Mantan PM Khan Stabil Di Rumah Sakit Dengan Luka Tembak

Mantan PM Imran Khan selamat dari percobaan pembunuhan
Mantan PM Imran Khan selamat dari percobaan pembunuhan

Wazirabad | EGINDO.co – Mantan Perdana Menteri Pakistan Imran Khan menjalani pemulihan di rumah sakit pada Jumat (4 November) setelah upaya pembunuhan yang menyebabkan dia mengalami luka tembak di kaki.

Serangan terhadap konvoinya, yang tampaknya dilakukan oleh seorang pria bersenjata, menewaskan satu orang dan melukai sedikitnya 10 orang lainnya, secara signifikan meningkatkan pertaruhan dalam krisis politik yang mencengkeram negara itu sejak penggulingan Khan pada April.

Khan “stabil dan dia baik-baik saja” di rumah sakit Shaukat Khanum di kota timur Lahore, kata dokternya Faisal Sultan kepada AFP pada Jumat pagi.

Mantan bintang kriket internasional berusia 70 tahun itu telah memimpin ribuan konvoi kampanye sejak pekan lalu dari Lahore ke ibu kota Islamabad ketika dia diserang.

Khan melarikan diri dengan setidaknya satu luka tembak di kaki kanannya ketika seorang pria bersenjata menembakkan pistol ke truk kontainernya yang dimodifikasi saat perlahan melewati kerumunan massa di Wazirabad, sekitar 170 km timur Islamabad.

Baca Juga :  Imran Khan: PM Shehbaz Sharif Terlibat Rencana Pembunuhan

“Semua orang yang berdiri di barisan paling depan tertembak,” kata mantan menteri informasi Fawad Chaudhry, yang berdiri di belakang Khan, kepada AFP.

Pembantu senior Raoof Hasan mengatakan kepada AFP bahwa itu adalah “upaya untuk membunuhnya, untuk membunuhnya”.

Beberapa pemimpin partai Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) pimpinan Khan menyalahkan pemerintah atas upaya pembunuhan itu, yang dibantah oleh pihak berwenang.

Mr Chaudhry mengatakan pejabat PTI akan bertemu pada hari Jumat untuk membahas nasib langsung pawai kampanye Mr Khan, tetapi bersumpah itu akan terus berlanjut.

“Pawai panjang kebebasan yang sebenarnya akan berlanjut dan gerakan untuk hak-hak rakyat akan tetap ada sampai pengumuman pemilihan umum,” cuitnya.

ANCAMAN
Untuk saat ini, truk kampanye Mr Khan telah menjadi TKP, ditutup dan dijaga oleh pasukan komando saat ahli forensik menyisir daerah tersebut.

Semalam, ribuan pendukung Khan berkumpul untuk mengintip, banyak yang melambai-lambaikan spanduk partai.

Menteri Informasi Marriyum Aurangzeb mengatakan pada hari Kamis bahwa penyerang telah ditahan, dan membagikan video pengakuan yang beredar secara online.

Baca Juga :  Pekerja Ekspatriat Serbu Pusat Vaksinasi Covid-19 Islamabad

“Saya melakukannya karena (Khan) menyesatkan publik,” kata seorang pria acak-acakan dalam video itu, yang ditunjukkan dengan tangan terikat di belakang di tempat yang tampak seperti kantor polisi.

Dia menambahkan bahwa dia marah dengan arak-arakan karena membuat keributan saat adzan yang memanggil umat Islam ke masjid lima kali sehari.

Pervaiz Elahi, Ketua Menteri Punjab, mengatakan petugas yang membocorkan video tersebut akan dikenakan sanksi.

Pakistan telah bergulat dengan militansi selama beberapa dekade, dan politisi sering menjadi sasaran upaya pembunuhan.

Serangan terhadap Khan menggemakan pembunuhan tahun 2007 terhadap mantan perdana menteri lain, Benazir Bhutto, yang tewas ketika sebuah bom besar meledak di dekat kendaraannya saat dia menyapa para pendukung di kota Rawalpindi sambil berdiri melalui atap palka.

Khan dicopot dari jabatannya pada April oleh mosi tidak percaya setelah pembelotan oleh beberapa mitra koalisinya, tetapi dia tetap mendapat dukungan besar di Pakistan.

Baca Juga :  Hong Kong Larang Penerbangan Dari India, Pakistan, Filipina

Dia terpilih untuk berkuasa pada tahun 2018 pada platform anti-korupsi oleh pemilih yang lelah dengan politik dinasti, tetapi kesalahan penanganan ekonominya – dan berselisih dengan militer yang dituduh membantu kebangkitannya – menyegel nasibnya.

Sejak itu, dia telah mencerca pemerintahan yang berkuasa dan pemerintahan Perdana Menteri Shehbaz Sharif, yang dia katakan dipaksakan di Pakistan oleh sebuah “konspirasi” yang melibatkan Amerika Serikat.

Khan telah berulang kali mengatakan kepada para pendukungnya bahwa dia siap mati untuk negara, dan para pembantunya telah lama memperingatkan tentang ancaman yang tidak ditentukan yang dibuat atas hidupnya.

Serangan itu mengundang kecaman internasional termasuk dari AS, yang memiliki hubungan tidak nyaman dengan Khan ketika dia berkuasa.

“Kekerasan tidak memiliki tempat dalam politik, dan kami menyerukan semua pihak untuk menahan diri dari kekerasan, pelecehan dan intimidasi,” kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dalam sebuah pernyataan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :