Mantan PM Thaksin Kembali Setelah 15 Tahun Di Pengasingan

Thaksin Shinawatra kembali ke Thailand
Thaksin Shinawatra kembali ke Thailand

Bangkok | EGINDO.co – Mantan pemimpin Thailand Thaksin Shinawatra kembali ke kerajaan pada Selasa (22 Agustus), setelah 15 tahun di pengasingan dan beberapa jam sebelum parlemen memilih perdana menteri baru.

Miliarder itu mendarat dengan jet pribadi di bandara Don Mueang Bangkok pada pukul 9 pagi, untuk disambut oleh ratusan pendukung “Kaos Merah” yang riuh melambai-lambaikan spanduk dan menyanyikan lagu.

Thaksin muncul sebentar dari gedung terminal untuk membungkuk dan memberikan karangan bunga pada potret Raja Maha Vajiralongkorn sebagai tanda penghormatan sebelum melambaikan tangan kepada pendukungnya.

Semakin banyak Kaus Merah berjajar di jalanan saat mantan pemilik Manchester City itu dibawa ke Mahkamah Agung untuk dipenjara karena kasus kriminal lama.

Dia melarikan diri ke luar negeri pada 2008 untuk menghindari hukuman penjara karena penyalahgunaan kekuasaan, dua tahun setelah militer menggulingkannya dengan tuduhan korupsi dan ketidaksetiaan kepada monarki, yang dia bantah dengan keras.

Kepulangannya terjadi pada hari parlemen diperkirakan akan melantik taipan bisnis Srettha Thavisin sebagai perdana menteri di kepala koalisi yang dipimpin oleh partai Pheu Thai – inkarnasi terbaru dari gerakan politik Thaksin.

“Selamat kepada keluarga Shinawatra dan mantan PM Thaksin. Kembali ke tempat lahir bersama keluarga, tidak ada kebahagiaan yang lebih besar,” tulis Srettha di platform media sosial X, sebelumnya Twitter.

Baca Juga :  Thailand Berencana Perkenalkan Biaya Turis Mulai Juni

Thaksin, 74 tahun, divonis bersalah dalam empat kasus pidana saat dia tidak hadir, meskipun undang-undang pembatasan telah berakhir dalam satu kasus. Hukuman penjara terhadapnya total 10 tahun.

Tidak jelas berapa lama Thaksin akan menjalani hukuman penjara. Waktu kembalinya dia, ketika partainya mengambil alih kekuasaan, telah membuat banyak orang berspekulasi bahwa kesepakatan rahasia telah dilakukan untuk memberinya keringanan hukuman.

“Selamat datang kembali di Thailand, ayah. Ayah saya kini telah tiba di Thailand dengan selamat dan telah memasuki proses hukum,” tulis putrinya Paetongtarn di Instagram, dengan foto Thaksin bersama tiga anak dan tujuh cucunya di ruang VIP bandara.

“Terima kasih semuanya telah menunggu ayahku dan terima kasih atas semua dukungannya.”

Sebelumnya, sebuah video Facebook yang diposting oleh saudara perempuannya Yingluck — seperti Thaksin, yang digulingkan dari kekuasaan oleh para jenderal Thailand — menunjukkan dia menaiki jetnya di Singapura.

“Hari yang kamu tunggu akhirnya datang,” tulis Yingluck.

Pendukung Crimson

Suatu hari yang dimulai dengan jet pribadi untuk Thaksin kemungkinan besar akan berakhir di sel penjara – satu lagi perubahan dramatis dalam peralihan karir yang mencakup dua kemenangan pemilu, kekalahan dalam kudeta, tuduhan kriminal dan pengasingan selama bertahun-tahun.

Thaksin mengatakan dia siap untuk diadili untuk kembali ke tanah airnya dan melihat cucu-cucunya – meskipun dia telah lama menyatakan bahwa tuduhan pidana terhadapnya bermotif politik.

Baca Juga :  Peru Tutup Bandara Karena Protes Nasional Terus Berlanjut

“Saya ingin meminta izin untuk kembali tinggal di tanah Thailand dan berbagi udara dengan sesama saudara dan saudari saya di Thailand,” tulisnya di Twitter, yang telah diganti namanya menjadi X, pada hari Senin.

Selama lama absen dari negara tersebut, Thaksin tetap menjadi politisi Thailand yang paling berpengaruh dan kontroversial di zaman modern.

Dicintai oleh masyarakat miskin pedesaan karena kebijakannya termasuk layanan kesehatan murah dan upah minimum, ia dicerca oleh elit pro-militer dan royalis yang melihat pemerintahannya korup, otoriter dan merupakan ancaman terhadap tatanan sosial Thailand.

Partai yang terkait dengan Thaksin telah mendominasi pemilu sejak 2001 – hingga tahun ini, ketika Partai Maju Maju (MFP) yang progresif memenangkan kursi terbanyak.

Ratusan Kaos Merah menunggu sepanjang malam di bandara untuk menyambutnya dengan lagu dan spanduk – sebagian besar mengenakan warna merah tua seperti biasanya.

“Saya benar-benar Kaos Merah – kapan pun mereka menginginkan dukungan kami, saya akan selalu ada untuk mereka,” Karuna Wantang, 70, pensiunan birokrat dari Nongkai, di timur laut negara itu, mengatakan kepada AFP.

“Aku tidak hanya menyukainya tapi aku mencintainya.”

Voting PM

Sementara Thaksin sedang diproses oleh pengadilan, anggota parlemen berkumpul di parlemen untuk memilih perdana menteri, diperkirakan sekitar pukul 3 sore.

Baca Juga :  Rekor Harian Thailand , 35 Kematian Baru Karena Covid-19

Pheu Thai dikalahkan ke tempat kedua dalam jajak pendapat Mei oleh MFP progresif.

Namun pemimpin MFP, Pita Limjaroenrat, melihat upayanya untuk menjadi PM gagal karena mendapat tentangan keras dari para senator konservatif yang ditunjuk oleh junta, yang khawatir dengan tekadnya untuk mereformasi undang-undang penghinaan kerajaan dan mengatasi monopoli bisnis.

Srettha, 60, pada hari Senin mengatakan Pheu Thai telah gagal mendapatkan mayoritas yang ditargetkan pada pemilu bulan Mei, sehingga satu-satunya peluang mereka untuk memerintah adalah bermitra dengan beberapa saingan yang telah mereka janjikan untuk tidak bekerja sama.

“Kami tidak membohongi rakyat, tapi kami harus realistis,” ujarnya.

Partai tersebut yakin Srettha akan disetujui dalam pemungutan suara bersama oleh kedua majelis, setelah memperoleh 40 kursi lagi untuk koalisinya pada hari Senin dengan tambahan Partai Palang Pracharath (PPRP) yang memiliki hubungan dengan militer.

Hal ini membawa kelompok kontroversial mereka – termasuk United Thai Nation yang didukung militer, mantan partai pembuat kudeta tahun 2014 Prayut Chan-o-cha – memperoleh 314 kursi di majelis rendah.

Menyusul dikeluarkannya MFP dari koalisi pertama, kesepakatan Pheu Thai dengan partai-partai yang terkait dengan militer telah membuat marah para pendukungnya yang memberikan suara menentang pemerintahan yang didukung militer pada bulan Mei.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :