kamu harus tahan denganku!”

Ungkapan ini masih sering diulang-ulang oleh masyarakat Brasil di semua lapisan masyarakat yang merayakan pembenaran.

Zagallo juga dikenal sangat percaya takhayul dan percaya bahwa angka 13 memberinya keberuntungan. Dia suka membuat frasa yang berisi 13 huruf, dia menikah pada tanggal 13 setiap bulannya, dan bahkan pernah bercanda bahwa dia akan pensiun dari permainan pada pukul 13:00 pada 13 Juli 2013.

Sepakbola Kecelakaan

Dijuluki Serigala Tua, Mario Jorge Lobo Zagallo lahir pada 9 Agustus 1931, di Maceio di pantai timur laut Brasil yang miskin. Keluarganya pindah ke Rio de Janeiro sebelum ulang tahun pertamanya dan di sanalah dia jatuh cinta pada sepak bola.

Impian pertamanya adalah menjadi pilot maskapai penerbangan, namun ia terpaksa meninggalkannya karena penglihatannya yang buruk. Sebaliknya, ia belajar akuntansi dan bermain sepak bola di waktu luangnya dengan klub lokal Amerika, yang saat itu merupakan salah satu klub terbesar di kota tersebut.

“Ayah saya tidak ingin saya menjadi pemain sepak bola, dia tidak mengizinkan saya,” kata Zagallo dalam wawancara yang diterbitkan oleh CBF. “Saat itu, profesi ini bukanlah sebuah profesi yang dihormati, masyarakat tidak memandangnya dengan baik. Itu sebabnya saya mengatakan sepak bola masuk ke dalam hidup saya secara tidak sengaja.”

Baca Juga :  Uruguay Memecat Manajer Tabarez Yang Telah 15 Tahun Bertugas

Zagallo memulai karirnya sebagai gelandang kiri, mengenakan seragam No. 10, yang pada saat itu, sebelum Pele, belum memiliki arti penting seperti saat ini. Tapi intuisinya memberitahunya bahwa dia berada di tempat dan waktu yang salah.

“Saya melihat akan sulit untuk masuk ke tim Brasil dengan mengenakan nomor punggung 10 karena ada banyak pemain hebat di posisi itu,” ujarnya. “Jadi saya pindah dari lini tengah kiri ke sayap kiri.”

Dia juga pindah dari Amerika ke Flamengo, di mana dia memenangkan tiga medali kejuaraan negara bagian Carioca. Paruh kedua karirnya dihabiskan di rival sekota Botafogo, di mana ia memenangkan dua gelar negara bagian lagi.

Piala Dunia pertamanya terjadi di Swedia pada tahun 1958, di mana ia menjadi starter di enam pertandingan dan bermain bersama Garrincha dan Pele, yang saat itu baru berusia 17 tahun.

“Saya berusia 27 tahun dan Pele 17 tahun,” katanya. Itu sebabnya saya mengatakan bahwa saya tidak pernah bermain dengannya, tetapi dia bermain dengan saya.”

Empat tahun kemudian di Chile dia kembali menjadi juara, namun dia baru mendapatkan tempatnya setelah melakukan beberapa perubahan taktis. Zagallo akan bertahan untuk membantu menjaga bek sayap lawannya dan ketika timnya memenangkan bola, dia akan mengaum di sayap. Tidak biasa bagi penyerang untuk membantu pertahanan dan dia dipuji karena mengubah cara bermain sayap.

Baca Juga :  Scheffler Dinobatkan Sebagai PGA Tour Player of the Year

Meksiko 1970

Sebagai pelatih, Zagallo memimpin sejumlah klub Brasil, namun ia berhasil meraih kesuksesan ketika ia direkrut untuk menggantikan Joao Saldanha yang kontroversial sebagai pelatih Brasil hanya beberapa bulan sebelum Piala Dunia Meksiko 1970.

Performa Brasil tidak menentu dan tidak disukai, namun Zagallo menyatukan tim yang bertabur bintang, mengakhiri penampilan luar biasa dengan kemenangan mengesankan 4-1 atas Italia di final.

Zagallo bertahan hingga tahun 1974, membawa Brasil ke peringkat keempat di Jerman Barat, namun penampilan mengecewakan itu kemudian diikuti oleh masa-masa melatih klub-klub di negaranya sendiri dan tim nasional di Timur Tengah.

Dia menjadi asisten Parreira pada tahun 1994 ketika Brasil memenangkan gelar keempatnya, dan pada tahun 2006, ketika mereka tersingkir di perempat final. Dia juga bertugas pada tahun 1998 ketika Brasil kalah 3-0 dari tuan rumah Prancis di final setelah striker bintang Ronaldo dilanda kejang hanya beberapa jam sebelum pertandingan.

Kesudahan tahun 2006 merupakan masa yang sulit bagi Zagallo, yang sedang tidak sehat menjelang turnamen. Dia jelas-jelas merasa kesulitan dalam manajemen, dan pensiun dari permainan.

Selalu bersemangat dan populer, dia tidak menghilang dari pandangan publik, dan sering muncul di televisi, di pesta penghargaan dan membantu di CBF.

Ia menikah dengan Alcina de Castro pada tahun 1955 dan tetap bersamanya sampai kematiannya pada tahun 2012. Pasangan ini memiliki empat anak.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :