Mantan Presiden Maladewa Terluka Dalam ‘Upaya Pembunuhan’

Mohamed Nasheed
Mohamed Nasheed

Male | EGINDO.co – Mantan presiden Maladewa dan ketua parlemen saat ini, Mohamed Nasheed, sedang dalam pemulihan di rumah sakit pada hari Jumat (7 Mei) setelah upaya pembunuhan membuatnya menderita luka pecahan peluru.

Pemimpin pertama di kepulauan Samudra Hindia yang terpilih secara demokratis itu terluka ketika sebuah perangkat yang terpasang pada sepeda motor diledakkan saat dia masuk ke dalam mobil pada Kamis malam, kata seorang pejabat.

 

“Nasheed lolos dari upaya pembunuhan,” kata seorang pejabat pemerintah Maladewa kepada AFP. “Dia cedera, tapi kondisinya stabil.”

Gambar di media sosial menunjukkan sepeda motor hancur di lokasi penyerangan.

Satuan polisi bersenjata dan pasukan keamanan menutup daerah di ibu kota Male tempat serangan itu terjadi, dan parlemen Maladewa, yang sedang istirahat, mengadakan pertemuan darurat setelah serangan itu.

 

Presiden Ibrahim Mohamed Solih, sekutu dekat Nasheed, mengatakan bahwa penyelidikan sedang dilakukan ketika para pejabat bergegas mengecam serangan yang ditargetkan terhadap tokoh terkuat kedua di negara itu.

“Sangat mengutuk serangan terhadap Ketua Parlemen, Presiden Mohamed Nasheed malam ini. Serangan pengecut seperti ini tidak memiliki tempat dalam masyarakat kita,” kata Menteri Luar Negeri Abdulla Shahid dalam sebuah tweet.

“Pikiran dan doa saya bersama Presiden Nasheed dan lainnya yang terluka dalam serangan ini, serta keluarga mereka,” cuitnya.

Seorang anggota keluarga mengatakan bahwa Nasheed menderita beberapa luka.

“Mereka telah membiusnya. Ada luka yang lebih dalam di salah satu lengannya,” kata anggota keluarga itu kepada AFP, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Kerabat tersebut mengatakan bahwa Nasheed tanggap dan berbicara dengan dokter saat ia dirawat karena cedera pecahan peluru. Salah satu pengawalnya juga dibawa ke rumah sakit.

Baca Juga :  [DISINFORMASI] Demo di UGM Terkait Pemalsuan Ijazah Jokowi

KABINET DI BAWAH AIR

Negara Samudera Hindia dengan 330.000 Muslim Sunni terkenal di seluruh dunia karena resor liburan mewahnya yang populer dengan berbulan madu, tetapi negara itu sering mengalami kekacauan politik.

Pemerintah telah menindak ekstremisme dan dakwah sangat diatur, tetapi serangan kekerasan jarang terjadi. Namun, belasan turis asing terluka akibat ledakan bom di Male pada 2007.

ISIS mengklaim serangan pembakaran kapal tahun lalu, tetapi hanya ada sedikit bukti bahwa kelompok itu ada di nusantara.
Nasheed naik menjadi pemimpin pertama yang dipilih secara demokratis di Maladewa pada tahun 2008 dalam pemilihan multi-partai pertama di negara itu setelah 30 tahun pemerintahan otokratis.

Tetapi pelopor pro-demokrasi mungkin paling dikenal secara internasional karena mengadakan pertemuan Kabinet bawah air tahun 2009 untuk menyoroti ancaman pemanasan global, menandatangani dokumen saat para pejabat mengenakan perlengkapan selam dengan latar belakang terumbu karang.

“Apa yang kami upayakan agar masyarakat sadar adalah bahwa Maladewa adalah negara garis depan. Ini bukan hanya masalah Maladewa tetapi bagi dunia,” katanya saat itu.

 

Dia mengundurkan diri tiga tahun kemudian setelah protes terhadap pemerintahannya dan telah gagal untuk merebut kembali kursi kepresidenan meskipun telah dilakukan beberapa upaya. Sebaliknya, ia mengamankan posisi ketua parlemen pada 2019, mempertahankan pengaruhnya dalam kehidupan politik.

Nasheed adalah mantan tahanan hati nurani Amnesty International setelah dijatuhi hukuman 13 tahun penjara pada tahun 2015 atas tuduhan terorisme yang dianggap bermotivasi politik oleh kelompok hak-hak sipil.
Sumber : CNA/SL