Mantan CEO FTX Sam Bankman-Fried Ditangkap Di Bahama

Sam Bankman-Fried ditangkap di Bahama
Sam Bankman-Fried ditangkap di Bahama

Bahama | EGINDO.co – Sam Bankman-Fried, yang mendirikan dan memimpin FTX sampai krisis likuiditas memaksa cryptocurrency exchange yang berbasis di Bahama untuk menyatakan kebangkrutan, ditangkap pada Senin (12 Desember) di Bahama setelah didakwa secara pidana oleh jaksa AS.

Kantor Kejaksaan Agung Bahama mengatakan penangkapan itu dilakukan setelah menerima konfirmasi resmi atas dakwaan terhadap Bankman-Fried.

Seorang juru bicara kantor Kejaksaan AS di Manhattan mengonfirmasi Bankman-Fried telah ditangkap di Bahama tetapi menolak mengomentari tuduhan itu.

“Sebelumnya malam ini, pihak berwenang Bahama menangkap Samuel Bankman-Fried atas permintaan Pemerintah AS, berdasarkan dakwaan tertutup yang diajukan oleh Kantor Kejaksaan Amerika Serikat untuk Distrik Selatan New York,” kata jaksa Amerika Serikat Damian Williams dalam sebuah pernyataan. .

Baca Juga :  6 Siswi Australia Ditangkap Setelah Mengutil Di Orchard Road

“Kami berharap untuk membuka segel dakwaan di pagi hari dan akan berbicara lebih banyak pada saat itu.”

Mark Cohen, pengacara Bankman-Fried, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

FTX, yang telah menjadi salah satu bursa cryptocurrency terbesar di dunia, mengajukan perlindungan kebangkrutan pada 11 November di salah satu ledakan crypto profil tertinggi setelah pedagang menarik US$6 miliar dari platform dalam tiga hari dan pertukaran saingannya Binance meninggalkan kesepakatan penyelamatan.

Krisis likuiditas terjadi setelah Bankman-Fried diam-diam memindahkan US$10 miliar dana nasabah FTX ke Alameda, Reuters melaporkan, mengutip dua orang yang mengetahui masalah tersebut. Sedikitnya US$1 miliar dana nasabah telah lenyap, kata orang-orang.

Bankman-Fried mengatakan kepada Reuters bahwa perusahaan tidak “diam-diam mentransfer” melainkan salah membaca “pelabelan internal yang membingungkan”. Ditanya tentang dana yang hilang, dia menjawab: “???”

Baca Juga :  Bankman-Fried : Pengajuan Kebangkrutan FTX Sebuah Kesalahan

Dalam serangkaian wawancara dan penampilan publik pada akhir November dan Desember, Bankman-Fried mengakui kegagalan manajemen risiko tetapi berusaha menjauhkan diri dari tuduhan penipuan, dengan mengatakan bahwa dia tidak pernah dengan sengaja mencampurkan dana pelanggan di FTX dengan dana di perusahaan perdagangan miliknya, Alameda Research. .

“Saya tidak pernah mencoba melakukan penipuan,” kata Bankman-Fried dalam wawancara 30 November di Dealbook Summit New York Times, menambahkan dia secara pribadi tidak berpikir dia memiliki tanggung jawab pidana.

Bankman-Fried mengundurkan diri sebagai chief executive officer FTX pada hari yang sama dengan pengajuan kebangkrutan.

Kantor Kejaksaan AS di Manhattan, yang dipimpin oleh jaksa veteran penipuan sekuritas Williams, pada pertengahan November mulai menyelidiki bagaimana FTX menangani dana pelanggan, sumber yang mengetahui penyelidikan tersebut mengatakan kepada Reuters.

Baca Juga :  Jalur Lintas Medan Berastagi Besok Rabu Ditutup

Securities and Exchange Commission dan Commodity Futures Trading Commission juga membuka penyelidikan.

Investor crypto AS juga menggugat Bankman-Fried, menuduh dia dan banyak selebritas yang mempromosikan FTX terlibat dalam praktik penipuan, membuat investor mengalami kerugian sebesar US$11 miliar.

Kematian FTX menandai gejolak terbaru untuk industri cryptocurrency tahun ini. Pasar crypto secara keseluruhan telah merosot di tengah serangkaian kehancuran yang telah menjatuhkan pemain kunci lainnya termasuk Voyager Digital dan Celsius Network.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :