Maria Ressa , Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian 2021

Maria Ressa
Maria Ressa

Oslo | EGINDO.co – Dua wartawan yang karyanya telah membuat marah pihak berwenang di Rusia dan Filipina dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian pada Jumat (8 Oktober), menghormati hak untuk kebebasan berbicara yang komite pemberi hadiah digambarkan sebagai di bawah ancaman di seluruh dunia.

Maria Ressa dan Dmitry Muratov diberi penghargaan “atas perjuangan berani mereka untuk kebebasan berekspresi di Filipina dan Rusia”, Ketua Berit Reiss-Andersen dari Komite Nobel Norwegia mengatakan pada konferensi pers.

“Pada saat yang sama, mereka adalah perwakilan dari semua jurnalis yang membela cita-cita ini di dunia di mana demokrasi dan kebebasan pers menghadapi kondisi yang semakin buruk,” tambahnya.

Hadiah itu adalah yang pertama bagi jurnalis sejak Carl von Ossietzky dari Jerman memenangkannya pada tahun 1935 karena mengungkapkan program persenjataan kembali rahasia negaranya pascaperang.

“Jurnalisme bebas, independen, dan berbasis fakta berfungsi untuk melindungi dari penyalahgunaan kekuasaan, kebohongan, dan propaganda perang,” kata Reiss-Andersen.

Muratov adalah pemimpin redaksi surat kabar investigasi Rusia Novaya Gazeta, yang telah menentang Kremlin di bawah Presiden Vladimir Putin dengan penyelidikan atas kesalahan dan korupsi, dan secara luas meliput konflik di Ukraina.

Dia adalah orang Rusia pertama yang memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian sejak pemimpin Soviet Mikhail Gorbachev – yang sendiri membantu mendirikan Novaya Gazeta dengan uang yang dia terima dari memenangkan penghargaan pada tahun 1990.

Ressa mengepalai Rappler, sebuah perusahaan media digital yang ia dirikan bersama pada tahun 2012, dan yang telah berkembang pesat melalui pelaporan investigasi, termasuk pembunuhan skala besar selama kampanye polisi melawan narkoba.

“Saya kaget,” kata Ressa kepada siaran langsung oleh Rappler.

Pada bulan Agustus, pengadilan Filipina menolak kasus pencemaran nama baik terhadap Ressa, salah satu dari beberapa tuntutan hukum yang diajukan terhadap jurnalis yang mengatakan dia menjadi sasaran karena laporan kritis situs beritanya tentang Presiden Rodrigo Duterte.

Baca Juga :  Vaksin China Masuk COVAX, Menguntungkan Lebih Banyak Negara

Nasib Ressa, salah satu dari beberapa jurnalis yang dinobatkan sebagai Person of the Year Majalah Time tahun 2018 karena memerangi intimidasi media, telah menimbulkan kekhawatiran internasional tentang pelecehan media di Filipina, negara yang pernah dilihat sebagai pembawa standar kebebasan pers di Asia.

Di Moskow, Nadezhda Prusenkova, seorang jurnalis di Novata Gazeta, mengatakan kepada Reuters bahwa anggota stafnya terkejut dan senang.

“Kami terkejut. Kami tidak tahu,” kata Prusenkova. “Tentu saja kami senang dan ini sangat keren.”

Kremlin sendiri mengucapkan selamat kepada Muratov atas penghargaan tersebut.

“Dia terus bekerja sesuai dengan cita-citanya sendiri, dia mengabdi pada mereka, dia berbakat, dia berani,” kata juru bicara Dmitry Peskov.

Penghargaan ini akan memberi kedua jurnalis visibilitas internasional yang lebih besar dan dapat menginspirasi generasi jurnalis baru, kata Dan Smith, direktur Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm.

“Kami biasanya berharap bahwa visibilitas yang lebih besar sebenarnya berarti perlindungan yang lebih besar untuk hak-hak dan keselamatan individu yang bersangkutan,” katanya kepada Reuters.

Hadiah Nobel Perdamaian akan diberikan pada 10 Desember, peringatan kematian industrialis Swedia Alfred Nobel, yang mendirikan penghargaan dalam wasiatnya tahun 1895.

Sumber : CNA/SL

 

 

Bagikan :