Mantan Pegawai Facebook Mengungkap Keburukan Facebook

Frances Haugen

Jakarta | EGINDO.co Seorang mantan pegawai Facebook yang menjadi narasumber (whistleblower) yang membocorkan ribuan dokumen internal Facebook ke Wall Street Journal mengungkapkan dirinya pada hari Minggu di acara “60 Minutes” di stasiun CBS sebagai Frances Haugen, mantan manajer produk utama di tim kesalahan informasi sipil perusahaan.

Di acara itu, Haugen mengatakan dia menyadari tahun ini bahwa dia perlu mengambil puluhan ribu halaman dokumen sehingga “tidak ada yang bisa mempertanyakan keaslian data yang diungkapkannya ke publik.”

“Facebook, berulang kali, telah menunjukkan bahwa mereka memilih untuk mengutamakan keuntungan daripada keamanan,” katanya. “Ini sama saja dengan mendapatkan keuntungan dengan menjual keselamatan kita.”

Dalam sebuah wawancara dengan CBS’ Scott Pelley, Haugen mengatakan bahwa pengacaranya telah mengajukan setidaknya delapan keluhan kepada Securities and Exchange Commission yang menunjukkan perbedaan antara penelitian internal Facebook dan pernyataan eksternal perusahaan tentang isu-isu seperti ujaran kebencian dan kesehatan mental.

“Hal yang saya lihat di Facebook berulang kali dan menjadi konflik kepentingan antara apa yang baik untuk publik dan apa yang baik untuk Facebook,” katanya. “Facebook, berulang kali, memilih untuk mengoptimalkan untuk kepentingannya sendiri, seperti menghasilkan lebih banyak uang dengan mengorbankan kepentingan publik.”

Haugen juga mengklaim bahwa satu studi internal menunjukkan bahwa Facebook hanya mengambil tindakan pada 3-5% ujaran kebencian dan sekitar 0,6-1% konten kekerasan dan hasutan di Facebook. Laporan penegakan standar komunitas terbaru Facebook mengatakan bahwa ujaran kebencian hanya menyumbang 0,05% dari semua tampilan konten di Q1.

Perlu diketahui bahwa Haugen, 37 tahun, adalah mantan manajer produk di Silicon Valley yang pekerjaan sebelumnya di Google, Pinterest, dan Yelp. Dia mengundurkan diri dari perusahaan pada musim semi.

Baca Juga :  Joe Biden: Sosmed Beri Informasi Salah Adalah Membunuh Orang

“Saya telah melihat banyak jejaring sosial dan apa yang dilakukan Facebook jauh lebih buruk daripada apa pun yang pernah saya lihat sebelumnya,” katanya kepada Pelley.
Dalam profil yang diposting oleh Wall Street Journal Sunday, Haugen mengatakan dia menyaring jaringan sosial internal perusahaan, Facebook Workplace, untuk mencari contoh tempat Facebook mengabaikan masalah keamanan pengguna.

Disisi lain Facebook memberikan pernyataan bahwa “Setiap hari tim kami harus menyeimbangkan perlindungan hak miliaran orang untuk mengekspresikan diri mereka secara terbuka dengan kebutuhan untuk menjaga platform kami tetap aman dan positif,” kata juru bicara Facebook Lena Pietsch dalam sebuah pernyataan. “Kami telah membuat perbaikan penting untuk mengatasi penyebaran informasi yang salah dan konten berbahaya. Untuk menyarankan agar kami mendorong konten yang buruk, mengetahuinya, dan tidak melakukan apa-apa, itu tidak benar.”

Gambaran besarnya bahwa Facebook telah menempatkan kepala keamanan global Antigone Davis dan Nick Clegg, kepala kebijakan globalnya, sebagai pusat pertahanannya untuk menanggapi dokumen dan pelaporan yang bocor ke Journal.

Dalam sebuah wawancara dengan CNN Sunday, Clegg membela penelitian yang ditugaskan Facebook tentang cara Instagram berdampak pada kesehatan mental remaja.
“Tugas kami adalah mengurangi dampak buruk dan memperkuat yang baik. Dan itulah tujuan penelitian ini,” katanya. “Saya pikir kami melakukan lebih dari siapa pun di industri ini”

Juru bicara Facebook mengatakan kepada anggota Senat dalam sidang minggu lalu bahwa perusahaan tidak akan membalas terhadap pelapor karena pergi ke Kongres.

Tanggapan Facebook ini tidak menjawab apakah perusahaan akan melakukan tindakan hukum karena telah membocorkan dokumen rahasia milik Facebook ke jurnalis Wall Street Journal.

Disisi facebook, Zuckerberg membantah kesaksian tersebut. Mark Mengatakan bahwa “Jika kami ingin mengabaikan penelitian, mengapa kami membuat program penelitian terkemuka di industri ini untuk memahami masalah penting ini ? Jika kami ingin menyembunyikan hasil kami, mengapa kami menetapkan standar industri terkemuka untuk transparansi dan pelaporan tentang apa yang kita lakukan?”. Mark juga mengatakan “Kami sangat peduli dengan isu-isu seperti keselamatan, kesejahteraan dan kesehatan mental”

Baca Juga :  Google, Facebook Sambut Kesepakatan Pajak Perusahaan Global

Intinya Mark menegaskan bahwa Facebook telah melakukan segala upaya terbaik untuk menjaga keamanan data dari penggunanya dan menyangkal segala tuduhan yang disebutkan oleh Frances Haugen.

AW / Axios