Mantan Juara Atletik Dunia Mengasuh Generasi Berikut Kenya

Janeth Jepkosgei
Janeth Jepkosgei

Nairobi | EGINDO.co – Wilayah Great Rift Valley Kenya bisa dibilang merupakan sumber sebagian besar atlet negara itu. Mantan juara dunia 800 meter Janeth Jepkosgei lahir di wilayah tersebut dan setelah karir yang sukses kembali ke rumah dan mendirikan kamp pelatihan untuk para atlet muda dan yang akan datang.

Kira-kira dua setengah kilometer di sepanjang jalan Kapsabet ke Bukit Nandi terletak beberapa tanah paling utama yang dikelilingi oleh pemandangan yang indah dan hijau. Di sinilah Jepkosgei memilih untuk mendirikan tenda yang bertujuan untuk membina para atlet muda.

Jepkosgei memulai karir atletiknya di tingkat sekolah menengah dan ini membawanya ke kancah internasional di mana dia dihadapkan pada berbagai keterampilan dan kepribadian pelatihan. Dia mengatakan bahwa dia ingin melihat atlet muda yang serba bisa dalam hal olahraga dan pendidikan.

“Ketika Anda pergi ke luar (luar negeri) seperti di Eropa, mereka mengembangkan bakat mereka, jadi kami ingin membawa hal yang sama di Kenya di mana kami harus membina anak-anak muda di usia kecil dan mengajari mereka. Olahraga tidak hanya berlari. , tapi kami ingin ini berjalan seiring dengan pendidikan.”

Dia juga telah menerbangkan hampir sepuluh atlet ke Amerika Serikat di mana mereka mengejar pendidikan serta karir atletik mereka.

Ada hampir 20 atlet di bawah kandangnya. Dia memiliki rejimen pelatihan enam hari yang harus mengakomodasi mereka yang berlari dalam berbagai kategori seperti balapan 400, 800, 1500, 3000 dan 5000 meter masing-masing.

Di sini, mereka juga tertarik untuk mengasah keterampilan atlet individu serta kerja tim. Mereka juga memastikan bahwa atlet ditempatkan dalam kategori perlombaan tertentu di mana mereka merasa nyaman sejauh menyangkut kecepatan, daya tahan, dan gaya lari mereka.

Baca Juga :  Kane Bersinar, Inggris Lolos Ke Piala Dunia Qatar 2022

Asisten pelatih Jepkosgei Hillary Lelei adalah mantan atlet maraton yang hebat dengan banyak gelar di bawah ikat pinggangnya. Dia juga terlibat di sini dalam mengasah keterampilan para atlet tersebut.

“Kalau soal pembinaan, kami biasanya membawa mereka melalui ketahanan kecepatan, kami menempatkan mereka melalui kerja keras, kami juga pergi ke trek untuk interval kecepatan. Ketika kompetisi ada di tikungan, kami pergi ke trek, untuk mempertajam kecepatan mereka. ,” kata Lelei.

Kamp ini terdiri dari atlet yang telah menyelesaikan sekolah menengah dan mereka yang masih di sekolah menengah.

Nelly Chepchirchir juga merupakan salah satu atlet di bawah 20 tahun yang terus mengasah kemampuannya di kamp khusus lari 800 meter ini. Dia termasuk di antara 44 peraih medali yang melihat Tim Kenya mendominasi kejuaraan Afrika U18/U20 di Coted Ivoire pada 2019.

“Berlatih dengan atlet lain di kamp ini terasa luar biasa. Kami saling memotivasi dan saya selalu memberi tahu mereka bahwa kami bisa melakukan yang lebih baik. Dia menambahkan bahwa berlari bukan hanya untuk kompetisi tetapi juga membantu seseorang untuk tetap sehat,” guraunya.

Dia telah melihat keterampilannya yang berkembang membawanya ke Rwanda, Uganda dan Tanzania di Kejuaraan Atletik Junior.
“Tahun 2015 saya memulai pemusatan latihan di salah satu sekolah yang masih berjalan sampai sekarang, setiap hari libur saya bisa menempatkan anak-anak, April, Agustus dan Desember, pertama kali kami memulai sedikit tantangan karena saya menyadarinya. banyak anak menyukai olahraga, mereka datang dalam jumlah besar, kami mengharapkan 20 tetapi kami menerima hampir 80 anak,” kata Jepkosgei.

Atlet muda ini tinggal di kamp selama tiga minggu pelatihan di mana Jepkosgei dan timnya menemukan yang berbakat. Mereka kemudian membuat program yang menargetkan Kejuaraan Atletik Dunia U-20 pada 2018 dan 2020.

Baca Juga :  Huawei Luncurkan Program Rekrutmen Kerja Untuk Lulusan Kenya

Program ini membuahkan hasil yang diwujudkan dalam Kejuaraan Dunia Atletik U20 baru-baru ini di Nairobi. Empat pelari di kamp memenuhi syarat untuk acara tersebut dan tiga dari mereka memenangkan medali.

Emmanuel Wanyonyi meraih emas di 800m putra, Sylvia Chelangat membawa pulang perunggu di 400m putri dan Levy Kibet merebut perunggu lagi di 5.000m putra. Jika kamp telah mendaftarkan dirinya sebagai negara individu, itu akan menempati urutan ke-15 bersama dari 114 tim yang berpartisipasi.

Namun kemenangan itu tidak akan menutup mata Jepkosgei untuk tidak fokus pada masa depan. Dia ingin melihat kesabaran, kemajuan berkelanjutan jangka panjang, dan kesuksesan pada pelarinya.

“Saya memiliki ambisi besar untuk yang muda, fokus saya adalah melihat kamp tumbuh lebih besar. Saya memiliki sekolah menengah tempat mereka bersekolah, saya mendidik mereka di sana, sepulang sekolah, mereka datang untuk berlatih di sini.”

Selain mengembangkan keterampilan atletik murid-muridnya, Jepkosgei menekankan pentingnya menangani ketenaran dan kekayaan yang sering menyertai kesuksesan atletik. Dia juga ingin mengajarkan atlet tentang etika, sportivitas dan cara menang yang benar.

“Mari kita ajari atlet muda tentang doping karena saya yakin banyak dari mereka yang berlari tanpa doping, tetapi sekarang dengan generasi sekarang, segalanya telah berubah. Sama halnya dengan anak-anak kita di rumah, ada telepon. Sekarang, ini atlet belajar banyak hal dan sangat cepat. Tapi alangkah baiknya jika ada seseorang yang bisa memberi tahu mereka bahwa ini benar dan ini salah.”
Sumber : CGTN/SL

Bagikan :