Mantan Presiden Sarkozy Kembali Diadili,Dana Kampanye Ilegal

Mantan Presiden Prancis Nicolas Sarkozy
Mantan Presiden Prancis Nicolas Sarkozy

Paris | EGINDO.co – Persidangan mantan presiden Prancis Nicolas Sarkozy, yang dituduh secara ilegal mendanai kampanye pemilihan ulang tahun 2012 yang gagal, dilanjutkan pada Kamis (20 Mei) setelah ditunda pada hari pembukaan di bulan Maret setelah seorang pengacara jatuh sakit karena COVID-19. .

Uji coba tersebut semakin membayangi karier seorang pria yang sebagai presiden dari 2007 hingga 2012 mengungguli panggung nasional dan global. Awal tahun ini, Sarkozy dihukum karena korupsi dalam kasus terpisah.

Jaksa penuntut menuduh bahwa partai konservatif Sarkozy menghabiskan hampir dua kali lipat € 22,5 juta yang diizinkan berdasarkan undang-undang pemilihan umum untuk demonstrasi kampanye yang mewah, dan kemudian menyewa agen hubungan masyarakat yang ramah untuk menyembunyikan biayanya.

Dalam dakwaannya, jaksa penuntut mengakui bahwa penyelidikan mereka gagal untuk membuktikan Sarkozy terorganisir atau terlibat dalam skema tersebut, tetapi mengatakan dia pasti telah mengetahuinya.

Sarkozy, 66, secara konsisten membantah melakukan kesalahan dan mengatakan dia tidak mengetahui proses penagihan palsu. Dia menghadapi hukuman satu tahun penjara dan denda hingga € 3.750 jika terbukti bersalah.

Jerome Lavrilleux, wakil kepala kampanye Sarkozy pada tahun 2012 dan salah satu dari 13 terdakwa, secara terbuka mengakui mengawasi perutean ulang dana yang dibayarkan ke agensi Humas Bygmalion untuk menyamarkan biaya. Dia mengatakan dia bertindak atas inisiatifnya sendiri.

Dua pendiri Bygmalion juga diadili. Salah satunya, Guy Alves, secara terbuka mengakui penagihan palsu tersebut. Pada tahun 2014, pengacara Bygmalion mengatakan perusahaan tersebut bertindak di bawah tekanan politik.

Sarkozy telah mengajukan banding atas hukumannya pada 1 Maret.
Sumber : CNA/SL